Sukses

Jaksa AS Sebut Sam Bankman-Fried Bakal Hadapi Penyelidikan Manipulasi Pasar

Liputan6.com, Jakarta - Jaksa federal AS sedang menyelidiki apakah pendiri FTX Sam Bankman-Fried memanipulasi pasar untuk cryptocurrency yang menyebabkan keruntuhan mereka dan mengakibatkan ledakan pertukaran cryptocurrency sendiri.

Dilansir dari Channel News Asia, Jumat, 9 Desember 2022, menurut laporan New York Times, jaksa sedang menyelidiki apakah Bankman-Fried mengendalikan harga dua mata uang yang saling terkait, yaitu TerraUSD dan Luna, untuk menguntungkan entitas yang ia kendalikan termasuk FTX dan Alameda Research.

Penyelidikan sedang dalam tahap awal, menambahkan tidak jelas apakah jaksa telah menentukan kesalahan Bankman-Fried, atau kapan mereka mulai melihat perdagangan TerraUSD dan Luna.

Seorang juru bicara kantor pengacara Manhattan AS tidak segera menanggapi permintaan komentar. 

Regulator di seluruh dunia, termasuk di Bahama tempat FTX berbasis dan di Amerika Serikat, sedang menyelidiki peran eksekutif puncak FTX termasuk Bankman-Fried dalam keruntuhan perusahaan yang mengejutkan.

Pertukaran kripto mengajukan kebangkrutan bulan lalu setelah krisis likuiditas yang membuat setidaknya USD 1 miliar dana pelanggan lenyap. Dalam beberapa minggu terakhir, otoritas AS telah mencari informasi dari investor dan calon investor di FTX, menurut dua sumber yang mengetahui permintaan tersebut.

Jaksa federal di New York meminta perincian tentang komunikasi apa pun yang dilakukan perusahaan semacam itu dengan perusahaan kripto dan para eksekutifnya, termasuk Bankman-Fried, kata sumber itu. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Perusahaan Kripto FTX Bangkrut, Investor Ini Kehilangan Gaji Rp 233,7 Miliar

Sebelumnya, investor yang juga merupakan pembawa acara "Shark Tank" Kevin O'Leary mengatakan pada Kamis, 8 Desember 2022 kehilangan semua USD 15 juta (Rp 233,7 miliar) dari FTX kepadanya untuk bertindak sebagai juru bicara pertukaran kripto yang sekarang runtuh.

O'Leary dituntut oleh investor FTX yang mengatakan duta pertukaran seharusnya melakukan lebih banyak uji tuntas yang lebih tinggi sebelum mempromosikan pertukaran kripto tersebut.

Investor Kanada itu juga dikritik oleh pembawa acara “Squawk Box” CNBC atas kegagalannya untuk menilai dengan benar risiko yang terkait dengan investasi dan mempromosikan FTX. O'Leary mengatakan dia menjadi mangsa "pemikiran kelompok", dan tidak ada mitra investasinya yang kehilangan uang.

"Total kesepakatan hanya di bawah USD 15 juta, seluruhnya. Saya memasukkan sekitar USD 9,7 juta ke dalam kripto. Saya pikir itulah yang hilang dari saya. Aku tidak tahu. Semuanya nol,” kata O’Leary, dikutip dari CNBC, Jumat (9/12/2022).

 

3 dari 4 halaman

Promosikan FTX di Twitter

O'Leary juga mengakui dia memiliki lebih dari USD 1 juta ekuitas FTX, yang sekarang menjadi tidak berharga karena proses perlindungan kebangkrutan. Menurutnya, ada sisa sedikit saldo lebih dari USD 4 juta konon dimakan oleh pajak dan biaya agen, menurut O'Leary.

O’Leary Promosikan FTX di Twitter

O'Leary mempromosikan FTX secara agresif di Twitter dan secara online, menggembar-gemborkan hubungannya yang erat dengan pendiri perusahaan yaitu Sam Bankman-Fried, yang saat ini menghadapi banyak penyelidikan.

Ketika O'Leary ketika pertama kali mulai mempromosikan FTX, dia mengatakan sistem kepatuhan FTX-lah yang menariknya untuk berinvestasi di bursa kripto. Akhirnya, pengajuan perlindungan kebangkrutan Delaware oleh CEO FTX baru John Ray III akan menyebut prosedur risiko, audit, dan kepatuhan FTX sebagai kegagalan total kontrol perusahaan.

4 dari 4 halaman

Mantan Kepala Pertukaran Kripto FTX AS Sempat Galang Dana Sebelum Bangkrut

Sebelumnya, mantan kepala pertukaran kripto FTX AS Brett Harrison sempat mengumpulkan uang untuk startup kripto. Harrison telah mencari dana untuk membuat perusahaan perangkat lunak kripto selama lebih dari sebulan dan sebelum FTX mengajukan kebangkrutan.

Dilansir dari Yahoo Finance, Jumat (9/12/2022) hal ini diungkapkan oleh orang-orang yang mengetahui masalah ini dan berbicara dengan syarat anonim karena diskusi bersifat pribadi.

Berbagai valuasi didiskusikan selama beberapa minggu, dan beberapa orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan mereka diberitahu target penggalangan dana bisa mencapai USD 10 juta (Rp 154,2 miliar) untuk valuasi USD 100 juta. Harrison menolak berkomentar.

Gagasan yang diusulkan adalah untuk perangkat lunak yang dapat digunakan pedagang kripto untuk menulis algoritme strategi mereka dan untuk mengakses berbagai jenis pasar kripto, baik terpusat maupun terdesentralisasi.

Ketika pertukaran kripto FTX milik Bankman-Fried dan lebih dari 130 entitas terkait termasuk cabang AS yang sebelumnya dipimpin Harrison  mengalami kebangkrutan bulan lalu, pelanggan dibiarkan terguncang. 

Sam Bankman-Fried telah meminta maaf dalam serangkaian penampilan media, menyalahkan ledakan FTX dan dana lindung nilai saudaranya Alameda Research pada manajemen risiko yang buruk dan pengawasan yang lemah.

Pengacara kebangkrutan sedang memilah-milah puing-puing untuk mencari apa pun yang masih berharga. LedgerX, platform perdagangan derivatif yang merupakan bagian berharga dari FTX US, sedang bersiap untuk menyediakan USD 175 juta untuk digunakan dalam proses kebangkrutan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS