Sukses

Pangkalan Rahasia hingga UFO, Ini 8 Penampakan Aneh di Google Earth pada 2018

Liputan6.com, Jakarta - Google Earth memungkinkan pengguna untuk mengobservasi sejumlah liku topografi Bumi.

Aplikasi besutan Google itu memungkinkan pengguna untuk 'menjelajahi daerah-daerah terpencil yang sebelumnya belum pernah mereka akses secara langsung.

Pengguna pun dibuat takjub dengan betapa detail pencitraan satelit yang dihasilkan oleh Google Earth.

Namun, pada beberapa kesempatan, tak jarang beberapa pengguna yang menemukan keanehan kala mengeksplorasi Bumi menggunakan Google Earth.

Beberapa keanehan itu nyata adanya, sementara yang lain hanyalah glitch teknis --yang tetap saja cukup membuat terkejut pengguna pada awal penemuannya.

Berikut, 8 penampakan aneh nan unik di Google Earth pada 2018, seperti dikutip dari Livescience.com, Selasa (1/1/2018):

1. 'Pesawat Hantu' di Edinburgh

Tidak jauh dari pantai Edinburgh, Skotlandia, sesosok berwarna putih kecil muncul di perairan dangkal. Jika diperbesar, ternyata noktah itu menunjukkan citra sebuah pesawat di laut.

Citra itu kemudian mngejutkan penemunya, yang mengira bahwa citra tersebut menunjukkan pesawat yang tenggelam.

Untungnya tidak.

Pesawat Hantu Edinburgh (kredit Google Earth)

'Pesawat hantu' yang ditemukan oleh mekanik Inggris pada bulan November 2018 adalah 'glitch' gambar hantu.

Peta udara Google sebenarnya adalah komposit, dibuat dari banyak foto berlapis real-time untuk membuat gambar yang paling jernih dan paling tidak terhalang.

Jika sebuah pesawat kebetulan ditangkap di tengah-tengah proses pengumpulan citra di salah satu gambar yang digunakan dalam komposit, pesawat muncul sebagai gambar yang hilang sendiri di komposit akhir.

Itulah yang terjadi pada penemuan pesawat hantu Edinburgh. Pesawat itu memang benar ada, namun dia tidak tenggelam, melainkan tengah terbang ketika satelit Google Earth memproses citra kawasan tersebut.

Pesawat hantu Edinburgh, pada koordinat 55 derajat 57 menit 26 detik lintang utara dan 3 derajat 5 menit 35 detik bujur barat, kemungkinan melakukan perjalanan ke atau dari Bandara Edinburgh terdekat.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 8 halaman

2. Pangkalan Militer Rahasia di Nevada?

Pada Oktober 2018, dua pria yang penasaran berhasil menemukan pangkalan militer rahasia di Nevada, setelah mereka mencurigai 'ada yang tak beres' dari citra yang dihasilkan Google Earth terhadap wilayah itu.

Dua orang, seorang penulis dan seorang insinyur, menyewa citra satelit pribadi dari Tonopah Test Range di barat daya Nevada setelah mengetahui bahwa Google Earth tidak memperbarui gambar situs tersebut selama delapan tahun.

Keduanya kemudian menduga bahwa itu dilakukan secara sengaja tidak diperbarui. Google menjawab bahwa daerah terpencil itu hanya diabaikan dalam pembaruan.

Yang jelas adalah bahwa beberapa citra udara Google yang paling tidak jelas dan tidak diperbarukan tersedia di tempat-tempat seperti Tonopah, dan itu karena kawasan tersebut merupakan wilayah udara steril yang tepat di bawahnya merupakan pangkalan militer.

Maka, untuk tetap menampilkan citra di aplikasinya, Google biasanya menyewa citra satelit dari pihak ketiga, alih-alih mengambil foto udara mandiri.

 

3 dari 8 halaman

3. 'Pesawat UFO Jatuh' di Antartika, Ternyata...

Pada bulan Maret, saluran YouTube yang menjajakan konspirasi memposting sebuah video yang menampilkan citra Google Earth berisi gambar-gambar seputar makhluk luar angkasa di Antartika.

Namun nyatanya tidak demikian.

Zoom out sedikit, dan gambar itu jelas merupakan tanda garis jalur longsoran salju di dekat Gunung Paget Antartika. Sebongkah batu besar terletak di ujung garis, bukan UFO seperti yang diklaim oleh para penganut teori konspirasi.

4 dari 8 halaman

4. Sarang Koloni Serangga Prasejarah

Di timur laut Brasil, serangga serupa semut rayap diperkirakan telah menghabiskan 4.000 tahun untuk menggali kompleks terowongan bawah tanah.

Kira-kira 2,4 mil kubik (10 kilometer kubik) tanah yang telah dipindahkan menjadi sarang oleh serangga prasejarah itu terlihat di Google Earth.

Tersebar di area seukuran Inggris Raya, gundukan itu berukuran sekitar 30 kaki (9 meter) dengan diameter dan 8 kaki (2,5 m) masing-masing. Ada sekitar 200 juta di antaranya.

5 dari 8 halaman

5. Dugaan Terowongan Penghubung Australia-Antartika, Hoaks!

Kadang-kadang, beberapa pengguna Google Earth menemukan cabang-cabang garis di dasar laut dan berpikir mereka telah menemukan bukti konspirasi yang luas.

Tahun ini, itu adalah YouTuber yang terobsesi dengan UFO, yang berspekulasi bahwa garis-garis di Samudra Selatan dan Samudra Pasifik tersebt mungkin mengindikasikan struktur yang dibangun di bawah dasar laut.

Atau mungkin itu adalah keberpihakan mistis dari situs-situs religius dan struktur lainnya, yang disebut "garis ley" ia mengusulkan, atau semacam bukti Bumi yang berlubang.

"Penemuan" garis-garis dasar laut sangat banyak bermunculan sehingga Dinas Kelautan Nasional AS memiliki seluruh halaman web yang ditujukan untuk meluruskan klaim-klaim menyimpang itu, berjudul, "Apakah saya menemukan peradaban bawah laut Atlantis yang hilang?"

Seperti yang dijelaskan dinas, garis itu tidak benar-benar ada.

Sebaliknya, mereka datang dari kesalahan yang terjadi ketika data dari dua survei sonar berbeda dilapis bersama untuk ditampilkan di Google Earth. Garis menunjukkan jalur kapal sonar saat mereka mengumpulkan data resolusi tinggi yang kemudian dimasukkan ke dalam peta yang lebih luas dengan resolusi lebih rendah.

6 dari 8 halaman

6. Gunung Tak Terjamah di Mozambik

Tahun ini, para peneliti pergi ke suatu tempat yang (hampir) belum pernah ada sebelumnya, semua berkat Google Earth.

Itu adalah Gunung Lico, Mozambik, tempat tim peneliti menemukan hutan hujan dataran tinggi yang bertengger di atas lereng terjal.

Ilmuwan konservasi dari Wales, Julian Bayliss pertama kali menemukan tempat itu menggunakan Google Earth, The Verge melaporkan.

Sebenarnya mengunjungi hutan membutuhkan ketinggian 400 kaki (123 m) yang memusingkan untuk memanjat muka granit vertikal.

Di atas, para ilmuwan menemukan ekosistem luar biasa yang dihuni oleh kupu-kupu, laba-laba dan mamalia kecil.

Beberapa pot tua buatan tangan mengungkapkan bahwa orang lain pernah melakukan pendakian, mungkin 100 tahun sebelumnya. Tidak ada yang tahu pasti siapa yang meninggalkan pot itu.

7 dari 8 halaman

7. Berenang dengan Hiu

Menjelajah Google Earth terkadang terasa seperti terbang. Dengan tambahan Shark View tahun ini untuk fitur Voyager perangkat lunak, itu juga bisa terasa seperti berenang.

Shark View memungkinkan pengguna untuk benar-benar menyelam dengan ikan bergigi di 26 negara berbeda di seluruh dunia.

Fitur itu berkat kontribusi The Ocean Agency, sebuah organisasi nirlaba konservasi yang memberikan citra tersebut.

8 dari 8 halaman

8. Kota Hilang Irisagring

Untuk sekali ini, "kota yang hilang" yang telah "ditemukan" pada citra satelit mungkin adalah hal nyata.

Di seluruh dunia, tablet misterius yang terhubung dengan kota yang hilang bernama Irisagrig telah muncul dalam koleksi artefak pribadi, termasuk yang disita dari pemilik Hobby Lobby.

Namun masalahnya? Para arkeolog tidak tahu di mana Irisagrig berada.

Citra satelit adalah petunjuk terbaik mereka.

Manuel Molina, seorang profesor di Dewan Penelitian Nasional Spanyol, menggunakan gambar satelit untuk menemukan gundukan dekat Afak, Irak, yang tampaknya telah dijarah antara 2003 dan 2009. Molina mengatakan ia curiga bahwa gundukan ini mewakili sisa-sisa Irisagrig dan sumber tablet yang secara ilegal memasuki pasar barang antik.

Pemerintah Tunisia Dorong Warganya Berpoligami?

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Tantang Google dan Apple, Pembesut Gim Fortnite Bikin Toko Aplikasi Sendiri
Artikel Selanjutnya
Google Doodle Sambut Malam Tahun Baru 2019 dengan Animasi Lucu