Sukses

Penjualan NFT Turun 16%, Koleksi Mana Paling Diburu?

Terjadi penurunan yang signifikan untuk pasar non-fungible token (NFT) pekan lalu, menyebabkan penjualan turun hampir 16% karena lonjakan 17% pada pekan sebelumnya.

Liputan6.com, Jakarta Terjadi penurunan yang signifikan untuk pasar non-fungible token (NFT) pekan lalu, menyebabkan penjualan turun hampir 16% karena lonjakan 17% pada pekan sebelumnya. Jaringan Ethereum (ETH) memimpin dengan penjualan USD 39,28 juta, peningkatan signifikan sebesar 14,48% dari minggu sebelumnya.

Lonjakan ini disertai dengan peningkatan nyata dalam jumlah pembeli aktif di ruang NFT Ethereum yang meningkat hampir 48% hingga mencapai 23.586. Jaringan ini juga mengalami peningkatan dalam wash trading, naik 35,49% menjadi lebih dari USD 34 juta.

Melansir Crypto News, Senin (17/6/2024), penjualan tertinggi pekan lalu berasal dari blockchain Ethereum, dengan NFT terjual seharga USD 587.194. Bitcoin Ordinal, Protoshroom #6, berpindah tangan seharga USD 237.373, sedangkan Polygon TTAvatars #128003 berharga USD 100.500.

DeezNode #052 Solana dijual seharga USD 77,839, mengalahkan BNB NFT, Ape Treasury Bill V2 V3 #12668, yang dijual seharga USD 31,516. Di antara koleksinya, Guild of Guardians Avatars dari Immutable memiliki volume penjualan tertinggi dalam tujuh hari terakhir, menghasilkan lebih dari USD 8,1 juta dalam 1.614 transaksi.

Menyusul, PIZZA NFT Bitcoin menghasilkan USD 7.3 juta, yang merupakan penurunan drastis sebesar 60% dari pekan sebelumnya.

Nama baru dalam lima koleksi teratas yang diberi peringkat berdasarkan volume penjualan adalah Ethereum Name Service (ENS), yang mengamankan tempat ketiga dengan penjualan NFT senilai lebih dari USD 5.3 juta. Angka tersebut menunjukkan lonjakan luar biasa sebesar 1022%, dengan uang hanya berasal dari 295 pembeli.

Koleksi DMarket di Mythos memperoleh USD 4,6 juta dari hampir 190.000 transaksi, sementara Bitcoin Puppets dari jaringan Bitcoin memperoleh posisi #5 dengan penjualan sekitar USD 2,7 juta.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Susul Hyundai, Lotte Korsel Tutup Proyek NFT

Sebelumnya, beberapa ritel Korea Selatan termasuk Lotte dan Hyundai menutup operasi non-fungible token (NFT) mereka satu demi satu. Kondisi ini menjadi pukulan besar bagi sektor NFT.

Lotte meluncurkan platform NFT Shop lebih dari dua tahun lalu, pada Mei 2022. Perusahaan tersebut mengumumkan pada 12 Juni bahwa mereka akan mengakhiri layanan toko NFT pada 2 Juli. Pelanggan dapat mengakses platform perdagangan melalui aplikasi seluler Lotte Home Shopping.

Awalnya, Lotte membayangkan platform tersebut sebagai bagian dari strategi jangka menengah dan panjang untuk membangun platform metaverse.

Namun tidak seperti kebanyakan platform perdagangan NFT, NFT Shop menggunakan fiat KRW sebagai mata uang transaksi, dalam upaya untuk mempromosikan aksesibilitas dan kenyamanan di antara pemegang non-kripto.

Melansir Crypto News, Sabtu (15/6/2024), perusahaan berusaha untuk meningkatkan popularitas toko dengan merilis rangkaian NFT miliknya sendiri, yang menampilkan karakter korporatnya Bellygom. Lotte Home Shopping bekerja sama dengan startup kripto milik Lotte Group, Daehong Communications untuk proyek tersebut.

Perusahaan merilis NFT di jaringan blockchain Polygon (MATIC). Lotte Home Shopping kemudian memperluas kemitraan NFT dengan Daehong.

Lotte Home Shopping juga mengembangkan ikatan NFT dengan “influencer virtual” Lucy, serta film horor terkenal tahun 2022 “The Witch: Part 2. The Other One".

Perusahaan juga telah meluncurkan rencana untuk mengaktifkan penjualan NFT sekunder di Opensea, platform perdagangan NFT terbesar di dunia.

 

3 dari 3 halaman

Fokus Bisnis

Selanjutnya, perusahaan akan fokus pada area bisnis inti ketimbang NFT. Perusahaan akan menyerahkan seluruh sisa kepentingan bisnis NFT, termasuk Bellygom NFT, kepada Daehong.

Langkah ini muncul setelah keputusan Hyundai Department Store untuk meninggalkan pasar. Hyundai juga meluncurkan layanan dompet NFT (H.NFT) pada tahun 2022, menawarkan diskon dan hadiah gratis kepada pelanggan. Raksasa ritel lainnya, Shinsegae, telah secara signifikan mengurangi cakupan penawaran NFT-nya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini