Sukses

Membedah Kripto XVG Coin, Pendiri Hingga Keunikannya

Liputan6.com, Jakarta Verge (XVG Coin) adalah cryptocurrency dan blockchain yang berfokus pada privasi yang berupaya menawarkan jaringan pembayaran terdesentralisasi yang cepat, efisien, yang meningkatkan blockchain Bitcoin (BTC) asli. 

Dilansir, dari Coinmarketcap, ini mencakup fitur privasi tambahan termasuk mengintegrasikan jaringan anonimitas Tor ke dalam dompetnya, yang disebut vergePay, dan menyediakan opsi untuk mengirim transaksi ke alamat samaran.

Proyek ini menggambarkan dirinya sebagai berbasis komunitas, mengandalkan sukarelawan dan bangga menjadi sumber terbuka. Verge pertama kali diluncurkan pada Oktober 2014 sebagai DogeCoinDark, hasil fork dari Peercoin (PPC). 

Pada Februari 2016, ia berganti nama menjadi Verge untuk mengubah citra agar adopsi pasar massal lebih mudah dan untuk membedakan dirinya dari Dogecoin (DOGE), yang tidak memiliki koneksi langsung. Proyek ini sekarang didasarkan pada kode sumber Bitcoin.

Pendiri XVG Coin

Verge diluncurkan pada 2016 oleh Justin Valo, juga dikenal sebagai "Justin Vendetta" atau "Sunerok", seorang pengembang dengan pengalaman lebih dari 20 tahun dalam keamanan jaringan dan hampir satu dekade dalam teknologi blockchain. 

Dia pertama kali mengembangkan cryptocurrency sebagai proyek kegemaran yang menyenangkan untuk menyalakan individu di seluruh dunia dengan rasa privasi yang lebih besar.

Valo telah menyatakan dia telah melakukan pemrograman sejak usia 8 tahun dan terlibat dalam administrasi jaringan setelah sekolah menengah, bekerja untuk satu perusahaan Fortune 500. Setelah beberapa tahun, dia memutuskan untuk memulai perusahaan keamanan jaringannya sendiri.

Keunikan XVG Coin

Menurut proyeknya, Verge diciptakan sebagai cara untuk memenuhi visi pendiri Bitcoin, Satoshi Nakamoto, tentang sistem pembayaran elektronik yang terdesentralisasi dan tidak perlu merasa percaya sambil juga memberikan privasi lebih dari yang tersedia dengan Bitcoin.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini

2 dari 3 halaman

Membedah Kripto GLCH Coin MIlik Startup Blockchain Glitch

Glitch adalah startup Blockchain yang berbasis di Hong Kong yang membangun protokol agnostik blockchain, yang dibuat khusus untuk memfasilitasi pasar uang tanpa kepercayaan. Token kripto asli jaringan Glitch yaitu GLCH Coin

Dilansir dari situs crypto exchange Indodax, proyek ini adalah tentang akses yang lebih baik, biaya yang lebih rendah, dan mekanisme penghargaan komunitas yang baru. 

Glitch membangun "sistem operasi" DeFi untuk membantu meminimalkan hambatan bagi investor ritel dan pengembang yang ingin memperluas jangkauan produk atau layanan mereka.

Ini meningkatkan kemajuan teknis yang dibuat oleh rantai yang ada dan menonjol dengan menawarkan fitur pembungkusan token yang unik, skalabilitas dari lapisan satu, dan model dividen yang unik.

Tujuan Glitch

Glitch adalah proyek yang didirikan dengan keyakinan agar DeFi dapat memenuhi potensi penuhnya, ia membutuhkan infrastruktur yang lebih berdedikasi - sistem yang mudah digunakan, dapat diskalakan, dan mampu menyatukan seluruh ekosistem dApps.

Tim di balik protokol, Glitch Finance, saat ini sedang memperluas peringkatnya, menjalin kemitraan baru, dan bekerja menuju tujuan besar berikutnya: peluncuran testnet infrastruktur batuan dasar di masa depan.

 

3 dari 3 halaman

Utilitas GLCH

Glitch mendekati skalabilitas dari lapisan satu, bertujuan untuk transaksi latensi rendah dengan kapasitas yang cukup untuk mendukung volume transaksi tinggi dalam waktu dekat.

Glitch akan menggunakan protokol konsensus yang dikenal sebagai Delegated Proof of Stake (DPoS) untuk meningkatkan kecepatan transaksi guna memenuhi persyaratan penggunaan umum.

DisclaimerSetiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini