Sukses

Tembus 10 Ribu, Angka Kematian Akibat Corona COVID-19 AS Tertinggi Ketiga di Dunia

Liputan6.com, Washington - Korban jiwa di Amerika Serikat akibat Virus Corona COVID-19 mencapai lebih dari 10.000 per Senin 6 April 2020, menurut statistik Universitas Johns Hopkins.

AS memiliki jumlah kematian tertinggi ketiga yang dilaporkan, hanya dilampaui oleh Italia dengan 16.523 dan Spanyol dengan 13.341.

Pakar medis Gedung Putih memperkirakan bahwa antara 100.000 hingga 240.000 orang Amerika dapat meninggal akibat COVID-19, bahkan jika perintah sweeping untuk tinggal di rumah diikuti.

Seperti dikutip dari Al Jazeera, Selasa (7/4/2020), AS telah memasuki apa yang disebut seorang pejabat sebagai "minggu puncak kematian" dari Virus Corona COVID-19 pada hari Senin, sementara sebuah laporan pengawas mengatakan rumah sakit berjuang mempertahankan dan memperluas kapasitas untuk merawat pasien yang terinfeksi.

"Ini akan menjadi puncak rawat inap, minggu puncak ICU [unit perawatan intensif] dan sayangnya, minggu puncak kematian," Laksamana Brett Giroir, seorang dokter dan anggota satuan tugas Virus Corona Gedung Putih, mengatakan pada program Good Morning America ABC pada hari Senin.

Dia mengangkat peringatan khusus untuk negara bagian New York, New Jersey, Connecticut dan kota Detroit, Michigan.

Secara terpisah, pada program NBC's Today, Giroir berkata: "Apakah Anda tinggal di kota kecil Amerika atau Anda tinggal di Big Apple (New York), semua orang rentan terhadap hal ini dan semua orang harus mengikuti tindakan pencegahan yang telah kami buat."

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Pelayanan Kurang Cepat

Lebih dari 90 persen orang Amerika berada di bawah perintah untuk tetap berada di rumah, yang dikeluarkan oleh gubernur negara bagian, sementara delapan negara masih bertahan untuk memaksakan pembatasan tersebut.

Departemen Kesehatan AS dan Kantor Layanan Manusia Inspektur Jenderal mengatakan bahwa berdasarkan survei nasional pada 23-27 Maret, laporan menunjukkan bahwa ada "kekurangan parah" dalam hal pasokan pengujian dan durasi yang lama dalam menunggu hasil tes. Hal ini pun kemudian membatasi kemampuan rumah sakit untuk melacak kesehatan staf dan pasien.

"Rumah sakit juga menggambarkan tantangan besar dalam mempertahankan dan memperluas kapasitas untuk merawat pasien," kata laporan itu, yang digambarkan sebagai potret dari masalah yang dihadapi rumah sakit pada pertengahan Maret. 

Berbagai upaya sedang dilakukan untuk mengatasi masalah-masalah itu, katanya.

Badan pengawas itu mengatakan "bimbingan yang tidak konsisten dari pemerintah federal, negara bagian, dan lokal" membingungkan rumah sakit dan masyarakat, sementara kekurangan peralatan perlindungan pribadi yang meluas membuat staf rumah sakit dan pasien berada dalam risiko.

Wali kota New York City Bill de Blasio mengatakan bahwa kekurangan profesional medis, menggantikan kurangnya peralatan sebagai kebutuhan utama kota, dan menyerukan 45.000 tenaga klinis tambahan untuk bulan April.

"Semakin banyak, tantangannya adalah personel," kata de Blasio kepada wartawan di luar fasilitas pembuatan pakaian bedah. "Kami membutuhkan persediaan ini, tetapi kami juga membutuhkan pahlawan untuk memakainya."

Kota itu telah melaporkan lebih dari 3.100 kematian, dan mungkin terpaksa menguburkan orang yang telah meninggal di taman yang tidak ditentukan, kata Mark Levine, ketua komite kesehatan Dewan Kota New York.

"Sebentar lagi kita akan memulai 'interniran sementara'. Kemungkinan ini akan dilakukan dengan menggunakan taman NYC untuk penguburan. Parit akan digali untuk 10 peti mati dalam satu baris," tulis Levine di Twitter. "Itu akan dilakukan dengan cara yang bermartabat, tertib, dan sementara. Tetapi akan sulit bagi masyarakat setempat untuk mengambilnya."

Freddi Goldstein, sekretaris pers wali kota, menjelaskan di Twitter bahwa penggunaan taman lokal sebagai situs pemakaman tidak dipertimbangkan.

Pandemik itu juga berdampak pada Departemen Kepolisian New York, yang mengatakan 18,6 persen dari pekerjanya sakit pada hari Minggu, termasuk 5,1 persen dari mereka yang dites positif terkena virus corona.

3 dari 4 halaman

Perdebatan Tentang Obat

Pandangan suram telah memicu perdebatan di Gedung Putih tentang kemanjuran obat malaria, hydroxychloroquine, untuk digunakan melawan COVID-19.

Dalam wawancara dengan CNN pada hari Senin, penasihat perdagangan AS Peter Navarro mengakui bahwa anggota gugus tugas Virus Corona jenis baru Gedung Putih tidak setuju atas obat tersebut.

Dr Anthony Fauci, direktur National Institute of Allergy and Infectious Diseases dan salah satu suara paling tepercaya mengenai tanggapan Virus Corona AS , dan penasihat kesehatan top lainnya berpendapat bahwa belum ada cukup banyak penelitian yang dilakukan untuk membuktikan obat ini efektif melawan COVID- 19.

Presiden AS Donald Trump secara pribadi mendesak pejabat kesehatan federal untuk menyediakan obat untuk mengobati Virus Corona.

Namun Navarro mengatakan bahwa semua keputusan untuk mengeluarkan obat hanya akan melibatkan dokter dan pasien, bukan pemerintah federal.

Navarro mengatakan 29 juta tablet hydroxychloroquine sudah ada di sebuah gudang, dan siap didistribusikan.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: