Sukses

Kesaksian Wanita India Saat Rusuh Berdarah di Delhi: Bom Molotov Berseliweran

Liputan6.com, Delhi - Di sebuah aula besar yang penuh sesak di daerah Indira Vihar, Delhi, India, sejumlah wanita dan anak-anak terlantar akibat kerusuhan duduk di atas karpet dan tikar. Banyak perempuan muda menggendong bayi, tetapi ada juga balita, dan anak-anak yang sedikit lebih tua bermain berkelompok.

Aula itu milik seorang pengusaha Muslim. Namun beberapa hari terakhir, telah berubah menjadi tempat perlindungan bagi para pengungsi muslim India.

Para wanita dan anak-anak di sini melarikan diri dari kerusuhan massa Hindu yang menyerang rumah mereka di Shiv Vihar, salah satu daerah yang paling parah terkena dampaknya.

Sebuah lingkungan kelas pekerja yang didominasi oleh Hindu dengan populasi Muslim yang cukup besar, Shiv Vihar adalah pemukiman padat dengan gang-gang berliku dan terletak di sebelah selokan yang kotor.

Beberapa ratus meter, di sepanjang saluran yang sama, adalah daerah mayoritas Muslim di Chaman Park dan Indira Vihar.

Yang menjadi pemisah antara wilayah Hindu dan Muslim India tersebut hanyalah sebuah jalan, dan kedua komunitas telah hidup berdampingan secara damai selama beberapa dekade.

Tetapi semua itu sekarang telah berubah...

2 dari 5 halaman

Konflik Sektarian Berdarah

Nasreen Ansari, yang termasuk di antara mereka yang meninggalkan rumah mereka di Shiv Vihar, mengatakan cobaan mereka dimulai pada Selasa sore 25 Februari 2020, ketika hanya perempuan yang ada di rumah. Para lelaki mereka berada bermil-mil jauhnya di bagian lain Delhi, menghadiri 'Ijtima', sebuah pertemuan keagamaan Muslim.

"Kami melihat sekitar 50-60 pria. Saya tidak tahu siapa mereka, kami belum pernah melihat mereka sebelumnya," kata Nasreen. "Mereka memberi tahu kami bahwa mereka datang untuk melindungi kami dan menyuruh kami tinggal di dalam rumah."

Ketika dia dan wanita-wanita lain menyaksikan dari jendela dan teras mereka, mereka segera menyadari bahwa para pria itu tidak ada di sana untuk melindungi mereka.

Kepada BBC, Nasreen menunjukkan sebuah video yang diambilnya dari jendela, yang menunjukkan beberapa pria, di mana mereka semua mengenakan helm dan membawa tongkat kayu panjang.

Nasreen mengatakan orang-orang itu meneriakkan slogan-slogan agama Hindu seperti Jai Shri Ram (Salam Ram) dan melafalkan kalimat dari Hanuman Chalisa (nyanyian pujian yang memuji kekuatan Hanuman).

Ibunya, Noor Jehan Ansari, mengatakan seorang tetangga Muslim memanggilnya untuk mengatakan bahwa rumahnya terbakar.

"Dari jendela kita, kita bisa melihat rumah tetangga Muslim lain dan toko obatnya terbakar."

Para penyerang, katanya, merusak transformator listrik dan ketika senja mendekat, daerah itu menjadi gelap gulita.

3 dari 5 halaman

Bom Molotov Berseliweran

Segera setalahnya, ada api yang membakar di sekitar kediaman Nasreen. "Mereka melemparkan bom molotov dan tabung gas, menargetkan toko-toko dan rumah-rumah milik umat Islam. Rumah-rumah Hindu tidak terluka," katanya, seperti dikutip dari BBC, Minggu (1/3/2020).

"Kami tidak pernah berpikir hal seperti ini akan terjadi pada kami. Satu-satunya kesalahan kami adalah kami terlahir sebagai Muslim."

Nasreen mengatakan para wanita itu melakukan lusinan panggilan ke polisi. "Setiap kali mereka meyakinkan kita bahwa mereka akan berada di sini dalam lima menit."

Pada satu titik, Nasreen mengatakan dia memanggil beberapa kerabat dan mengatakan kepada mereka bahwa mereka "tidak akan bisa bertahan malam ini."

Mereka akhirnya diselamatkan pada pukul 03:00, 12 jam setelah pengepungan rumah mereka dimulai, ketika polisi, disertai oleh pria Muslim dari Chaman Park dan Indira Vihar akhirnya tiba.

"Kami berlari untuk hidup kami, hanya dengan pakaian kami di punggung kami. Kami bahkan tidak punya waktu untuk memakai sepatu kami," katanya.

Beberapa wanita lain di tempat penampungan menceritakan kisah serupa tentang apa yang mereka alami malam itu.

Shira Malik (19) mengatakan dia dan keluarganya berlindung di rumah tetangga. "Kami terperangkap. Batu dan bom Molotov berseliweran dari luar."

4 dari 5 halaman

Takut Jadi Korban Pelecehan Seksual

Banyak wanita mengatakan kepada saya seberapa dekat mereka malam itu untuk mengalami pelecehan seksual. Para penyerang, kata mereka, menarik syal mereka dan merobek pakaian mereka.

Seorang ibu dari anak berusia satu tahun menangis ketika dia menceritakan bagaimana pakaiannya sobek-sobek oleh beberapa pria yang memasuki rumahnya.

Wanita lain, di usia awal 30-an, mengatakan satu-satunya alasan dia hidup adalah karena bantuan dari tetangganya yang Hindu.

"Tetangga saya mengatakan kepada massa, 'Dia adalah salah satu dari kita. Tidak ada wanita Muslim di sini.' Ketika gerombolan itu pergi ke jalur belakang, mereka membantu saya melarikan diri, "katanya.

Kekerasan yang tidak masuk akal dalam beberapa hari terakhir dimulai pada Minggu malam ketika bentrokan kecil beberapa kilometer dari Shiv Vihar antara pendukung dan penentang undang-undang kewarganegaraan baru yang kontroversial.

Dalam beberapa jam, kekerasan itu telah mempengaruhi banyak lingkungan lain, termasuk Shiv Vihar dan Chaman Park.

Menurut pantauan BBC setelah kerusuhan terjadi, batu bata berserakan di mana-mana. Ada kendaraan, toko, dan rumah yang habis terbakar. Di Shiv Vihar, dekat sebuah parit, sebuah masjid juga habis dibakar oleh para pengacau.

Kembali di tempat penampungan di Indira Vihar, para wanita mengatakan mereka tidak tahu kapan mereka bisa dapat kembali ke rumah.

Shabana Rehman mengatakan, ketiga anaknya terus bertanya padanya kapan mereka bisa pulang.

"Rumahku dibakar oleh para pelaku pembakaran. Ke mana kita akan pergi sekarang? Apa masa depan anak-anakku? Siapa yang akan menjaga kita? Kita telah kehilangan semua dokumen kita," katanya, air mata mengalir di pipinya.

Rumahnya selama beberapa dekade di Shiv Vihar berjarak cukup dekat untuk ditempuh dengan berjalan kaki. Tetapi, 'celah' trauma yang ditinggalkan dari kerusuhan itu tampaknya tidak dapat menjembatani kembali situasi yang dihadapi sang perempuan kini dengan kehidupannya yang lalu.

5 dari 5 halaman

Simak video pilihan berikut: