Sukses

Kenali Apa Itu Hair Porosity dan Cara Merawatnya

Pernah mendengar tentang hair porosity atau porositas rambut? Jika belum, baca artikel ini sampai habis, ya.

Liputan6.com, Jakarta - Kita semua pasti menyadari bahwasanya merawat rambut tidaklah mudah. Khususnya bagi para perempuan, ya. 

Sebagai contohnya, Anda perlu mengetahui tentang jenis rambutmu, apakah rambut perlu diwarnai atau tidak, bagaimana cara merawat rambut setiap hari agar tetap sehat dan berkilau. Belum lagi dalam beberapa kasus, ada beberapa orang yang mungkin mengalami kondisi kulit kepala seperti psoriasis yang harus ditangani.

Selain itu, Anda sebenarnya juga perlu mengetahui tentang hair porosity atau porositas rambut. Pernah mendengar istilah ini sebelumnya? Jika belum, kami sudah merangkumkannya dari Byrdie, Rabu (29/5/2024) berikut ini!

Porositas rambut pada dasarnya mengacu pada seberapa baik atau buruknya rambutmu menyerap dan mempertahankan kelembapan. Hal ini penting karena porositas rambutmu merupakan indikator kesehatannya.

Rambut dengan porositas rendah biasanya dianggap lebih sehat. Sementara rambut dengan porositas tinggi lebih rusak. Tergantung pada apa yang Anda miliki saat ini, rutinitas perawatan rambut Anda mungkin membuat keadaan menjadi lebih baik atau lebih buruk.

Apa Itu Porositas Rambut?

Intinya, porositas menentukan bagaimana rambut Anda dapat mempertahankan dan menyerap kelembapan.

“Porositas dapat dibagi menjadi tiga kategori: rendah, normal, dan tinggi,” jelas Robin Groover, pendiri Too Groovy Salon yang berbasis di Atlanta dan African Pride Brand Educator.

Rambut dengan porositas rendah memiliki kutikula yang terikat sangat rapat, rambut dengan porositas normal memiliki kutikula yang sedikit kurang terikat, dan rambut dengan porositas tinggi memiliki kutikula yang tersebar lebih luas.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Cara Mengukur Porositas Rambut di Rumah

Ada dua cara sederhana untuk menguji porositas rambut Anda di rumah, antara lain:

1. Float Test

Untuk melakukannya, Anda hanya membutuhkan segelas air (gunakan gelas bening) dan sehelai rambut. Disarankan agar Anda mencobanya setelah mencuci produk perawatan rambut dan menumpuk helai rambut Anda untuk mendapatkan hasil yang paling akurat.

Grover mengatakan untuk memulai dengan menyisir rambut Anda untuk melepaskan helaian rambut yang rontok, lalu ambil hasilnya itu dan masukkan ke dalam gelas berisi air.

“Kalau tenggelam, porositasnya tinggi. Kalau rambutmu tetap berada di tengah gelas atau mangkuk, porositasnya sedang. Kalau rambut terapung, porositasnya rendah,” tegas Michelle O’Conno, penata rambut selebriti dan Global Artistic Director di Matrix.

2. Tes Kutikula

Cara lain untuk menguji porositas rambut Anda adalah dengan mengambil sehelai rambut dan menyisirnya dengan lembut ke arah sebaliknya untuk merasakan benjolan pada kutikula.

O'Connor berpendapat bahwa semakin bergelombang kutikula, maka semakin tinggi porositasnya.

3 dari 4 halaman

Cara Merawat Rambut dengan Porositas Rendah

Jika Anda memiliki rambut dengan porositas rendah, Dr. Isfahan Chambers-Harris yang merupaka seorang ilmuwan medis, ahli trikologi rambut, dan pendiri Alodia Hair Care, mengatakan bahwa itu berarti rambut Anda secara teknis dalam kondisi sehat, dan hal ini bertentangan dengan mitos umum yang mengatakan bahwa rambut dengan porositas rendah itu tidak sehat.

