Sukses

Harga Bitcoin Diramal Naik, Analis Antisipasi Lonjakan Bullish

Analis Bitfinex telah merilis laporan penelitian yang menunjukkan lonjakan nilai Bitcoin setelah halving.

Liputan6.com, Jakarta - Akhir 2022 menandai periode ketidaktertarikan terhadap mata uang kripto karena pasar bearish. Tujuh bulan kemudian, lanskap kripto berkembang pesat dan Bitcoin (BTC) telah melampaui level tertinggi sebelumnya.

Pergeseran positif ini telah menghidupkan kembali minat investor, sehingga menimbulkan spekulasi luas mengenai masa depan mata uang digital. Dengan semakin dekatnya halving Bitcoin, harga BTC saat ini menunjukkan volatilitas.

Analis Bitfinex telah merilis laporan penelitian yang menunjukkan lonjakan nilai Bitcoin setelah halving, memproyeksikan peningkatan mengejutkan sebesar 160%.

Pertumbuhan ini diperkirakan akan mendorong Bitcoin ke angka USD 150 ribu dalam 14 bulan ke depan. Saat ini, Bitcoin diperdagangkan pada kisaran USD 69 ribu, dengan sentimen pasar yang berhati-hati karena investor menunggu rilis data inflasi.

Melansir Bitcoin Haber News, Rabu (10/4/2024), pasar saat ini gelisah dengan data inflasi AS yang akan datang, yang kemungkinan akan menyebabkan kegemparan di pasar-pasar berisiko jika angka-angka tersebut mengecewakan. Federal Reserve (the Fed) telah mengabaikan data inflasi dua bulan sebelumnya tetapi mengindikasikan data Maret akan memainkan peran penting dalam penilaian mereka.

Sementara itu, level konsolidasi Bitcoin saat ini di atas USD 60.000 menunjukkan potensi tekanan jual karena persentase tertentu dari pasokan berada dalam risiko.

Hal ini karena ETF Bitcoin menunjukkan pola akumulasi, investor siap menyerap sebagian besar pasokan Bitcoin tahunan, yang mungkin akan mempengaruhi pasar lebih lanjut. Investor dan pengamat pasar terus memantau indikator-indikator ini untuk lebih memahami potensi aksi ambil untung dan dinamika distribusi dalam waktu dekat.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Bitcoin Senilai Rp 31,8 Triliun Disita Otoritas AS, Ada Apa?

Sebelumnya diberitakan, Bitcoin (BTC) senilai sekitar USD 2 miliar atau setara Rp 31,8 triliun (asumsi kurs Rp 15.947 per dolar AS) yang disita oleh otoritas AS, sehubungan dengan kasus pasar Jalur Sutra, telah dipindahkan ke alamat dompet baru. 

Dilansir dari Coinmarketcap, Selasa (9/4/2024), data Blockchain dari 2 April mengungkapkan dompet yang terkait dengan Departemen Kehakiman AS melakukan transaksi uji 0,001 BTC ke alamat Coinbase Prime. 

Selanjutnya, dompet yang sama mentransfer 30.174 BTC, setara dengan sekitar USD 2 miliar pada saat itu, ke alamat yang berbeda.

Penyelidik online mengidentifikasi dompet ini sebagai dompet berisi Bitcoin yang disita dari James Zhong, yang dihukum pada 2022 karena perannya dalam kasus Jalur Sutra. 

Pada 2012, Zhong mencuri lebih dari 50.000 BTC dari platform Silk Road. Pada 2021, otoritas AS menggerebek propertinya dan menemukan dompet keras berisi Bitcoin. Mayoritas mata uang kripto yang disita dikirim ke alamat yang sama yang memulai transfer lebih dari 30.000 BTC pada 2 April.

Silk Road adalah pasar yang memfasilitasi perdagangan barang terlarang seperti senjata, obat-obatan, dan informasi kartu kredit curian. Ross Ulbricht, pencipta Silk Road, ditangkap oleh otoritas AS pada 2013 dan saat ini menjalani dua hukuman seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat.

Pada Maret 2023, otoritas pemerintah AS melaporkan penjualan sekitar 9.861 BTC yang disita dari Zhong senilai lebih dari USD 215 juta, menyisakan sekitar 40.000 BTC tersisa. Berita transaksi tersebut membuat BTC turun 3.74% selama 24 jam terakhir, karena potensi penjualan BTC akan menambah tekanan jual di pasar.

3 dari 4 halaman

Bitcoin Halving Tinggal 10 Hari Lagi, Siap-Siap!

Sebelumnnya, salah satu momen yang ditunggu-tunggu bagi pendukung kripto khususnya Bitcoin dalam waktu dekat ini adalah Bitcoin Halving Day. Menjelang momen ini, sejumlah situs kripto menunjukkan Bitcoin Halving Countdown atau waktu hitung mundur. Lantas berapa lama lagi bisa mencapai Bitcoin Halving Day 2024?

Menurut penelusuran kanal Crypto Liputan6.com, pada Selasa (9/4/2024) melalui situs NiceHash menunjukkan Halving Bitcoin 2024 akan terjadi dalam 10 hari lagi sejak tanggal saat ini. 

Bitcoin Halving sendiri adalah kondisi ketika imbalan bagi penambang Bitcoin (block reward) berkurang setengah setelah selesai menambang 210.000 blok, yang biasanya terjadi empat tahun sekali.

Ada sekitar 19,375,656 BTC telah beredar, 92 persen dari total pasokan 21,000,000. Setiap halving yang terjadi 4 tahun sekali akan menurunkan tingkat inflasi Bitcoin.

Saat ini, para penambang akan dihadiahi Bitcoin sebanyak 6,25 koin. Nantinya setelah Halving terjadi pada 2024, penambangan akan dihadiahi Bitcoin sebanyak 3,125 koin setiap memproses transaksi

Halving menjadi indikator penting dalam menyusun proyeksi harga Bitcoin. mengingat aktivitas ini memberi sinyal utama mengenai pasokan milik kripto terbesar itu saat ini.

 

4 dari 4 halaman

Antisipasi Halving, Penambang Ramai Jual Bitcoin

Data dari Cryptoquant menunjukkan penambang bitcoin telah melepas aset mereka untuk mengantisipasi Halving Bitcoin yang akan datang, yang dijadwalkan akan berlangsung dalam dua minggu lagi. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Senin (8/4/2024), Cryptoquant menyoroti puncak penjualan harian ke meja perdagangan over-the-counter (OTC), angka yang tidak tertandingi sejak musim panas 2023. 

Saat ini, dengan tinggi blok 837.984, terdapat 2.016 blok yang tersisa hingga peristiwa halving blok Bitcoin yang akan datang, yang akan mengurangi hadiah dari 6,25 BTC menjadi 3,125 BTC. 

Cryptoquant, dalam laporan yang dibagikan di platform media sosial X Jumat lalu, menjelaskan bagaimana penambang bitcoin (BTC) perlu berinovasi dan meningkatkan pasca halving.

Dalam memeriksa pendapatan terhadap harga hash, analis Cryptoquant mengamati meskipun pendapatan harian mencapai puncak baru, harga hash penambang telah anjlok sebesar 30% dibandingkan dengan level sebelum halving terakhir, yang menunjukkan penurunan pendapatan per unit kerja komputasi. 

Para analis juga menunjukkan operasi penambangan BTC saat ini sedang mendivestasi kepemilikan bitcoin mereka sebelum peristiwa halving keempat.

Selain itu, para analis menyoroti bahwa penurunan biaya transaksi semakin menambah beban bagi para penambang bitcoin seiring semakin dekatnya peristiwa halving. 

Dalam analisis penambangannya baru-baru ini, Cryptoquant menjelaskan kesulitan ini, mengungkapkan bawa para penambang bergulat dengan persaingan yang semakin ketat dan penurunan biaya menjelang acara pengurangan hadiah. 

Meskipun pendapatan harian yang dikumpulkan oleh seluruh industri penambangan bitcoin telah mencapai rekor tertinggi pada 2024, penambang bitcoin masih menghadapi tantangan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.