Sukses

Capres AS Ini Berencana Masukan Anggaran Negara ke Blockchain

Kandidat presiden pro-bitcoin memandang BTC sebagai bagian dari mesin pencetak uang bank sentral. Menyatakan bitcoin adalah mata uang keras dia menekankan pentingnya membuat cryptocurrency tersedia untuk publik Amerika.

Liputan6.com, Jakarta - Kandidat presiden AS Robert F Kennedy Jr telah mengumumkan rencananya untuk menempatkan seluruh anggaran AS pada blockchain jika ia terpilih sebagai Presiden Amerika Serikat.

Selama kampanye di Royal Oak Music Theater di Michigan pada 21 April, Kennedy Jr. berkata dirinya akan menggunakan seluruh anggaran AS untuk blockchain. Menurutnya dengan blockchain, setiap orang Amerika dapat melihat setiap item anggaran di seluruh anggaran, kapan pun mereka mau, 24 jam sehari.

“Kita akan mendapatkan 300 juta perhatian dalam anggaran kita, dan jika seseorang menghabiskan USD 16.000 untuk dudukan toilet, semua orang akan mengetahuinya,” kata Kennedy, dikutip dari Bitcoin.com, Minggu (26/4/2024).

Kennedy sering menyatakan komitmennya terhadap transparansi. Catherine Fitts, mantan Asisten Menteri Perumahan dan Komisaris Perumahan Federal AS di Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan (HUD), mengatakan pada Januari Kennedy membawa transparansi ke tingkat yang benar-benar baru.

Kandidat presiden yang pro-bitcoin ini juga memandang BTC sebagai bagian dari mesin pencetak uang bank sentral. Menyatakan bitcoin adalah mata uang keras dia menekankan pentingnya membuat cryptocurrency tersedia untuk publik Amerika.

“Kebebasan transaksional sama pentingnya dengan kebebasan berbicara dan Anda hanya mendapatkannya dari Bitcoin,” pendapatnya.

Kennedy juga berulang kali mengatakan kripto sama dengan kebebasan. Pada Maret, dia menyatakan cryptocurrency adalah lindung nilai terbaik terhadap inflasi. Ia juga menekankan kripto mengambil kendali dari pemerintah dan sistem perbankan monopoli.

Meskipun pro kripto, Kennedy juga telah memperingatkan tentang mata uang digital bank sentral (CBDC). Menurutnya, CBDC akan memungkinkan pemerintah untuk mengawasi semua urusan keuangan pribadi.

“Bank sentral akan memiliki kekuatan untuk menerapkan batasan dolar pada transaksi kami yang membatasi di mana Anda dapat mengirim uang, di mana Anda dapat membelanjakannya, dan kapan uang tersebut habis masa berlakunya,” pungkasnya.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Bos JPMorgan Kembali Sebut Kripto Skema Ponzi

Sebelumnya, Kepala eksekutif JPMorgan Chase, Jamie Dimon, belum berubah pikiran tentang bitcoin. Eksekutif tersebut masih bersikeras cryptocurrency adalah penipuan. Hal tersebut dia sampaikan dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg baru-baru ini.

“Kripto seperti bitcoin, saya selalu bilang itu penipuan,” kata Dimon dalam wawancara dengan Bloomberg, dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (24/4/2024). 

Ketika ditanya apakah ada harapan untuk kripto, Dimon mengatakan jika banyak yang mengira kripto adalah mata uang, maka tidak ada harapan untuk itu. Menurutnya, kripto adalah skema Ponzi.

Namun, dia menjelaskan jika itu adalah koin kripto yang dapat melakukan sesuatu seperti, kontrak pintar, maka kripto tersebut memiliki nilai. 

“Akan ada kontrak pintar, dan blockchain berfungsi. Sejauh kripto mengakses hal-hal blockchain tertentu, ya itu mungkin memiliki beberapa nilai,” ujar Dimon. 

Dimon telah menjadi kritikus vokal terhadap bitcoin dan mata uang kripto secara keseluruhan. Pada Maret, CEO JPMorgan Chase menegaskan dia tidak akan pernah berinvestasi secara pribadi dalam bitcoin. 

3 dari 3 halaman

Jangan Terlibat

Dia sering menyatakan kasus penggunaan cryptocurrency yang sebenarnya adalah perdagangan seks, penghindaran pajak, pencucian uang, dan pendanaan terorisme. Selama sidang Senat, dia mengatakan jika dia adalah pemerintah, dia akan menutup cryptocurrency. 

“Saran pribadi saya adalah jangan terlibat. Tapi saya tidak ingin memberi tahu siapa pun apa yang harus dilakukan. Ini adalah negara bebas,” jelasnya. 

Sambil mempertahankan sikap anti-bitcoinnya, Dimon mengakui minat kliennya terhadap mata uang kripto dan mendukung kebebasan mereka untuk berinvestasi. Bank investasinya adalah peserta resmi untuk dana yang diperdagangkan di bursa bitcoin (ETF) Blackrock, Ishares Bitcoin Trust (IBIT).

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.