Sukses

MUA Tunanetra Asal China Ajarkan Ribuan Wanita Merias Wajah Tanpa Bercermin

Liputan6.com, Jakarta Banyak yang menganggap Xiao Jia, penyandang disabilitas netra, penipu karena ia mampu mengenakan make up di wajah. Bahkan saat ia menanyakan arah kepada pejalan kaki di terowongan, pejalan kaki di Beijing menganggap riasan wajahnya begitu sempurna dan tidak percaya bahwa Jia merupakan seorang Tunanetra.

"Bagaimana Anda bisa kesulitan melihat arah ketika Anda bisa merias wajah?" tanyanya. Orang asing itu kemudian tertawa keras dan pergi tanpa membantu Jia.

Saat itulah Jia bertekad untuk menjadi penata rias profesional dan mengajarkan keterampilannya kepada wanita tunanetra lainnya.

“Apa yang salah dengan memakai make-up ketika saya tidak bisa melihat? Saya tidak hanya akan memakai make-up sendiri, saya akan mengajari lebih banyak orang buta bagaimana melakukannya,” katanya pada dirinya sendiri.

Dilansir dari SCMP, saat ini, Jia berusia 30 tahun dan telah mengajari ribuan wanita penyandang disabilitas penglihatan cara merias wajah melalui kursus online dan tatap muka.

Jia sendiri didiagnosis dengan distrofi retina bawaan pada usia 14 tahun. Penglihatannya hilang secara bertahap selama tahun-tahun hingga ia mendekati usia dewasa. Saat penglihatannya hilang, ia belajar bagaimana merias wajahnya dengan memanfaatkan sepenuhnya indra perabanya.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Cara Jia berias diri

Dengan bibirnya, ia bisa merasakan arah bulu mata palsu. Dengan sentuhan jari, ia memahami tekstur kulit dan fitur wajah sehingga ia tahu di mana harus mengaplikasikan kosmetik tertentu dan jumlah yang dibutuhkan. Ketika ada bedak yang jatuh di tangannya setelah menggoyangkan kuas bedaknya, itu berarti ia telah menggunakan terlalu banyak.

“Make-up tidak serta merta mengubah seseorang, tetapi dengan mempelajari cara menerapkannya, mereka dapat mengambil dorongan dan mendapatkan kekuatan untuk merasa lebih baik tentang diri mereka sendiri. Inilah yang membuat perbedaan, mereka melanggar batas,” katanya kepada South China Morning Post.

“Seharusnya tidak ada batasan untuk kecantikan. Setiap orang berhak untuk mengejarnya, apakah Anda bisa melihatnya atau tidak,” katanya.

 

3 dari 4 halaman

Jia ingin wanita tunanetra tidak dipandang sebelah mata

Meskipun semakin diterima secara sosial bagi pria untuk memakai make-up, khususnya wanita yang ingin dibantu Jia. Bagi perempuan, dampak disabilitas penglihatan diperparah dengan ekspektasi sosial tentang penampilan mereka yang tidak berlaku bagi laki-laki, katanya.

“Jika kita menilai dampak negatif dari kedua faktor ini secara matematis, itu bukan penambahan, tetapi perkalian.”

Setelah sembilan tahun pendidikan wajib di sekolah lokal di kota kelahirannya di provinsi Jiangxi, Tiongkok timur, ia dikirim ke sekolah untuk penyandang tunanetra. Sebagian besar siswa adalah laki-laki dan sebagian besar waktu mereka dihabiskan untuk belajar terapi pijat, yang diasumsikan akan menjadi karirnya karena ini adalah panggilan default bagi banyak penyandang tunanetra di China.

 

4 dari 4 halaman

Beruntung bisa sekolah

Terlepas dari keterbatasan pengetahuan dan keterampilan yang bisa ia pelajari di sekolah, ia masih beruntung, katanya, karena hanya sedikit gadis tunanetra di China yang mendapatkan kesempatan untuk bersekolah.

“Hanya ada sejumlah kecil anak perempuan selain saya di kelas saya, yang dikirim dari panti asuhan karena mereka ditinggalkan oleh orang tua mereka setelah lahir,” katanya.

“Orang-orang cenderung berpikir bahwa seorang gadis tunanetera tidak perlu sekolah, misinya hanya untuk menjadi dewasa dan menikah suatu hari nanti,” katanya.

Setelah lulus, Jia memulai panti pijat di kampung halamannya, sebuah industri berusia puluhan tahun di China, yang sebagian besar dibangun di atas tenaga kerja penyandang tunanetra.

Karena kelangkaan pekerja wanita, ia bisa menghasilkan 2.000 yuan (US$300) sebulan saat pertama kali bergabung dengan industri ini, dibandingkan dengan 700 yuan untuk terapis pria.

Tapi itu tidak berlangsung lama, ia keluar dari industri karena seringnya mendapat pelecehan seksual dari klien, yang sudah lama menjadi masalah serius bagi pemijat wanita di China.

“Terapis wanita tampaknya memiliki keunggulan dalam industri ini dalam hal bayaran. Namun di balik itu ada bentuk ketidaksetaraan lainnya karena pekerja perempuan menghadapi risiko pelecehan seksual yang sangat tinggi,” jelasnya.

Ketika menginjak usia 20 tahun, ia memutuskan untuk meninggalkan kampung halamannya ke Beijing untuk mengejar peluang yang lebih baik. Keluarganya sangat menentang gagasan itu. “‘Bagaimana seorang wanita muda seperti saya akan bertahan hidup jika bepergian begitu jauh dari rumah?’, tanya mereka. Menariknya, jika seorang pria tunanetra ingin merantau, ia pasti dengan mudah mendapat restu keluarganya,” katanya.

Terlepas dari tentangan keluarganya, ia pergi ke Beijing dengan bantuan seorang teman tunanetra, yang kemudian menjadi suaminya.

Setibanya di ibu kota, Jia pada awalnya bekerja sebagai stenografer kemudian bergabung dengan sebuah LSM sebelum belajar teknik tata rias yang bisa ia ajarkan pada tahun 2015. Ia memulai bisnis kursus tata rias sendiri untuk wanita tunanetra lainnya pada tahun berikutnya.

Salah satu siswa, Xu Wei, mengatakan dalam video ucapan terima kasih baru-baru ini yang dikirim ke Jia, “Selama kursus 21 hari saya bahagia setiap hari. Saya menemukan kepercayaan diri saya lagi. Rasanya seperti saya kembali ke masa lalu sebelum saya kehilangan penglihatan saya.”