“Saya suka memberi tahu orang-orang ini hanya mitos,” katanya. “Rambut dengan porositas rendah sebenarnya adalah rambut sehat yang tidak dilembapkan dengan benar. Lapisan kutikulanya masih utuh, tapi Anda tidak melembapkannya dengan benar, sehingga menjadi kering dan kusut.”

Salah satu cara termudah untuk memastikan rambutmu mendapatkan kelembapan yang dibutuhkan adalah dengan mencuci dan memberikan conditioner seminggu sekali atau dua kali seminggu, paling banyak. Selain mencuci rambut setiap minggu, dia membagikan tips profesional yang dapat membantu mengawali keramas Anda dengan baik.

"Gunakan oil yang benar-benar dapat menembus helai rambut Anda sebelum Anda keramas. Jika Anda melihat budaya kuno, mereka selalu cenderung meminyaki rambut mereka sebelum membersihkan." 

Untuk sisa perawatan rambutmu, carilah produk berbahan dasar air dengan protein lebih rendah untuk memastikan produk dapat diserap dengan mudah, terutama karena produk dengan porositas rendah cenderung memiliki penumpukan produk.

Cara Merawat Rambut dengan Porositas Normal

Rambut dengan porositas normal merupakan jenis rambut yang paling mudah dirawat karena kutikula rambut cenderung lebih longgar sehingga kelembapan mudah meresap ke dalam rambut. Jika Anda cukup beruntung memiliki rambut dengan porositas sedang, Groover merekomendasikan masker deep conditioning untuk menjaga kesehatan rambut Anda.

“Memasukkan kondisioner dalam ke dalam rutinitas Anda untuk menjaga kesehatan rambut dan meningkatkan penyerapan produk adalah kunci untuk mencapai hasil penataan rambut terbaik,” kata Groover.

4 dari 4 halaman

Cara Merawat Rambut dengan Porositas Tinggi

Jika rambut Anda sangat kering, kusut, dan mudah patah, ini mungkin pertanda rambut Anda memiliki porositas tinggi, atau rambut memiliki kutikula yang terangkat dan keropos.

“Dengan rambut porositas tinggi, Anda dapat menyerap air, tetapi Anda tidak dapat menahan air,” jelas Chambers-Harris. "Karena struktur protein rambut Anda, lapisan kutikula rusak karena pewarnaan, relaksasi, dll. Dan Anda tidak dapat menahannya."

Chambers-Harris mengatakan cara Anda merawat rambut dapat memengaruhi porositas rambut Anda.

“Misalnya Anda telah mengecat rambut, Anda memiliki relaxer, atau Anda sering berada di bawah sinar matahari, maka rambut cenderung memiliki porositas yang tinggi.”

Dia mengatakan bahwa melakukan apa pun yang sering merusak lapisan kutikula—bahkan mewarnai rambut sekali pun atau terlalu banyak terkena sinar matahari atau klorin—dapat membuat rambutmu memiliki porositas tinggi.

Selain produk pelembap ultra, O'Connor mengatakan untuk meminimalisasikan frekuensi mencuci rambut (rata-rata setiap empat hingga tujuh hari sekali), mencuci dengan air hangat, dan selalu menggunakan heat protectant untuk membantu menutup kutikula dan lebih melindungi rambut dari kerusakan akibat panas dari alat panas.

Tips untuk Semua Jenis Porositas Rambut

Terlepas dari porositas rambut Anda, Chambers-Harris memiliki empat tips untuk semua jenis rambut.

"Gunakan oil sebelum Anda keramas, gunakan sampo non-sulfat, gunakan kondisioner dalam dengan jumlah protein dan kelembapan yang sama untuk menyeimbangkan helai rambut Anda, dan lanjutkan dengan pelembab berbahan dasar air."

Dia memberi kita satu nasihat lagi, "Anda harus selalu ingat helaian rambut Anda mati. Anda benar-benar harus membantu menjaganya agar tidak rusak."

Menjaga rutinitas Anda tetap konsisten dan sederhana adalah cara yang bagus untuk menjaga kelembapan rambut dan tampil terbaik.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.