Sukses

Binance Umumkan Integrasi Tether di Jaringan Toncoin

Binance, salah satu bursa mata uang kripto terkemuka di dunia, mengumumkan telah mengintegrasikan Tether (USDT) di Jaringan Toncoin.

Liputan6.com, Jakarta Binance, salah satu bursa mata uang kripto terkemuka di dunia, mengumumkan telah mengintegrasikan Tether (USDT) di Jaringan Toncoin. Ini berarti pengguna dapat menyetor dan menarik USDT menggunakan jaringan, menandai tonggak sejarah lain dalam upaya Binance untuk meningkatkan kemampuan multi-rantainya.

Hal ini memberikan penggunanya lebih banyak fleksibilitas dan pilihan untuk transaksi mereka.

Toncoin Network, atau TON (The Open Network) adalah jaringan blockchain terdesentralisasi yang berevolusi dari Telegram Open Network, yang awalnya dikembangkan oleh aplikasi perpesanan Telegram. Setelah serangkaian persoalan hukum, Telegram mundur dari proyek tersebut, yang kemudian dilanjutkan oleh pengembang sumber terbuka.

Awal pekan ini blockchain TON mencatat total nilai terkunci (TVL) yang tinggi pada hari Senin, mencapai di atas USD 600. Dalam pembaruan terpisah di Jaringan Toncoin, Flipster mengumumkan telah bermitra dengan TON untuk menawarkan deposit melalui USDT.

Melansir Cryptonews, Senin (24/6/2024), TON dirancang untuk menawarkan blockchain berkecepatan tinggi dan efisien. Ini bertujuan untuk memproses jutaan transaksi per detik. Ini dilengkapi teknologi sharding, yang memungkinkannya dipecah dan digabungkan untuk mengakomodasi muatan yang bervariasi, memastikan waktu pemrosesan yang lancar dan cepat.

Jaringan ini memanfaatkan mekanisme konsensus Proof-of-Stake, sehingga meningkatkan keamanan dan efisiensinya dibandingkan dengan sistem Proof-of-Work tradisional.

Integrasi USDT, stablecoin terbesar di dunia berdasarkan kapitalisasi pasar, ke dalam jaringan TON memberikan dorongan penting terhadap utilitas jaringan. Kehadiran USDT di TON memungkinkan pengguna memanfaatkan kecepatan transaksi jaringan yang tinggi dan biaya rendah sambil menjaga stabilitas dan likuiditas yang ditawarkan Tether.

Bagi Binance, mengintegrasikan USDT pada jaringan TON sejalan dengan strateginya yang lebih luas untuk mendukung banyak jaringan blockchain, menawarkan beragam pilihan kepada penggunanya untuk mengelola aset digital mereka. Untuk memfasilitasi integrasi baru, Binance mengatakan telah memberi pengguna alamat penyimpanan token khusus untuk USDT di jaringan TON.

 

DisclaimerSetiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Standard Chartered Buka Perdagangan Bitcoin dan Ethereum di London

Sebelumnya, Bank multinasional Inggris, Standard Chartered memperkenalkan meja perdagangan Bitcoin dan Ethereum di London, Inggris. Hal ini akan menjadikannya salah satu bank global pertama yang memasuki perdagangan kripto spot, setelah Bitcoin spot dan ETF Ethereum disetujui di Amerika Serikat (AS).

“Kami telah bekerja sama dengan regulator kami untuk mendukung permintaan klien institusional kami untuk memperdagangkan Bitcoin dan Ethereum, sejalan dengan strategi kami untuk mendukung klien di seluruh ekosistem aset digital yang lebih luas, mulai dari akses dan penyimpanan hingga tokenisasi dan interoperabilitas,” kata Standard Chartered, mengutip Decrypt, Sabtu (21/6/2024).

Bank tersebut sebagian memiliki kustodian kripto institusional Zodia Custody dan telah mendukung perusahaan perdagangan aset digital institusional Zodia Markets.

Sekarang mendirikan meja perdagangan kripto spotnya sendiri, menunjukkan niat yang jelas untuk beralih lebih jauh ke dunia aset digital setelah terjun ke dunia investasi. Bank-bank lain telah memperdagangkan kripto sebelumnya, tetapi karena terganjal peraturan mereka harus memperdagangkannya dalam bentuk derivatif daripada aset sebenarnya itu sendiri.

Misalnya, Goldman Sachs mulai memperdagangkan Bitcoin berjangka pada 2020, kemudian membuka meja perdagangan derivatif Bitcoin pada 2021. Komite Basel, sebuah organisasi yang menetapkan standar global untuk bank, merekomendasikan dalam laporan 2022 bank harus menerapkan bobot risiko 1,250% saat memperdagangkan aset kripto.

Istilah ini mengacu pada jumlah modal yang harus dimiliki bank sebagai cadangan untuk melawan risiko investasi. Pakar industri telah mencatat bahwa bobot yang sangat tinggi ini menyulitkan bank untuk menghasilkan keuntungan dari perdagangan kripto.

Standard Chartered telah bersikap bullish pada kripto baru-baru ini. Pada Mei, bank tersebut memperkirakan Bitcoin dan Ethereum akan mencapai titik tertinggi sepanjang masa setelah ETF Ethereum disetujui di AS. Segera, bank tersebut memperkirakan ETF Solana dan XRP akan menjadi yang berikutnya disetujui di Amerika Serikat.

“Meskipun ini kemungkinan besar terjadi pada tahun 2025, bukan pada tahun 2024,” kata Geoffrey Kendrick, kepala penelitian kripto dan mata uang asing pasar berkembang di Standard Chartered.

 

 

3 dari 4 halaman

SEC Bakal Hentikan Penyelidikan terhadap Kripto Ethereum

Sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) dikabarkan akan menghentikan penyelidikannya terhadap kripto Ethereum (ETH). Hal ini terkait penyelidikan SEC kepada ETH yang dianggap sebagai sekuritas tidak terdaftar di AS. 

Informasi ini disampaikan pengembang Ethereum Consensys dalam postingan pada 19 Juni 2024 di media sosial X.

"Divisi Penegakan SEC telah memberi tahu kami bahwa mereka menutup penyelidikannya terhadap Ethereum 2.0,” kata Consensys, dikutip dari Cointelegraph, Rabu (19/6/2024).

Consensys menambahkan, SEC tidak akan mengajukan tuntutan atas tuduhan penjualan ETH adalah transaksi sekuritas. Langkah ini dipuji oleh Consensys sebagai kemenangan besar bagi pengembang Ethereum, penyedia teknologi, dan pelaku industri.

Consensys mengatakan, keputusan SEC datang setelah mengirim surat kepada agensi tersebut pada 7 Juni menanyakan apakah mereka akan mengakhiri penyelidikannya terhadap Ether karena regulator menyetujui dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) ETH spot pada Mei, yang menurut perusahaan tersebut didasarkan pada ETH menjadi komoditas.

Penasihat senior Consensys, Laura Brookover, membagikan surat tanggapan SEC kepada perusahaan tersebut, yang menyatakan badan tersebut tidak bermaksud untuk merekomendasikan tindakan penegakan hukum.

Pada Maret, Fortune melaporkan SEC mengeluarkan panggilan pengadilan ke beberapa perusahaan yang terkait dengan upaya memberi label ETH sebagai sekuritas.

Consensys menggugat SEC pada gugatan April tak lama setelah menerima pemberitahuan Wells dari agensi yang memperingatkan dompet kripto MetaMask mungkin telah melanggar undang-undang sekuritas.

Gugatan tersebut mengklaim SEC dan ketuanya Gary Gensler percaya ETH adalah sekuritas setidaknya sejak awal 2023. Consensys mengklaim kepala Divisi Penegakan SEC Gurbir Grewal menyetujui perintah resmi penyelidikan status Ether sebagai sekuritas pada 28 Maret 2023.

 

 

4 dari 4 halaman

SEC Bakal Menindak Pertukaran Kripto Robinhood Terkait Dugaan Pelanggaran Sekuritas

Sebelumnya, Robinhood, platform perdagangan populer, telah menerima pemberitahuan Wells dari Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC), yang menyebabkan penurunan harga sahamnya sebesar 2,5% selama perdagangan pra-pasar.

Pemberitahuan Wells adalah surat resmi yang dikirim oleh regulator sekuritas AS yang menandakan kesimpulan penyelidikannya, dalam hal ini, terhadap bisnis kripto Robinhood yang berbasis di AS. 

SEC telah menyimpulkan penetapan awal untuk merekomendasikan tindakan penegakan hukum terkait dugaan pelanggaran sekuritas. 

Investigasi ini mengikuti upaya Robinhood untuk mendaftar ke pengawas sekuritas AS, seperti yang disoroti oleh Dan Gallagher, kepala bagian hukum, kepatuhan, dan urusan perusahaan di Robinhood Markets. 

Gallagher menyatakan kekecewaannya terhadap keputusan SEC, dengan menyatakan setelah bertahun-tahun berupaya dengan itikad baik untuk bekerja sama dengan SEC untuk kejelasan peraturan.

“Ini termasuk upaya kami yang terkenal untuk 'masuk dan mendaftar', kami kecewa karena agensi tersebut memutuskan untuk mengeluarkan keputusan SEC. Pemberitahuan Wells terkait dengan bisnis  kripto AS kami,” kata Gallagher, dikutip dari Yahoo Finance, Rabu (8/5/2024).

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.