Sukses

Viral, Video Seorang Wanita yang Melepas Mata Prostetiknya

Liputan6.com, Jakarta Salina Moreno, seorang penyandang disabilitas berusia 31 tahun dari Los Angeles, California mendadak menjadi perbincangan warganet di media sosial. Dalam akun TikTok-nya, ia melepaskan bola mata prostetiknya. 

Salina adalah seorang fotografer lepas dan memutuskan untuk membuat akun TikToknya setelah memiliki lebih banyak waktu luang karena pandemi COVID-19. Ia mengatakan, telah kehilangan matanya karena kanker langka sejak kecil. Dan sekarang menggunakan disabilitasnya untuk menyebarkan kesadaran terhadap penyandang disabilitas dengan sentuhan humornya.

Seperti dikutip Thestateindia, pada usia satu tahun, Salina didiagnosis dengan Retinoblastoma, suatu bentuk kanker yang langka pada masa kanak-kanak dan terpaksa harus melepaskan bola matanya untuk menghentikan penyebaran kanker ke bagian lain dari tubuhnya yang dapat menyebabkan kebutaan di kedua matanya.

"Orang tua saya melihat cahaya putih di mata kiri saya dan membawa saya ke beberapa spesialis yang menyatakan bahwa itu adalah kanker. Orang tua saya diberi pilihan untuk melakukan perawatan kemo dan radiasi (kemoterapi) tetapi itu akan berisiko karena kanker menyebar di mata saya sehingga membuat saya benar-benar buta atau kanker menyebar ke otak saya dan mati. Atau memilih menghilangkan mata kiri saya dan terbebas dari kanker," ujar Salina.

Menurut Salina, para dokter sebenarnya tidak sepenuhnya setuju untuk melepaskan matanya. Namun akhirnya mencapai kesepakatan ketika dokter mengonfirmasi bahwa Salina tidak bisa lagi melihat dari mata kanannya.

Sejak saat itu, dia mengenakan mata prostetik atau mata palsu, yang harganya mencapai $ 5.000 dan perlu diganti setiap lima tahun. Namun dengan bangganya, Salina yang memiliki mata palsu sejak kecil, kini jauh lebih nyaman dengan kondisinya kini, baik dengan atau tanpa mata palsunya.

Meski kondisinya demikian, Salina masih bisa melihat dengan mata kirinya dan melakukan tugas sehari-hari seperti mengemudi, bahkan berolahraga kompetitif.

 

2 dari 4 halaman

Menginspirasi disabilitas lain

Halaman TikToknya @eye_am_sal, ia gunakan untuk menyebarkan kesadaran akan kondisinya sekaligus untuk menginspirasi orang lain agar tidak membiarkan kondisi kesehatan mereka atau kehidupan mereka jatuh karenanya. Ia juga menggunakannya sebagai sarana untuk menghabiskan waktunya selama lockdown.

Sejak itu, dia telah mengumpulkan lebih dari 140.000 pengikut sejak dimulainya pandemi dan suka menambahkan sedikit humor ke videonya, terutama untuk menanggapi para pembencinya.

"COVID-19 menginspirasi saya untuk memulai halaman TikTok saya. Keluarga dan teman-teman saya yang tahu betapa lucu dan ramahnya saya dan terus menerus selama setahun belakangan meminta saya untuk memulai TikTok, tetapi pada saat itu saya sudah cukup puas dengan akun Instagram kecil saya. Tetapi berada di karantina tanpa tujuan membuat saya bergabung dengan TikTok hanya untuk menghabiskan waktu," ujar Salina.

Salina rutin memposting tentang mata prostetiknya di TikTok. Namun sayangnya banyak komentar keji yang ia dapatkan yang menghina penampilannya.

"Saya telah melakukan yang terbaik untuk membuat komunitas positif di halaman TikTok saya dengan memposting konten yang positif, sehat, dan inspiratif untuk semua orang, jadi meskipun saya tidak menerima terlalu banyak hal negatif, selalu ada seseorang yang mengatakan sesuatu yang negatif."

""Kamu tidak bisa menyenangkan semua orang. Saya suka menghadapi komentator negatif dengan humor. Saya telah belajar bahwa begitu Anda percaya diri dan sepenuhnya merasa aman dengan diri Anda seutuhnya maka tidak ada siapapun yang bisa membuat Anda merasa kehilangan atau menjatuhkan Anda."

Adapun salah satu video yang kini viral cukup mengejutkan para pengikutnya ketika ia memposting video saat ia melepas bola mata prostetiknya.

Salina membuat video balasan untuk komentar dari seseorang yang merundungnya karena memiliki 'mata malas' dan Salina menggunakan kesempatan itu untuk membuat video reaksi yang lucu.

Dalam video tersebut, dia berkata: "Serius, sial, kamu benar! Satu hal yang tidak bisa saya tahan adalah kemalasan, seperti kemalasan adalah peliharaan terbesar saya."

"Jadi, jika mataku sedang malas ..." sebelum tiba-tiba ia melepas mata palsunya, Salina menambahkan: 'Itu (mata palsunya) harus dilepas, dan kamu bisa menerimanya.'

Cara Salina membalas komentar jahat mendapat banyak pujian. Salah satu pengguna berkomentar, "Bukan main. Itu (cara menghadapi) sangat kuat." Pengguna lain menambahkan, 'Jujur saya TIDAK SIAP. APA..." Sementara itu, seseorang menulis, "Omg! Ini adalah video comeback terbaik yang pernah saya lihat."

Salina tak lepas dari intimidasi saat tumbuh dengan kondisinya, tetapi sejak itu belajar mencintai dirinya sendiri dari dalam dan menerima dirinya apa adanya, mendapatkan kepercayaan diri dan perspektif baru untuk hidup.

Dia menambahkan: "Orang sering berkomentar tentang seberapa percaya diri saya dan bagaimana mereka berharap mereka memiliki kepercayaan diri saya. Saya berharap orang-orang tahu bahwa ini adalah perjalanan untuk berada di tempat saya hari ini."

"Saya menghabiskan sebagian besar hidup saya dengan perasaan tidak aman dan bersembunyi di balik rambut saya. Saya menghadapi banyak perundungan dan tatapan yang membuat saya sedih dan menyembunyikan kepribadian saya yang ceria dari dunia. Baru dua tahun yang lalu saya memutuskan untuk melupakan apa yang orang lain pikirkan dan sukai setiap aspek dari diri saya dan sekarang saya bisa menjadi diri sendiri dan bebas."

"Mata prostetik saya tidak menjelaskan siapa saya seutuhnya. Itu hanya sebagian kecil dari diri saya tetapi telah memberi saya kesempatan terbesar untuk berbagi cerita saya dan menginspirasi orang lain untuk merangkul diri mereka sendiri."

Saat ditanya bagaimana perasaannya menjadi viral di TikTok, Salina menjawab, "Saya memiliki emosi campur aduk tentang menjadi viral di TikTok. Saya senang membuat orang tertawa, tetapi baru setelah saya membagikan cerita tentang mata saya, saya menyadari bahwa saya memiliki kekuatan untuk menginspirasi orang lain."

"Saya senang bahwa saya memiliki lebih banyak penonton untuk dipengaruhi dan diinspirasi dengan cara yang positif, tetapi sekarang saya memiliki banyak orang yang ingin berbagi cerita tentang ketidakamanan yang mereka perjuangkan atau bagaimana mereka juga memiliki satu mata."

"Saya suka mendengar semua cerita dan berharap saya dapat menanggapi semua komentar dan pesan yang saya dapatkan karena saya ingin membantu sebanyak mungkin orang dengan menunjukkan kepada mereka bagaimana mencintai diri mereka sendiri, tetapi itu tidak mungkin dan bisa membuat kewalahan. Jadi, saya belajar menyeimbangkan kehidupan pribadi saya serta kehidupan saya sebagai TikTok Creator."

Tindakan kebaikan Salina yang menghangatkan hati, ia juga membantu menggalang dana bagi sesama pengguna TikTok untuk membeli mata prostetik.

Hanya dalam dua hari, Salina mengumpulkan lebih dari $ 3.000 setelah memposting video di TikTok meminta orang untuk menyumbang.

Salina mengatakan dia ingin menggunakan platformnya untuk membantu orang lain yang berjuang dengan penerimaan diri karena dia tahu betapa sulitnya merasa berbeda dari orang lain.

Dia menambahkan: "Keinginan saya adalah membantu orang seperti saya yang berjuang dengan penerimaan diri. Saya tahu bagaimana rasanya berbeda dan hanya ingin terlihat seperti orang lain, jadi saya merasa benar-benar terdorong untuk melakukan yang terbaik untuk mengumpulkan uang dengan pengikut TikTok yang saya miliki dengan lebih dari 140.000 pengikut. Saya dengan senang hati melaporkan bahwa kami dapat mengumpulkan $ 3.000 itu dalam waktu 2 hari!" ujarnya dengan bahagia.

3 dari 4 halaman

Infografis Akses dan Fasilitas Umum Ramah Penyandang Disabilitas

4 dari 4 halaman

Simak Juga Video Menarik Berikut Ini: