Sukses

Meski Belum Teruji, AS Kirim 2 Juta Obat Malaria untuk Brasil Tangani COVID-19

Liputan6.com, Washington D.C - Amerika Serikat telah mengirim 2 juta dosis obat anti-malaria hydroxychloroquine (HCQ) ke Brasil untuk memerangi COVID-19. Hal itu dilaporkan Gedung Putih, meskipun obat itu belum terbukti efektif melawan Virus Corona COVID-19.

"HCQ akan digunakan sebagai profilaksis untuk membantu melindungi perawat, dokter, dan profesional kesehatan Brasil terhadap virus. HCQ juga akan digunakan sebagai terapi untuk mengobati orang Brasil yang terinfeksi," menurut sebuah pernyataan, mengutip laman Channel News Asia, Senin (1/5/2020). 

AS juga akan segera mengirim 1.000 ventilator ke Brasil, yang menjadi pusat penyebaran di Amerika Selatan dengan hampir 500.000 kasus yang dikonfirmasi.

"Kami juga mengumumkan upaya penelitian gabungan Amerika Serikat-Brasil yang akan mencakup uji klinis terkontrol acak," tambahnya.

2 dari 3 halaman

Andalan Trump

Presiden Donald Trump adalah pengguna HCQ yang blak-blakan, yang telah digunakan untuk mengobati malaria selama beberapa dekade serta gangguan autoimun lupus dan rheumatoid arthritis.

Dia sebelumnya mengatakan dia mengonsumsinya sendiri dengan harapan menghindari infeksi virus.

Saat ini, masih tidak ada bukti dari uji coba terkontrol secara acak (RCT) - dianggap sebagai standar emas penyelidikan klinis - untuk penggunaan HCQ baik untuk mengobati atau mencegah COVID-19.

Ada juga kekhawatiran bahwa hal itu sebenarnya dapat memperburuk kondisi pasien Virus Corona baru.

Sebuah makalah yang diterbitkan dalam The Lancet pekan lalu menyimpulkan bahwa mengobati orang yang memiliki COVID-19 dengan hydroxychloroquine dan senyawa chloroquine yang terkait tidak membantu mereka dan mungkin meningkatkan risiko irama jantung dan kematian yang tidak normal.

Penelitian ini bukan RCT, dan lebih dari 100 dokter dan ilmuwan sejak saat itu mempertanyakan keaslian database rumah sakit yang diandalkannya untuk mencapai kesimpulannya.

HCQ telah diberikan otorisasi penggunaan darurat untuk COVID-19 di AS untuk pasien di bawah pemantauan jantung tertutup.

Food and Drug Administration telah meminta dokter untuk tidak meresepkannya secara luas atau di luar beberapa uji klinis yang sedang berlangsung.

Seperti Trump, Presiden Brasil Jair Bolsonaro adalah advokat HCQ dan telah memecat dua menteri kesehatan yang berselisih dengannya mengenai keinginannya untuk memperluas penggunaannya.

Meskipun kehilangan hampir 30.000 orang karena virus itu, Bolsonaro telah menentang "tirani" dari penutupan dan menyerukan agar musim sepak bola negara itu dilanjutkan.

AS telah kehilangan lebih dari 106.000 orang karena virus, sejauh ini negara dengan jumlah kematian tertinggi.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pekan lalu untuk sementara waktu menghentikan pengujian HCQ untuk COVID-19 karena masalah keamanan yang semakin meningkat, termasuk yang diangkat dalam media The Lancet.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: