Sukses

Bulan Kesadaran Glaukoma, Pencuri Penglihatan yang Picu Kebutaan

Liputan6.com, Jakarta Di Amerika Serikat, bulan Januari adalah bulan kesadaran glaukoma. Maka dari itu, bulan ini para dokter, terutama spesialis mata akan menggemakan informasi terkait penyakit yang mencuri penglihatan ini.

Dilansir dari situs Glaucoma, lebih dari 3 juta orang di Amerika Serikat menderita glaukoma. National Eye Institute memproyeksikan jumlah ini akan mencapai 4,2 juta pada tahun 2030, meningkat 58 persen.

Glaukoma disebut "pencuri penglihatan" karena tidak ada gejala dan sekali penglihatan hilang, itu permanen. Sebanyak 40% penglihatan bisa hilang tanpa disadari oleh seseorang.

Glaukoma adalah penyebab utama kebutaan permanen. Selain itu, di antara populasi Afrika-Amerika dan Latin, glaukoma lebih umum. Glaukoma 6 sampai 8 kali lebih sering terjadi pada orang Afrika-Amerika daripada orang Kaukasia.

Lebih dari 3 juta orang Amerika, dan lebih dari 60 juta orang di seluruh dunia, menderita glaukoma. Para ahli memperkirakan bahwa setengah dari mereka tidak tahu bahwa mereka memilikinya.

Dikombinasikan dengan populasi kita yang menua, kita dapat melihat epidemi kebutaan menjulang jika kita tidak meningkatkan kesadaran tentang pentingnya pemeriksaan mata secara teratur untuk menjaga penglihatan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa 4,5 juta orang di seluruh dunia mengalami kebutaan akibat glaukoma.

Di Amerika Serikat, sekitar 120.000 orang kehilangan penglihatan akibat glaukoma, terhitung 9% sampai 12% dari semua kasus kebutaan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Apa Itu Glaukoma?

 

Glaukoma adalah sekelompok penyakit mata yang secara bertahap mencuri penglihatan tanpa peringatan. Meskipun bentuk yang paling umum menyerang orang paruh baya dan lanjut usia, glaukoma dapat menyerang orang dari segala usia.

Kehilangan penglihatan disebabkan oleh kerusakan pada saraf optik. Saraf ini bertindak seperti kabel listrik dengan lebih dari satu juta kabel. Ini bertanggung jawab untuk membawa gambar dari mata ke otak.

Belum ada obat untuk glaukoma. Namun, pengobatan atau pembedahan dapat memperlambat atau mencegah kehilangan penglihatan lebih lanjut. Perawatan yang tepat tergantung pada jenis glaukoma di antara faktor-faktor lainnya. Deteksi dini sangat penting untuk menghentikan perkembangan penyakit.

Ada dua jenis utama glaukoma:

- glaukoma sudut terbuka primer (POAG), dan

- glaukoma sudut tertutup. Ini ditandai dengan peningkatan tekanan intraokular (IOP), atau tekanan di dalam mata. Ketika kerusakan saraf optik telah terjadi meskipun TIO normal, ini disebut glaukoma tensi normal.

Glaukoma sekunder mengacu pada kasus di mana penyakit lain menyebabkan atau berkontribusi terhadap peningkatan tekanan mata, mengakibatkan kerusakan saraf optik dan kehilangan penglihatan.

 

3 dari 4 halaman

Pentingnya Pemeriksaan Mata Secara Teratur

Glaukoma adalah penyebab kebutaan kedua di dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Dalam bentuk yang paling umum, hampir tidak ada gejala. Kehilangan penglihatan dimulai dengan penglihatan tepi atau samping, jadi jika Anda menderita glaukoma, Anda mungkin tidak melihat apa pun sampai penglihatan yang signifikan hilang.

Cara terbaik untuk melindungi penglihatan Anda dari glaukoma adalah dengan melakukan pemeriksaan mata yang komprehensif. Kemudian, jika Anda menderita glaukoma, pengobatan dapat segera dimulai.

Glaukoma adalah penyebab utama kebutaan di antara orang Afrika-Amerika. Dan di antara orang Hispanik dalam kelompok usia yang lebih tua, risiko glaukoma hampir sama tingginya dengan orang Afrika-Amerika. Juga, saudara kandung dari orang yang didiagnosis dengan glaukoma memiliki peningkatan risiko glaukoma yang signifikan.

 

4 dari 4 halaman

Siapa Saja yang Berisiko?

Mereka yang berisiko lebih tinggi termasuk orang keturunan Afrika, Asia, dan Hispanik. Kelompok berisiko tinggi lainnya termasuk: orang berusia di atas 60 tahun, anggota keluarga dari mereka yang sudah didiagnosis, penderita diabetes, dan orang yang rabun jauh.

Pemeriksaan mata secara teratur sangat penting bagi mereka yang berisiko tinggi terkena glaukoma, dan dapat membantu mencegah kehilangan penglihatan yang tidak perlu.

 

Skrining, Lindungi, Sembuhkan

Pada tanggal 3 Januari 2023, Bausch + Lomb dan Glaucoma Research Foundation (GRF) mengumumkan peluncuran 'Screen, Protect, Cure' di AS, sebuah kampanye yang dirancang untuk menyediakan sumber daya pendidikan dan meningkatkan kesadaran akan glaukoma, penyebab utama kebutaan permanen, selama Bulan Kesadaran Glaukoma.

“Glaukoma dapat mempengaruhi individu dari segala usia dan hanya setengah dari mereka yang terkena dampak menyadari mereka memilikinya, jadi penting bagi kita untuk berbagi faktor risiko, bagaimana cara dites dan pilihan pengobatan apa yang tersedia. Melalui 'Screen, Protect, Cure', kami berharap dapat membantu mendukung pasien dalam setiap langkah perjalanan pengobatan mereka,” kata Christina Ackermann, presiden, Ophthalmic Pharmaceuticals, Bausch + Lomb.

Selain mengedukasi masyarakat, kampanye tersebut juga secara terbuka membahas total dana yang telah dikumpulkan dari penggalangan dana untuk mendukung penelitian GRF untuk kemungkinan penyembuhan glaukoma.

“Bulan Kesadaran Glaukoma memberikan kesempatan besar untuk berbagi informasi tentang penyakit yang mengancam penglihatan ini dan mengingatkan orang-orang bahwa ada langkah-langkah yang dapat mereka ambil untuk membantu menjaga penglihatan mereka,” kata Thomas M. Brunner, presiden & CEO, GRF.

Mengunjungi penyedia perawatan mata setiap tahun dan memperhatikan fungsi visual adalah hal terbaik yang dapat dilakukan seseorang untuk menghindari kerusakan permanen dari glaukoma. Meskipun saat ini belum ada obatnya, perjuangan setiap pihak terkait untuk mencegah disabilitas penglihatan terus berlanjut.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS