Sukses

Halving Bitcoin Akhirnya Terjadi, 2 Hal Ini Perlu Jadi Perhatian Investor

Dampak halving mungkin akan lebih besar dalam beberapa bulan ke depan, bahkan jika Bitcoin terus melanjutkan tren penurunan.

Liputan6.com, Jakarta - Jaringan Bitcoin pada Jumat malam melalui peristiwa halving untuk keempat kalinya dalam sejarahnya.

Halving, yang diadakan setiap empat tahun sekali, menciptakan efek kelangkaan dan memungkinkan mata uang kripto tersebut mempertahankan kualitas digitalnya yang seperti emas.

Dua bank ternama asal AS dan Jerman, JPMorgan memperkirakan akan terjadi penurunan pada Bitcoin pasca halving dan Deutsche Bank juga memperkirakan harga tidak akan meningkat secara signifikan.

Namun, dampak halving mungkin akan lebih besar dalam beberapa bulan ke depan, bahkan jika Bitcoin terus melanjutkan tren penurunan keuntungan dari separuh hari hingga puncak siklusnya.

"Meskipun halving Bitcoin yang akan datang akan menciptakan guncangan pasokan seperti yang terjadi sebelumnya, kami yakin dampaknya terhadap harga mata uang kripto dapat diperbesar oleh guncangan permintaan yang terjadi secara bersamaan yang diciptakan oleh kemunculan ETF bitcoin spot," kata Mark Palmer dari Benchmark, dikutip dari CNBC International, Sabtu (20/4/2024).

Dampak langsung yang lebih besar akan dirasakan oleh para penambang itu sendiri, tambahnya.

Merekalah yang menjalankan mesin yang mencatat blok baru transaksi bitcoin dan menambahkannya ke buku besar global, yang juga dikenal sebagai blockchain.

"Penambang dengan akses ke sumber listrik yang murah dan andal berada pada posisi yang baik untuk menavigasi dinamika pasar pasca-halving," kata Matthew Galinko dari Maxim dalam sebuah catatan. “

Beberapa penambang, sebagian besar bukan perusahaan publik, dapat keluar dari pasar karena buruknya akses terhadap listrik, mesin yang efisien, dan modal. Penambang dengan modal dan listrik yang relatif mahal kemungkinan akan menemukan peluang setelah potensi konsolidasi dan gangguan yang disebabkan oleh halving,” jelas dia.

Tedapat 2 hal yang perlu diperhatikan setelah halving Bitcoin, yaitu imbalan penambangan dan hashrate.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Imbalan Penambangan (Block Reward)

Penambang Bitcoin memiliki dua insentif untuk menambang: biaya transaksi yang dibayarkan secara sukarela oleh pengirim (untuk penyelesaian lebih cepat) dan imbalan penambangan, melalui 3.125 bitcoin yang baru dibuat, atau sekitar USD 200,000 pada Jumat malam, ketika imbalan penambangan menyusut dari 6.25 bitcoin.

Insentif awalnya adalah 50 bitcoin.

Pengurangan imbalan blok menyebabkan berkurangnya pasokan Bitcoin dengan memperlambat laju penciptaan koin baru, membantu mempertahankan gagasan bitcoin sebagai emas digital – yang pasokannya terbatas membantu menentukan nilainya.

"Penambang menggunakan perangkat keras komputer khusus yang kuat untuk memvalidasi transaksi di jaringan Bitcoin dan mencatatnya secara permanen di blockchain," kata analis Deutsche Bank, Marion Laboure.

"Proses ini, yang dikenal sebagai penambangan, memberi imbalan kepada para penambang dengan Bitcoin yang baru dicetak. Namun setiap kali halving terjadi, imbalan yang diperoleh dari penambangan akan berkurang untuk menjaga kelangkaan dan mengendalikan tingkat inflasi mata uang kripto dari waktu ke waktu," sambungnya.

3 dari 3 halaman

Tingkat hashrate

Secara historis, setelah halving, tingkat hash Bitcoin, atau total daya komputasi yang digunakan oleh penambang untuk memproses transaksi di jaringan Bitcoin telah turun, sehingga membuat beberapa penambang keluar dari pasar.

Namun, secara umum kondisi ini akan pulih dalam jangka menengah, kata Labore.

Tingkat hash jaringan telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa selama berbulan-bulan karena para penambang mencoba mengambil pangsa pasar sebelum halving.

Pertumbuhan tingkat hash Bitcoin melemahkan kontribusi penambang individu terhadap tingkat hash jaringan.

"Dalam tiga halving terakhir, jaringan memulihkan tingkat hash rate sebelum halving dalam rata-rata 57 hari," katanya.

"Kemungkinan juga kenaikan harga Bitcoin saat ini dapat membatasi penurunan tingkat hash dalam jangka pendek, karena penambang Bitcoin menikmati rekor keuntungan tinggi menjelang halving," jelasnya.

Palmer mengatakan dampak halving terhadap perekonomian penambang Bitcoin bisa “lebih dari sekadar diimbangi seiring berjalannya waktu, jika kenaikan harga Bitcoin terus mendorong mata uang kripto tersebut ke level tertinggi baru dalam beberapa bulan mendatang.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.