Sukses

Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Membeli Alat Bantu Dengar di Apotek

Liputan6.com, Jakarta Alat bantu dengar memiliki berbagai merek, gaya, dan fitur untuk dipilih, mungkin akan membuat Anda bingung.

Aturan baru dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) tentang alat bantu dengar mulai berlaku awal bulan ini. Para ahli berharap alat bantu dengar bisa lebih terjangkau dan dapat diakses jutaan orang.

Dilansir dari Wahington Post, berikut beberapa saran ahli untuk membeli alat bantu dengar yang cocok untuk Anda.

Pertama-tama, alat bantu dengar yang dijual bebas hanya untuk orang dewasa dengan gangguan pendengaran ringan hingga sedang. Untuk memastikan keamanan, peraturan FDA telah membatasi keluaran suara dari alat bantu dengar yang dijual bebas.

"Anda perlu cukup paham teknologi untuk mengelola alat bantu dengar yang pas," kata Nicholas Reed, audiolog dan asisten profesor di epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg di Baltimore.

Dikutip dari Hearing Industries Association, berikut 3 jenis alat bantu dengar yang akan semakin sering Anda temukan di apotek.

1. Behind-the-ear

- Lebih cocok untuk mereka yang mengalami gangguan pendengaran yang lebih parah

- Lebih mudah dibersihkan, dirawat, dan diperbaiki

- Ukuran yang lebih besar lebih mudah ditangani tetapi mungkin tidak nyaman bagi mereka yang memakai kacamata atau masker.

2. In-the-ear

- Lebih kecil dan kurang terlihat

- Tidak ideal untuk mereka yang menghasilkan banyak kotoran telinga

- Saluran telinga yang tersumbat dapat menyebabkan efek oklusi, di mana suara pemakainya seolah-olah bergema kembali

3. In-the-canal

- Yang nampak hanya talinya

- Lebih mudah untuk tetap aman dari hujan atau kerusakan salju

- Tidak ideal untuk mereka yang menghasilkan banyak kotoran telinga

- Ukuran kecil lebih sulit ditangani dan lebih mudah hilang

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Bagaimana Saya Tahu ABD yang Cocok?

Mengenakan alat bantu dengar dan memastikannya pas bisa jadi rumit, terutama bagi pemakai pertama kali, menurut Elizabeth Convery, mantan peneliti National Acoustic Laboratories yang mempelajari alat bantu dengar yang pas sendiri.

Secara umum, jika alat bantu dengar jatuh saat Anda melakukan tindakan rutin seperti membungkuk untuk mengambil sesuatu, kemungkinan alat itu tidak terpasang dengan benar.

Fitur apa yang harus saya cari?

Kebijakan pengembalian 30 hari: Anda harus memakai alat bantu dengar untuk sementara waktu untuk menentukan apakah alat itu bekerja dengan baik untuk Anda. Peraturan FDA mengharuskan kebijakan pengembalian dicetak di luar kotak.

Customization: Alat bantu dengar yang baik akan memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan kabel, tabung, dan ujungnya agar pas dengan telinga kecil, sedang, dan besar.

Pilihan tip yang berbeda: "Tip" adalah bagian dari alat bantu dengar yang masuk ke dalam telinga Anda. Ujung kubah yang terbuka dapat menciptakan suara yang lebih alami. Kubah tertutup meningkatkan suara. Kubah listrik baik untuk mereka yang memiliki gangguan pendengaran yang lebih besar.

Filter kotoran telinga: Pastikan bagian alat bantu dengar yang masuk ke telinga Anda dilengkapi dengan filter untuk mencegah penumpukan kotoran telinga. Filter akan membantu perangkat bertahan lebih lama.

Penyesuaian volume khusus: Cari alat bantu dengar yang menyesuaikan sendiri volume pada frekuensi yang berbeda, kata Blake Cadwell, pengguna alat bantu dengar dan pendiri Soundly, situs web yang membandingkan alat bantu dengar. Jika suatu produk tidak melakukan ini, "Anda mungkin juga tidak memakai alat bantu dengar, karena Anda memperkuat semua suara yang salah," katanya.

Mikrofon terarah: Beberapa alat bantu dengar dapat mendeteksi lingkungan yang bising dan menyesuaikan arah mikrofon untuk mengimbanginya. Seberapa baik fitur itu bekerja tergantung pada algoritme pabrikan dan kecanggihan mikrofon, kata Brian Fligor, audiolog dan pemilik Tobias & Battite Hearing Wellness di Boston.

Filter kebisingan latar belakang: Jika Anda kesulitan memahami orang lain saat berada di restoran, pesta, atau lingkungan bising lainnya, alat bantu dengar dengan filter untuk meredam kebisingan latar belakang dapat membantu.

Konektivitas Bluetooth: Jika Anda memiliki smartphone, Fligor merekomendasikan untuk mencari alat bantu dengar yang menawarkan konektivitas Bluetooth, yang dapat membantu aktivitas seperti berbicara di telepon, mendengarkan musik, dan streaming film.

Garansi: Sebagian besar alat bantu dengar resep memiliki garansi setidaknya satu tahun, dan banyak yang memiliki garansi tiga tahun, menurut Heidi Hill, audiolog dari Klinik Kesehatan Pendengaran di Minnesota.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang pilihan alat bantu dengar yang tersedia, pengguna dapat mencari alat perbandingan online gratis seperti HearingTracker.com dan Soundly.com.

 

3 dari 4 halaman

Berapa Lama Harus Menyesuaikan Diri?

 

Karena pendengaran melibatkan telinga dan otak, otak Anda membutuhkan waktu untuk menyesuaikan dan mempelajari kembali bagaimana memproses suara, kata Barbara Kelley, direktur eksekutif dari Hearing Loss Association of America. “Anda tidak hanya memasang alat bantu dengar dan poof, Anda hanya secara ajaib mendengar cara yang selalu Anda dengar sebelumnya,” katanya.

Menyesuaikan diri dengan alat bantu dengar baru bisa lebih sulit bagi orang-orang yang gangguan pendengarannya tidak diobati untuk waktu yang lama, kata Hill. Alat bantu dengar baru mungkin terasa mengganggu pada awalnya, tetapi seharusnya tidak pernah terasa tidak nyaman sampai menyakitkan.

Cara tercepat untuk membiasakan diri dengan alat bantu dengar baru adalah dengan memakainya sepanjang waktu, bahkan saat Anda sendirian. Untuk memulai, cobalah memakainya setidaknya selama enam jam sehari.

Selama dua hari pertama, hindari lingkungan yang bising dan kacau. Kemudian, tenangkan diri Anda ke dalam berbagai pengaturan. Untuk membantu Anda menyesuaikan, mendengarkan musik atau buku audio, atau mencoba aplikasi dengan latihan mendengarkan seperti BrainHQ atau Amptify.

 

4 dari 4 halaman

Bagaimana Cara Merawat ABD?

Kelembaban adalah musuh terburuk perangkat elektronik. Bersihkan alat bantu dengar Anda setiap malam dengan kain mikrofiber kering untuk menghilangkan kotoran atau debu. Anda juga dapat menggunakan pita penahan keringat alat bantu dengar untuk melindungi perangkat saat Anda berolahraga. Alat pengering untuk alat bantu dengar juga tersedia. Ganti pelindung lilin pada alat bantu dengar Anda setiap tiga bulan untuk membantu perangkat bertahan lebih lama.

Kapan saya harus mencari nasihat medis?

Siapa pun dapat berkonsultasi dengan audiolog untuk tes pendengaran profesional, bahkan jika memilih untuk membeli alat bantu dengar dari toko eceran.

Kehilangan pendengaran yang tiba-tiba, terutama jika hanya di satu telinga, dianggap sebagai keadaan darurat medis, kata Sarah A. Sydlowski, audiolog di Cleveland Clinic dan presiden American Academy of Audiology. Tanda bahaya lain yang harus segera dilakukan kunjungan medis termasuk pusing, keluarnya cairan dari telinga, telinga berdenging atau merasakan tekanan atau nyeri di telinga.

Berapa banyak biayanya?

Para ahli memperkirakan harga perangkat yang dijual bebas akan turun tetapi mengatakan produk berkualitas masih bisa mahal. Pengecer telah mengumumkan alat bantu dengar yang dijual bebas mulai dari US$ 199 (sekitar Rp 3 juta) hingga US$ 3.000 (sekitar Rp 47 juta).

Jika Anda mempertimbangkan alat bantu dengar yang dijual bebas dengan harga $1.000 (sekitar Rp 16 juta) atau lebih, para ahli menyarankan perbandingan belanja dengan alat bantu dengar resep. Anda mungkin menemukan bantuan resep dengan fitur yang lebih baik.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.