Sukses

Jepang Bakal Resmikan Avigan Jadi Obat Virus Corona COVID-19

Liputan6.com, Tokyo - Jepang akan segera meresmikan Avigan sebagai obat pereda Virus Corona (COVID-19). Obat itu sejatinya untuk influenza, namun digunakan untuk melawan virus baru ini.

Dilaporkan Nikkei Asian Review, Rabu (6/5/2020), proses persetujuan seharunya baru terlaksana pada Juli bahkan lebih. Akan tetapi, Perdana Menteri Shinzo Abe meminta agar proses review dipercepat.

Selama ini, Avigan belum resmi disetujui sebagai obat Virus Corona baru, meski penggunaannya didukung Kementerian Kesehatan Jepang.

Jepang rencananya akan membagikan obat ini ke lebih dari 40 negara, termasuk Indonesia.

Avigan adalah nama brand dari favipirapir. Obat ini bisa memblokir reproduksi virus di dalam tubuh.

Jepang punya persedian Avigan untuk 700 ribu pasien COVID-19 dan targetnya Jepang ingin menyetok obat ini hingga tiga kali lipat. Avigan dikembangkan oleh anak perusahaan Fujifilm Holdings.

Uji klinis untuk obat ini belum mencapai jumlah pasien yang dibutuhkan. Obat ini akan disetujui jika data yang tersedia menunjukan cukup bukti bahwa obat ini efektif dan keselamatan.

PM Abe berkata ada cara-cara memberi approval ke obat Avigan tanpa uji klinis.

Vaksin untuk Virus Corona masih dalam pengembangan sehingga obat yang awalnya bukan untuk Corona mulai dilirik pemerintah. Di AS, perusahaan Gilead Sciences mengajukan remdesivir sebagai obat virus ini.

Penggunaan hydroxychloroquine juga didukung oleh Presiden AS Donald Trump, dan sudah dipakai beberapa negara seperti Uni Emirat Arab.

2 dari 4 halaman

Singapura Uji Coba Penggunaan Remdesivir untuk Pasien Corona COVID-19

 Dokter di Singapura menggunakan remdesivir, obat yang awalnya dibuat untuk mengatasi Ebola untuk mengobati pasien Virus Corona COVID-19 di negara itu sebagai bagian dari uji klinis.

Dr Shawn Vasoo, direktur klinis di Pusat Nasional untuk Penyakit Menular (NCID), mengatakan bahwa “tidak ada terapi yang terbukti” untuk Virus Corona COVID-19, dan bahwa remdesivir termasuk di antara obat yang diuji coba sebagai kemungkinan pengobatan untuk pasien COVID-19. Demikian seperti dikutip dari Channel News Asia, Selasa kemarin. 

Remdesivir merupakan obat antivirus telah digambarkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia sebagai salah satu terapi yang paling menjanjikan terhadap COVID-19, yang juga mencakup dua obat HIV dan obat anti-malaria chloroquine dan hydroxychloroquine.

Remdesivir diberikan otorisasi penggunaan darurat oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) Jumat 1 Mei lalu untuk kasus COVID-19 yang parah.

Di negara lain, Jepang mengatakan sehari kemudian akan "mempercepat" review obat sehingga dapat disetujui untuk digunakan dalam "seminggu setelahnya".

NCID adalah bagian dari kelompok kerja yang diumumkan oleh Menteri Kesehatan Gan Kim Yong pada bulan Maret, yang melihat bagaimana obat-obatan yang sudah ada sebelumnya dapat digunakan untuk mengobati penyakit ini.

Kelompok tersebut kemudian akan memberikan evaluasi kritis terhadap perawatan yang diusulkan dan menjawab pertanyaan tentang rejimen pengobatan atau reaksi yang merugikan.

Pasien yang telah mendaftar untuk mengambil bagian dalam uji klinis akan menerima remdesivir atau plasebo, jika mereka berada dalam kelompok kontrol.

“Beberapa uji coba ini mungkin disponsori oleh industri, misalnya remdesivir, atau dilakukan bersama dengan badan nasional atau internasional lainnya,” kata Dr. Vasoo.

Kelompok kerja meninjau bukti yang tersedia saat muncul dan membuat rekomendasi untuk terapi COVID-19 dalam bentuk panduan terapi.

"Karena belum ada terapi yang terbukti untuk COVID-19, penting bahwa uji klinis yang kuat dilakukan," lanjutnya.

3 dari 4 halaman

Apa Itu Remdesivir?

Remdesivir, yang diproduksi oleh perusahaan farmasi Gilead, merupakan obat antivirus spektrum luas yang dibuat untuk mengobati Ebola.

Sebuah percobaan besar terhadap Ebola dimulai di Republik Demokratik Kongo sekitar empat tahun yang lalu, tetapi dihentikan tahun lalu ketika dilihat tidak meningkatkan tingkat kelangsungan hidup dua obat antibodi monoklonal.

Tetapi pada bulan Februari tahun ini, Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID) di AS mengatakan telah menghapus remdesivir untuk menyelidiki bagaimana obat itu akan bereaksi terhadap SARS-CoV-2, patogen yang menyebabkan COVID-19.

Dr Anthony Fauci, yang mengawasi penelitian ini, mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih pekan lalu bahwa data menunjukkan remdesivir memiliki “efek positif, jelas, positif” dalam waktu pemulihan pasien COVID-19.

Tetapi uji coba obat di Wuhan sebagai pusat pandemi, menunjukkan tidak ada manfaat obat tersebut dalam hal waktu pemulihan atau kematian.

“Dalam penelitian ini pada pasien dewasa yang dirawat di rumah sakit untuk COVID-19 yang parah, remdesivir tidak dikaitkan dengan manfaat klinis yang signifikan secara statistik,” lapor jurnal medis The Lancet, yang menerbitkan temuan.

Studi di Wuhan pun kemudian harus dihentikan lebih awal dan tidak memiliki cukup peserta sesuai rencana.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: