Sukses

Eksplorasi 15 Spesies Langka di Kepulauan Galapagos yang Tak Ditemui di Tempat Lain

Liputan6.com, Jakarta Kepulauan Galápagos dengan kekayaan hayati yang luar biasa, menjadi habitat bagi beragam spesies langka yang tidak dapat ditemui di tempat lain di dunia.

Dilaporkan oleh a-z Animal, keadaan terpencil pulau-pulau ini memberikan tempat perlindungan untuk spesies endemik, termasuk tumbuhan berpembuluh, reptil, mamalia, burung laut, dan darat, serta lebih dari 1.200 invertebrata darat. Pentingnya konservasi semakin meningkat karena keberadaan flora dan fauna yang sangat langka, mendorong pemerintah Ekuador untuk mengambil langkah-langkah serius dalam melindungi ekosistem Galápagos.

Sejak tahun 1959, 97 persen dari kepulauan ini diumumkan sebagai taman nasional, membentuk dasar untuk melindungi ekosistem tersebut. Pada tahun 1998, diberlakukannya Undang-Undang Khusus Galápagos menciptakan kerangka hukum yang lebih rinci untuk menjaga pulau-pulau tersebut. Selain itu, pembentukan Cagar Alam Laut Galápagos merupakan langkah tambahan dalam usaha pelestarian keanekaragaman hayati di Kepulauan Galápagos.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 18 halaman

15. Burung Penciduk Galápagos

Burung penciduk (Puffinus subalaris) merupakan salah satu makhluk endemik yang mendominasi kehidupan di Kepulauan Galápagos, meskipun sering kali bermigrasi hingga ke pantai Pasifik selatan Meksiko.

Dalam dunia avifauna, burung ini memiliki hubungan kekeluargaan yang erat dengan burung penciduk Natal. Dengan tubuh yang relatif kecil, burung penciduk Galápagos terkenal sebagai makhluk sosial yang senang hidup berkelompok dengan sesamanya dan berbagai jenis burung booby.

Ciri khas pola makan burung penciduk Galápagos menjadi salah satu aspek menarik, di mana mereka dengan gembira mengonsumsi cumi-cumi dan ikan. Kehidupan bersama dengan berbagai jenis burung booby menciptakan interaksi yang unik antarberbagai spesies di dalam ekosistem Galápagos.

3 dari 18 halaman

14. Camar Lava

Burung camar lava (Leucophaeus fuliginosus) mungkin termasuk salah satu jenis camar yang paling langka di dunia, dengan perkiraan populasi hanya berkisar antara 300 hingga 600 ekor. Burung ini dapat ditemukan di Kepulauan Santa Cruz, Genovesa, Isabela, dan San Cristobal.

Tidak hanya menjadi spesies langka, daya tarik utama dari burung camar lava juga terletak pada umur panjangnya. Diketahui bahwa burung ini mampu bertahan hidup hingga usia 49 tahun, menunjukkan ketahanan yang luar biasa di lingkungan terpencil dan khas Kepulauan Galápagos.

Upaya konservasi yang difokuskan pada melindungi habitat dan meningkatkan jumlah populasi menjadi sangat penting untuk menjamin kelangsungan hidup burung camar lava, yang menjadi simbol keunikan dan ketangguhan alam Galápagos.

4 dari 18 halaman

13. Elang Galápagos

Elang Galápagos (Buteo galapagoensis) adalah kerabat dekat elang ekor merah dan terkenal sebagai salah satu spesies raptor paling langka di dunia, dengan hanya diperkirakan terdapat sekitar 150 pasangan berkembang biak.

Dengan ukuran yang besar, elang ini memiliki keunikannya dalam pola makan. Meskipun dapat dianggap sebagai pemangsa yang kuat, elang Galápagos lebih memilih memakan invertebrata seperti belalang dan kelabang raksasa. Namun, diet mereka juga mencakup kadal lava, iguana muda, burung kecil, hewan pengerat, dan bangkai.

Keunikan lain dari elang Galápagos terletak pada praktik poliandri kooperatif mereka. Meskipun pejantan cenderung monogami, betina elang Galápagos akan kawin dengan banyak pejantan selama musim berkembang biak. Selanjutnya, pejantan tidak hanya terlibat dalam pembuahan telur tetapi juga membantu dalam proses pengeraman dan merawat anak ayam.

