Sukses

Pembaruan Jaringan Ethereum Pangkas Pemakaian Energi hingga 99,95 Persen

Liputan6.com, Jakarta - Pembaruan di jaringan blockchain Ethereum salah satunya bertujuan untuk memangkas konsumsi energinya yang besar, sebuah langkah yang menurut para pendukungnya dapat memperluas penggunaan teknologi dan mendukung harga token Ether.

Pembaruan, yang dikenal sebagai "The Merge," akan menandai perubahan radikal tentang bagaimana transaksi di blockchain Ethereum terjadi dan token Ether dibuat. 

Dilansir dari Channel News Asia, Jumat (16/9/2022), menurut Ethereum Foundation, sebuah badan yang bertindak sebagai juru bicara jaringan, perubahan baru ini akan mengkonsumsi energi 99,95 persen lebih sedikit. 

Jika berhasil, Ethereum akan beralih dari sistem proof of work atau bukti kerja, di mana komputer yang haus energi memvalidasi transaksi dengan memecahkan masalah matematika yang kompleks ke protokol proof of stake atau bukti kepemilikan, di mana individu dan perusahaan bertindak sebagai validator, menggunakan Ether mereka sebagai jaminan, dalam upaya untuk menghasilkan token baru.

Ether adalah cryptocurrency terbesar kedua setelah bitcoin, dengan kapitalisasi pasar sekitar USD 200 miliar atau sekitar Rp 2.996 triliun, menurut situs data CoinGecko. Ada sekitar 1 juta hingga 1,5 juta transaksi per hari di blockchain Ethereum, dibandingkan dengan 200.000 hingga 300.000 Bitcoin.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Ethereum Bakal Hemat Energi

Penggunaan energi tinggi dari teknologi kripto dan blockchain telah menuai kritik dari beberapa investor dan pencinta lingkungan. Satu transaksi di Ethereum saat ini membutuhkan daya sebanyak rata-rata penggunaan rumah tangga AS dalam seminggu, menurut peneliti Digiconomist.

Bagi para pendukung, peningkatan hemat energi merupakan langkah maju yang besar dalam perlombaan untuk menjadi blockchain teratas dunia. 

Ethereum sendiri telah menjadi blockchain pilihan untuk berbagai fungsi di dunia keuangan terdesentralisasi, termasuk kontrak pintar dan proyek yang melibatkan token yang mewakili aset tradisional seperti saham dan obligasi.

Pendukung Ethereum mengatakan teknologi tersebut akan menjadi dasar dari sistem keuangan baru, di mana uang dan aset dapat diperdagangkan dalam bentuk token kripto tanpa memerlukan penyedia layanan keuangan tradisional.

3 dari 5 halaman

The Merge Ethereum Selesai, Buka Era Baru untuk Blockchain Terbesar Kedua

Sebelumnya, perombakan besar-besaran Ethereum yang dikenal sebagai merger akhirnya terjadi Kamis,15 September 2022 sehingga memindahkan mesin digital pada inti cryptocurrency terbesar kedua ke sistem yang jauh lebih hemat energi setelah bertahun-tahun pengembangan dan penundaan.

Mengutip Coindesk, itu bukan prestasi kecil menukar satu cara menjalankan blockchain, yang dikenal sebagai proof of work, untuk yang lain, yang disebut proof of stake. 

"Metafora yang saya gunakan adalah ide untuk mematikan mesin dari mobil yang sedang berjalan. Saya suka menganggapnya seperti peralihan dari bensin ke listrik,” kata seorang peneliti di Yayasan Ethereum nirlaba, Justin Drake, kepada CoinDesk sebelum terjadi merger. 

Imbalannya berpotensi besar. Ethereum sekarang harus mengkonsumsi 99,9 persen atau lebih sedikit energi. Dari perspektif biaya energi, sepertinya Finlandia tiba-tiba mematikan jaringan listriknya, menurut sebuah perkiraan.

Pengembang Ethereum mengatakan peningkatan tersebut akan membuat jaringan yang menampung ekosistem pertukaran mata kripto, perusahaan pemberi pinjaman, pasar non fungible token (NFT) dan aplikasi lain senilai USD 60 miliar  atau Rp 894 triliun (asumsi kurs Rp 14,901 per dolar AS) juga lebih aman dan terukur.

Lebih dari 41 ribu orang menonton di YouTube mengenai Ethereum Mainnet Merge Viewing Party, menunjukkan validator operator jaringan bukti kepemilikan Ethereum yang baru  berperilaku seperti yang diharapkan dan menulis transaksi baru ke buku besar blockchain.

Dalam beberapa menit segera setelah merger, ETH diperdagangkan pada USD 1.594 atau Rp 23,75 juta turun sekitar 0,81 persen dalam 24 jam terakhir.

4 dari 5 halaman

Kripto Terbesar Kedua

Idenya sudah ada sejak awal Ethereum, nilai pasar token ether (ETH) saat ini mendekati USD 200 miliar atau Rp 2,98 triliun menjadikannya cryptocurrency terbesar kedua setelah bitcoin (BTC), suatu hari akan melakukan peralihan ini. 

Namun, transisi tersebut merupakan upaya teknis yang rumit, upaya yang sangat berisiko sehingga banyak yang meragukan hal itu akan terjadi.

"Ada bagian dari diri saya yang belum sepenuhnya menyadari bahwa ini benar-benar terjadi. Saya agak menyangkal, Anda tahu, karena saya telah melatih diri untuk hanya mengharapkan hal itu terjadi di masa depan," kata Drake.

Pembaruan, yang mengakhiri ketergantungan jaringan pada proses penambangan cryptocurrency yang intensif energi, telah diawasi dengan ketat oleh investor, penggemar, dan skeptis crypto untuk dampaknya yang diharapkan pada industri blockchain yang lebih luas.

5 dari 5 halaman

Bakal Bikin Pelaku Pasar Tertarik Ethereum

Mark Cuban selaku investor dan pemilik miliarder tim bola basket pro Dallas Mavericks, mengatakan kepada CoinDesk dia akan menonton merger dengan penuh antusias seperti orang lain, menunjukkan itu mungkin membuat ETH deflasi.

Kompleksitas pembaruan ini diperparah oleh fakta bahwa itu mungkin salah satu upaya perangkat lunak sumber terbuka terbesar dalam sejarah, yang membutuhkan koordinasi di lusinan tim dan sejumlah peneliti, pengembang, dan sukarelawan individu.

Tim Beiko, pengembang Ethereum Foundation yang memainkan peran kunci dalam mengkoordinasikan pembaruan, mengatakan merger dapat membuat orang tertarik terhadap Ethereum.

“Saya pikir merger benar-benar dapat membuat orang-orang yang tertarik dengan Ethereum, tetapi skeptis terhadap dampak lingkungan, untuk datang dan bereksperimen dengannya,” kata dia.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS