Sukses

Meta Luncurkan Meta Pay, Dompet Digital Khusus Metaverse

Liputan6.com, Jakarta - Meta telah mengumumkan peluncuran dompet baru yang ditujukan untuk mendukung interaksi nilai di metaverse. Dompet tersebut dinamai Meta Pay, rebranding dari layanan Facebook Pay. 

Meta Pay akan terus memenuhi fungsi sama seperti yang dilakukan Facebook Pay di, tetapi akan dikembangkan sebagai cara universal untuk membayar barang dan jasa menggunakan identitas digital di metaverse.

Menurut CEO Meta, Mark Zuckerberg, Meta Pay akan menjadi solusi untuk dua masalah di metaverse yaitu aksesibilitas ke barang digital dan bukti kepemilikan. 

“Di masa depan, akan ada segala macam barang digital yang mungkin ingin Anda buat atau beli pakaian digital, seni, video, musik, pengalaman, acara virtual, dan banyak lagi. Bukti kepemilikan akan menjadi penting, terutama jika Anda ingin membawa beberapa barang ini ke berbagai layanan,” kata Zuckerberg dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (28/6/2022).

Portabilitas dan Standarisasi di Metaverse

Zuckerberg menyatakan idealnya, semua yang dibeli di satu bagian metaverse harus tersedia di platform lain, dengan fungsi dan sifat yang sama. Ini adalah salah satu tujuan yang ingin dicapai Meta dengan Meta Pay.

“Interoperabilitas semacam ini akan memberikan pengalaman yang jauh lebih baik bagi orang-orang dan peluang yang lebih besar bagi pembuat konten. Artinya, semakin banyak tempat Anda dapat dengan mudah menggunakan barang digital Anda, semakin Anda akan menghargainya, yang menciptakan pasar yang lebih besar bagi pembuat konten,” jelas Zuckerberg.

Adapun, Zuckerberg berpendapat metode pembayaran universal di seluruh metaverse akan menjadi peluang bagi pembuat konten, karena lebih banyak konsumen akan tersedia untuk membeli konten mereka. Namun, ini hanya dapat dicapai dengan tingkat standarisasi tertentu.

Perusahaan baru-baru ini bermitra dengan Microsoft dan perusahaan lain seperti Epic Games untuk meluncurkan grup standar terbuka untuk semua hal metaverse, bekerja untuk menetapkan poin umum untuk membuat metaverse lebih dapat dioperasikan di masa depan.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Hasil Studi: Bekerja Jarak Jauh Melalui Metaverse Masih Belum Optimal

Sebelumnya, banyak perusahaan dan individu bertaruh metaverse, akan memiliki peran penting di masa depan pekerjaan, memungkinkan orang untuk menyelesaikan tugas dari jarak jauh. 

Dilansir dari Bitcoin.com Kamis (23/6/2022), penelitian terbaru yang dilakukan oleh para peneliti dari Universitas Coburg, Universitas Cambridge, Universitas Primorska, dan Microsoft Research, menunjukkan gambaran yang berbeda tentang masalah ini.

Laporan yang berjudul “Quantifying the Effects of Working in VR for One Week” atau yang berarti “Mengukur Efek Bekerja di VR selama Satu Minggu” membandingkan kinerja 16 pekerja berbeda yang mengembangkan tugas mereka di lingkungan normal dan dalam pengaturan metaverse umum selama 40 jam kerja seminggu. 

Hasilnya sebagian besar negatif dan belum optimal yang mengisyaratkan kemungkinan metaverse saat ini masih terlalu terbatas untuk mendukung aplikasi berbasis kerja. 

Menurut penelitian, orang-orang melaporkan hasil negatif dengan menggunakan pengaturan metaverse, mengalami 42 persen lebih banyak frustrasi, 11 persen lebih banyak kecemasan, dan hampir 50 persen lebih banyak ketegangan mata jika dibandingkan dengan pengaturan kerja normal mereka. 

Penelitian itu lebih dalam menjelaskan, subjek juga mengatakan mereka merasa kurang produktif secara keseluruhan. Juga, 11 persen dari peserta tidak dapat menyelesaikan bahkan satu hari percobaan kerja, karena beberapa faktor termasuk migrain yang terkait dengan pengaturan alat Virtual Reality (VR) dan kurangnya kenyamanan saat menggunakannya.

3 dari 5 halaman

Hasil Penelitian Terkait Metaverse

Teknologi Metaverse saat ini terkait dengan teknologi game dan hiburan, tetapi salah satu aplikasi masa depan yang penting dari industri ini diyakini memungkinkan kerja jarak jauh. 

Dalam studi terbaru yang dilakukan oleh Globant, sebuah perusahaan perangkat lunak Argentina, 69 persen dari yang disurvei menyatakan teknologi metaverse akan memainkan peran penting dalam aplikasi itu.

Namun, hasil penelitian menunjukkan teknologi saat ini akan mempersulit pekerjaan Tetapi tidak semuanya negatif, penelitian ini juga menemukan peserta mampu mengatasi keterbatasan teknologi metaverse dan ketidaknyamanan awal saat penelitian berlangsung. 

Tim di belakang penelitian menyerukan penyelidikan lebih dalam terkait dengan efek jangka panjang pekerjaan produktif dalam penyiapan VR pada masa mendatang.

4 dari 5 halaman

Terima Pembayaran Kripto, Perusahaan Properti di Dubai Hasilkan Rp 728,7 Miliar

Sebelumnya, perusahaan properti yang berbasis di Dubai, DAMAC Properties, sejak awal tahun telah menyelesaikan transaksi cryptocurrency senilai USD 50 juta atau sekitar Rp 728,7 miliar. 

Hal tersebut diungkapkan oleh COO Damac, Ali Sajwani dalam sambutan pada sebuah wawancara. Sajwani mengatakan dengan menerima Bitcoin atau Ethereum sebagai pembayaran, DAMAC telah menunjukkan sejauh mana perusahaannya akan pergi untuk mendapatkan manfaat dari solusi teknologi paling canggih.

Ketika ditanya tentang mekanisme pembayaran yang digunakan untuk menyelesaikan transaksi real estat, COO mengatakan perantara terpercaya telah dipilih untuk memfasilitasi transaksi. 

“Proses pembayaran dilakukan melalui perantara keuangan tepercaya yang disetujui oleh Pasar Global Abu Dhabi, perusahaan di mana pelanggan membayar nilai properti dalam bitcoin atau ethereum," ujar Sajwani dikutip dari Bitcoin.com, Senin (13/6/2022).

“Kedua kripto itu adalah salah satu mata uang digital yang paling banyak diperdagangkan dalam hal keamanan dan kepercayaan, dan kemudian perantara keuangan mentransfer jumlah tersebut ke dompet digital kami dalam dirham atau dolar,” lanjut dia. 

 

 

5 dari 5 halaman

Hambatan

Sajwani menambahkan, penggunaan perantara keuangan terpercaya oleh perusahaannya membuat DAMAC Properties mampu menghilangkan risiko fluktuasi harga. Sebuah laporan berbeda telah mengidentifikasi perantara yang diatur yang digunakan oleh DAMAC Properties sebagai pertukaran aset digital HAYVN.

Sementara itu, dalam wawancara yang sama, COO itu berbicara tentang tantangan atau hambatan yang dihadapi perusahaannya saat mengakses metaverse. Menurut Sajwani, salah satu rintangan yang dihadapi para pendukung teknologi baru termasuk “meyakinkan generasi lama pembuat keputusan untuk mengambil langkah cepat dan proaktif untuk berinvestasi di dunia baru dan asing ini.”

Hal itu juga dipengaruhi oleh metaverse, NFT, dan cryptocurrency yang masih cukup baru, calon pengguna perlu mengenal ini terlebih dahulu. Menurut Sajwani, ini berarti pengambil keputusan harus melakukan survei atau penelitian mendalam sebelum mereka dapat mulai berinvestasi.