5 dari 18 halaman

12. Albatros Melambai

Berperan sebagai burung terbesar di Kepulauan Galápagos, elang laut melambai memiliki berat antara enam hingga lebih dari delapan pon dengan lebar sayap mencapai 7-8 kaki yang memungkinkannya melayang anggun di langit.

Keistimewaan lain dari spesies ini adalah kemampuannya untuk menghabiskan bertahun-tahun melintasi lautan tanpa pernah mendarat di daratan, hanya kembali ke darat saat melakukan proses berkembang biak. Sayangnya, status terkini elang laut melambai mengklasifikasikannya sebagai hewan yang sangat terancam punah.

Ancaman terbesar terhadap kelangsungan hidup elang laut melambai berasal dari aktivitas manusia. Penangkapan ikan menggunakan tali pancing panjang menjadi ancaman serius bagi spesies ini. Selain itu, bahaya lain yang disebabkan oleh manusia, seperti polusi dan gangguan terhadap habitatnya, juga turut mengancam eksistensi elang laut melambai di Galápagos.

6 dari 18 halaman

11. Kadal Lava

Kepulauan Galápagos menjadi habitat bagi tujuh jenis kadal lava yang memukau, mendiami semua pulau kecuali Wolf, Darwin, dan Genovesa.

Kadal-kadal kecil dari genus Microlophus ini mempesona dengan penampilan mirip iguana mini, menambah kekayaan biologis pulau-pulau tersebut. Selain warna-warni mencolok, kadal lava menampilkan perilaku menarik di Galápagos. Kadal Laki-laki, dengan warna yang lebih cerah daripada betina, sering terlihat mengadakan 'kontes push-up' untuk menunjukkan dominansinya.

Kontes ini tidak hanya menyita perhatian, melainkan juga berperan sebagai upaya intimidasi terhadap kadal jantan lainnya dan sebagai cara melindungi wilayah mereka. Dinamika unik dalam perilaku ini menjadi elemen menarik lain yang mencerminkan kehidupan unik di Kepulauan Galápagos.

7 dari 18 halaman

10. Penguin Galapagos

Berpetualang di utara khatulistiwa mungkin terdengar tidak biasa ketika mencari penguin namun di Kepulauan Galápagos, Anda akan menemukan satu-satunya jenis penguin di wilayah tersebut - yaitu penguin Galápagos (Spheniscus mendiculus).

Sebagai salah satu spesies penguin terkecil ketiga di dunia dengan berat hanya sekitar empat hingga lima pon, penguin Galápagos menarik perhatian dengan keunikannya. Sifat monogami dari penguin Galápagos menambahkan nuansa menarik ke kehidupan pulau ini.

Pasangan penguin ini dapat bertelur hingga dua butir sekaligus, tetapi jika kedua telur itu menetas dan induknya akan memilih untuk hanya memelihara satu dari anak ayam tersebut. Meskipun mungkin terlihat tidak biasa, proses ini merupakan salah satu cara adaptasi penguin Galápagos untuk memastikan kelangsungan keturunan yang optimal.

8 dari 18 halaman

9. Burung Finch Darwin

Kehadiran 17 spesies burung kutilang di Kepulauan Galápagos menjadi cerita menarik dalam perkembangan teori evolusi, terutama dalam konteks kontribusi Charles Darwin. Sejak pertama kali muncul di pulau-pulau ini, burung kutilang mengalami evolusi yang mencengangkan, bertransformasi menjadi spesies yang mampu beradaptasi dengan beragam lingkungan pulau.

Keunikannya sangat tampak dalam evolusi paruh burung kutilang di Galápagos yang beragam, disesuaikan dengan jenis makanan yang berbeda. Beberapa burung kutilang memakan kaktus, sementara yang lain lebih memilih biji keras atau invertebrata. Walaupun serupa dalam ukuran dan warna, perbedaan dalam habitat, struktur paruh, dan pola makan menjadi kunci identifikasi spesies ini.

9 dari 18 halaman

8. Iguana Laut

Iguana laut ini mempertontonkan keahlian berenang yang luar biasa, meskipun kurang lincah saat berada di darat. Pemandangan spektakuler tercipta ketika iguana laut berjemur di bawah sinar matahari setelah menyelam untuk mencari makanan, menyerap energi yang mereka butuhkan.

Pulau-pulau ini menjadi tempat tinggal bagi 11 subspesies iguana laut yang berbeda, di mana lima di antaranya baru diidentifikasi pada tahun 2017, menambah kekayaan keanekaragaman hayati di Galápagos.

Dengan populasi lebih dari 250.000 iguana laut yang tersebar di seluruh pulau-pulau tersebut, mereka sepertinya mendominasi setiap sudut, dengan ukuran yang bervariasi tergantung pada pulau tempat mereka berada.

10 dari 18 halaman

7. Burung Kormoran yang Tidak Bisa Terbang

Burung kormoran yang tidak bisa terbang mungkin menjadi satu-satunya perwakilan dari 29 spesies burung kormoran yang tidak memiliki kemampuan terbang. Meskipun demikian, mereka mengkompensasinya dengan keahlian berenang yang luar biasa.

Kehidupan di lingkungan tanpa predator darat membuat kemampuan terbang menjadi kurang penting bagi burung-burung ini, dan hasil evolusi akhirnya memilih untuk mengembangkan kemampuan perenang yang superior, membantu mereka dalam menangkap mangsa seperti gurita dan belut.

Meski sayap mereka hanya sepertiga dari ukuran yang dibutuhkan untuk mendukung penerbangan, sayap tersebut tidaklah sepenuhnya tidak berguna; burung kormoran yang tidak bisa terbang menggunakan sayapnya sebagai alat bantu keseimbangan saat melompat dari batu ke batu.

11 dari 18 halaman

6. Singa Laut Galápagos

Singa laut (Zalophus wollebaeki) mendominasi hampir setiap pantai di Kepulauan Galápagos, terlihat, tercium, dan terdengar sepanjang pesisir pulau-pulau tersebut. Pejantan jauh lebih besar daripada betina, beratnya mencapai empat kali lipat lebih banyak.

Pejantan mengamati wilayah betina dengan berpatroli di perairan sepanjang pantai, mengekspresikan dominasinya melalui seruan gonggongan yang mencolok. Pejantan yang lebih dominan memiliki wilayah dan harem yang lebih besar, sementara yang tanpa harem membentuk koloni bujangan di tempat yang jauh dari betina. Meskipun canggung di darat, singa laut menampilkan keanggunan luar biasa saat berenang, berburu makanan di bawah air, sambil tetap waspada terhadap potensi ancaman hiu.

12 dari 18 halaman

5. Burung Camar Ekor Burung Walet

Burung camar ekor burung layang-layang (Creagrus furcatus) menonjol di antara lebih dari 50 spesies burung camar di seluruh dunia. Keistimewaan burung camar ini terletak pada aktivitas uniknya, menjadi satu-satunya yang berburu di malam hari.

Kemampuan berburu pada malam hari membuatnya menjadi satu-satunya anggota keluarga camar yang aktif di malam hari di seluruh dunia. Tidak hanya itu, burung camar ini juga satu-satunya yang dilengkapi dengan penglihatan malam dan mata terbesar di antara semua spesies camar.

Kehidupan malam ini memberikan keuntungan besar, memungkinkan mereka menghindari persaingan dengan burung laut lainnya, seperti burung fregat yang sering mencuri makanan burung camar.

13 dari 18 halaman

4. Ular Galapagos Berpita

Dikenal sebagai pembalap Pinzón, ular Galápagos berpita (Pseudo Alsophis slevini) menjadi satu-satunya jenis ular yang mendiami Pulau Pinzón di Kepulauan Galápagos. Ular ini termasuk salah satu dari empat spesies "pembalap" endemik yang dapat ditemukan di kepulauan tersebut, yang semuanya memiliki ukuran kecil, berwarna coklat, dan menyerupai ular garter.

Menariknya, ular berpita ini bersama dengan Pembalap Darwin merupakan dua-satunya jenis ular di Galápagos yang menampilkan pola berpita yang khas. Meskipun ular Galápagos berpita cukup berbisa, racunnya tidak cukup kuat untuk menjadi ancaman serius bagi manusia, menambah keunikannya di antara flora dan fauna pulau-pulau tersebut.

14 dari 18 halaman

3. Anjing Laut Bulu Galápagos

Anjing laut berbulu (Arctocephalus galapagoensis), meskipun lebih kecil dari singa laut Galápagos, sering terlihat di sepanjang pantai berbatu di bagian barat pulau-pulau Galápagos, terutama pada siang hari, namun lebih memilih untuk berburu pada malam hari. Keunikan mereka terletak pada kebiasaan berburu di malam hari, di mana pengumpan malam ini sering melakukan perjalanan mencari makan yang dapat berlangsung hingga 16 jam.

Ada kecenderungan untuk membatasi aktivitas berburu saat bulan purnama, karena cahaya purnama membuat mereka lebih terlihat oleh predator seperti hiu. Anjing laut berbulu memiliki menu makanan yang beragam, termasuk cephalopoda seperti cumi-cumi dan ikan, dan mereka dapat menyelam hingga kedalaman 160 kaki untuk mencari mangsa. Kehidupan unik ini menambah kekayaan keanekaragaman hayati di perairan Galápagos yang dipenuhi dengan keajaiban alam.

15 dari 18 halaman

2. Iguana Darat

Iguana darat Galápagos (Conolophus subcristatus) mencuat sebagai salah satu spesies iguana terbesar di Kepulauan Galápagos, bahkan menempatkannya sebagai salah satu iguana terbesar di dunia dengan panjang tubuh mencapai 5 kaki. Ukuran tubuhnya yang besar menjadikan iguana darat ini salah satu hewan terbesar di Galápagos, memperkaya keanekaragaman hayati di pulau-pulau tersebut. Salah satu fitur khas yang membedakannya adalah warnanya yang mencolok, dominan berupa warna kuning.

Walaupun dikenal sebagai herbivora, iguana darat Galápagos memiliki diet utama yang terdiri dari kaktus pir berduri, mencakup sekitar 80% dari makanannya. Kemampuannya untuk mendapatkan cairan dari kaktus memungkinkannya untuk bertahan hidup di zona kering pulau-pulau yang memiliki sedikit sumber air, menunjukkan adaptasi uniknya terhadap lingkungan khusus Galápagos.

16 dari 18 halaman

1. Kura-kura Galápagos

Kura-kura Galápagos, salah satu hewan endemik yang paling khas di Kepulauan Galápagos, juga memberikan nama untuk pulau-pulau tersebut. Asal-usul kata "Galápagos" berasal dari bahasa Spanyol "galapago," yang berarti "pelana." Penamaan ini diberikan oleh penjelajah awal yang menggunakan istilah tersebut untuk menggambarkan bentuk cangkang unik dari kura-kura.

Saat ini, terdapat 15 spesies kura-kura Galápagos yang telah diidentifikasi di seluruh kepulauan, dengan jumlah populasi keseluruhan berkisar antara 10.000 hingga 15.000 ekor. Salah satu yang paling terkenal di antara mereka adalah Lonesome George, kura-kura terakhir yang tersisa di Pulau Pinta dan sayangnya meninggal pada tahun 2012. Kura-kura Galápagos menjadi simbol dari keajaiban alam dan warisan dari teori evolusi Darwin di pulau-pulau yang dipenuhi dengan keunikan ini.

17 dari 18 halaman

Question and Answer

1. Di mana letak Galapagos?

Pulau Galapagos yang berada di Ekuador memperoleh keberuntungan dalam upaya konservasi karena Ekuador merupakan negara pertama di dunia yang mengakui hak alam (nature right) dalam konstitusinya, yang disahkan melalui referendum pada tahun 2008.

 

18 dari 18 halaman

2. Dimana letak Ekuador?

Ekuador terletak di khatulistiwa (Ekuator dalam bahasa Spanyol) dan memiliki luas wilayah sebesar 272.045 km2. Negara ini juga menjadi salah satu dari dua negara di Amerika Selatan yang tidak berbatasan langsung dengan Brasil, selain Chile. Quito, merupakan ibukota dari Ekuador.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini