Sukses

Gunakan Softlens Saat Mandi, Ahli Peringatkan Risiko Kebutaan

Liputan6.com, Jakarta Jika Anda memiliki gangguan penglihatan sehingga harus menggunakan soflens sejak mengawali hari, Anda mungkin juga akan mandi nanti sambil tetap memakainya. Jika Anda melakukannya, sebaiknya segera Anda hentikan dan selalu lepas softlens sebelum mandi.

Dilansir dari Times of India, para ahli baru saja memperingatkan bahaya menggunakan softlens saat mandi, yaitu meningkatkan risiko keratitis Acanthamoeba.

Keratitis Acanthamoeba adalah amuba yang hidup bebas secara alami, yang hidup di sumber-sumber seperti air keran, sistem saluran pembuangan, tanah, kolam renang, bak air panas, dan sauna.

Ahli kacamata Tina Patel menjelaskan kepada Express UK bahwa secara umum Acanthamoeba tidak menyebabkan kerusakan apa pun. Namun, Anda bisa terkena keratitis Acanthamoeba jika air terkontaminasi terkena mata. Ketika amuba ini menginfeksi kornea, dapat menyebabkan Keratitis Acanthamoeba walaupun kondisi yang jarang terjadi ini.

Marie Mason, 54 tahun, dari Inggris, memakai softlens 30 hari dan ia percaya bahwa Acanthamoeba masuk ke matanya ketika ia mandi tanpa melepas lensanya."Itu akan berada di bawah lensa kemudian berlipat ganda, jadi mata saya penuh dengan itu," katanya kepada BBC News.

Berbicara tentang gejala awalnya, Mason mengatakan, "Saya mulai merasa seperti ada benda asing di mata saya seperti sedikit pasir atau pasir yang, ketika Anda menggosok, biasanya akan hilang, tetapi tidak."

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

Gejala Keratitis Acanthamoeba

Dokter mendiagnosisnya dengan keratitis Acanthamoeba dan mengobatinya dengan berbagai obat, obat tetes mata, dan tiga transplantasi kornea. Namun, mereka semua tidak berhasil.

"Hanya terus menerus berkunjung ke rumah sakit, banyak obat tetes mata, banyak operasi dan prosedur dan banyak rasa sakit," kata Mason kepada SWNS, sebuah kantor berita yang berbasis di Inggris.

Setelah lima tahun, keputusan akhirnya diambil untuk menghilangkan mata kirinya, dan ia telah memakai pengganti palsu sejak operasi dua tahun lalu.

"Kadang-kadang saya berjuang karena penglihatan saya di sisi kiri saya adalah sampah, yah itu tidak ada. Cukup sulit berjalan di jalan ketika Anda memiliki orang-orang yang berseliweran di sekitar Anda, dan itu membuat Anda sedikit menghindar karena Anda tidak menyangkanya," katanya.

 

 

3 dari 4 halaman

Gejala Keratitis Acanthamoeba

Gejala keratitis Acanthamoeba sangat mirip dengan infeksi mata umum lainnya dan seringkali dapat salah didiagnosis. Karena itu, penting untuk mengetahuinya dan berkonsultasi dengan dokter Anda jika Anda mengalaminya. Beberapa gejala umum meliputi:

-Mata merah

-Meningkatkan kepekaan terhadap cahaya

-Sakit mata yang luar biasa

-Penglihatan kabur

-Perasaan konstan memiliki benda asing di mata

-Berlinang air mata berlebihan

 

4 dari 4 halaman

Komplikasi

Keratitis Acanthamoeba menginfeksi lapisan luar transparan mata yang disebut kornea. Pasien harus berkonsultasi dengan dokter mata mereka jika mereka mengalami salah satu gejala di atas.

Mengabaikan tanda-tanda dapat menyebabkan komplikasi parah.

Selain rasa sakit yang parah di mata, itu juga dapat menyebabkan gangguan penglihatan, kemungkinan kehilangan penglihatan atau kebutaan jika tidak diobati.

Dokter mencatat bahwa dalam kasus yang parah, transplantasi kornea mungkin diperlukan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.