Sukses

Pakar Hukum Sebut CEO Terra, Do Kwon Tak Bakal Hadapi Tuntutan Pidana di AS

Liputan6.com, Jakarta - Runtuhnya cryptocurrency terra (LUNA) dan algoritme stablecoin terra usd (UST) baru-baru ini telah menimbulkan pertanyaan tentang apakah pencipta mereka, Do Kwon, dapat dimintai pertanggungjawaban.

Seorang dosen hukum profesor di Sekolah Hukum Universitas George Washington, Randall Eliason yang menghabiskan 12 tahun sebagai asisten pengacara AS untuk Distrik Columbia, menjelaskan Do Kwon tidak mungkin dituntut secara pidana.

Eliason menekankan jaksa harus membuktikan kesalahan kriminal tanpa keraguan, tak seperti kasus pembunuhan yang harus membawa saksi untuk bersaksi tentang siapa yang menarik pelatuknya. 

Seringkali, dalam kasus-kasus seperti ini, pemulihan yang tepat berakhir dengan hukuman perdata, peraturan, dan administratif dan sebenarnya bukan pidana.

Kasus perdata dapat mencakup tuntutan hukum dari investor kripto. Di Korea Selatan, gugatan class action telah diajukan terhadap Kwon, perusahaannya Terraform Labs, dan salah satu pendiri perusahaan.

Di AS, Kwon sudah bermasalah dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC). Dia menghindari beberapa panggilan pengadilan awal tahun ini dan mengajukan mosi menentang regulator.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Do Kwon Sudah Bermasalah dengan SEC

“Ada banyak lembaga atau pemerintah potensial lain yang dapat melihat perilaku ini, selain individu pribadi yang dirugikan. Akan ada masalah dengan yurisdiksi, karena dia tidak berada di AS. Otoritas Korea Selatan mungkin memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang kemungkinan sanksi,” ujar Eliason, dikutip dari Bitcoin.com, Rabu (8/6/2022). 

“Kami mencoba membuktikan apa yang ada dalam pikiran seseorang. Itu seringkali merupakan proses yang sangat melelahkan,” lanjut Eliason.

Dia menjelaskan prosesnya melibatkan peninjauan banyak dan banyak dokumen, dan berbicara dengan banyak, banyak orang dan berurusan dengan semua pengacara mereka melalui proses itu dan menjadwalkan waktu dewan juri dan penampilan pengadilan.

3 dari 5 halaman

Firma Hukum Korea Selatan Bakal Tuntut CEO Terraform Do Kwon

Sebelumnya, LKB & Partners, salah satu firma hukum terkemuka di Korea Selatan, telah memutuskan untuk menuntut pendiri dan CEO Terraform Labs Do Kwon setelah tragedi tiba-tiba runtuhnya Terra USD (UST) minggu lalu. 

Menurut sebuah laporan di surat kabar Munhwa Ilbo, menjelaskan LKB akan mengajukan kasus terhadap Do Kwon atas nama warga negara Korea dan investor biasa ke Badan Kepolisian Metropolitan Seoul, 

Beberapa karyawan LKB juga dapat bergabung dalam kasus ini karena mereka termasuk investor Luna dan UST dan kehilangan uang dalam runtuhnya UST, kata laporan itu.

"Ada investor terkait di dalam firma hukum, dan kami akan mengajukan keluhan terhadap Kwon di Unit Investigasi Keuangan Badan Kepolisian Metropolitan Seoul," ujar mitra di LKB, Kim Hyeon-Kwon, mengatakan kepada Munhwa Ilbo, dikutip dari The Block Crypto, Jumat, 20 Mei 2022. 

Selain mengajukan pengaduan polisi, LKB juga telah memutuskan untuk mengajukan perintah lampiran sementara dari properti Kwon untuk menyitanya di Kantor Kejaksaan Distrik Seoul Selatan, menurut laporan tersebut.

Sebuah laporan terpisah dari kantor berita lokal Yonhap mengatakan LKB juga mempertimbangkan untuk menuntut Daniel Shin, salah satu pendiri Terra lainnya. 

4 dari 5 halaman

Harapan Tim Terra Form

Stablecoin algoritmik UST turun tajam minggu lalu ke level di bawah 10 sen, jauh dari target harga USD 1,00. Token asli Terra, Luna, juga mogok dan saat ini diperdagangkan dengan harga sepersekian sen, kehilangan hampir semua nilainya.

Ledakan UST dan Luna telah menyebabkan kerugian puluhan miliar dolar bagi investor, baik ritel maupun institusional. Layanan Keuangan Korea Selatan (FSC) dan Layanan Pengawas Keuangan (FSS) dilaporkan telah meluncurkan "inspeksi darurat" ke bursa kripto lokal untuk meningkatkan perlindungan investor.

Politikus Korea, Yun Chang-Hyun juga dilaporkan menyerukan sidang parlemen di UST untuk memahami penyebab keruntuhan dan langkah-langkah untuk melindungi investor. Chang-Hyun ingin Kwon dan pertukaran kripto lokal menghadiri sidang.

Setelah kekacauan UST, tim hukum internal Terraform telah meninggalkan perusahaan. Perusahaan yang berbasis di Singapura telah beralih ke penasihat luar untuk membantu masalah hukum.

Sementara itu, Terraform berharap untuk mengubah situasi. Kwon telah mempromosikan rencana untuk melakukan fork Terra untuk membuat blockchain baru tetapi komunitas tampaknya menentang gagasan tersebut.

5 dari 5 halaman

Analis Skeptis Soal Peluang Jaringan Baru Terra

Sebelumnya, versi baru dari kripto Luna yang runtuh beberapa pekan lalu kini sudah tersedia dan diperdagangkan di berbagai bursa utama, Namun, koin Luna tersebut memulai debut dengan awal yang buruk.

Setelah mencapai puncak USD 19,53 atau sekitar Rp 284.626 pada Sabtu, token Luna baru turun serendah USD 4,39 hanya beberapa jam kemudian. Menurut data CoinMarketCap, sejak itu menetap dengan harga sekitar USD 5,90.

Kepala internasional di pertukaran kripto Luno, Vijay Ayyar mengatakan, banyak investor yang terbakar oleh bencana tidak mungkin mempercayai Terra untuk kedua kalinya.

"Ada kehilangan kepercayaan besar-besaran dalam proyek tersebut,” ujar Ayyar dikutip dari CNBC, Selasa (31/5/2022). 

Di sisi lain, para analis juga sangat skeptis tentang peluang keberhasilan blockchain Terra yang dihidupkan kembali. Blockchain itu harus bersaing dengan sejumlah jaringan lain yang disebut “Lapisan 1” infrastruktur yang menopang cryptocurrency seperti ethereum, solana, dan cardano.

Pekan lalu, pendukung proyek blockchain Terra memilih untuk menghidupkan kembali luna tetapi tidak dengan stablecoin terra USD (UST), yang jatuh di bawah pasak dolar. Hal itu menyebabkan kepanikan di pasar kripto. Akibat insiden itu, token Luna sebelumnya (Luna Classic) juga kehilangan nilainya karena UST dan Luna saling terkait. 

Sekarang, luna memiliki iterasi baru, yang oleh investor disebut Terra 2.0. Itu sudah diperdagangkan di bursa termasuk Bybit, Kucoin dan Huobi. Binance, pertukaran kripto terbesar di dunia, mengatakan akan mendaftarkan Luna pada Selasa.

Terra mendistribusikan token luna melalui apa yang disebut "airdrop". Sebagian besar akan diberikan kepada mereka yang memegang luna classic dan UST sebelum runtuh, dalam upaya untuk mengkompensasi investor.