Sukses

Mengenal Anticipatory Grief, Proses Duka Cita yang Terjadi Sebelum Kehilangan

Liputan6.com, Jakarta - Bila membicarakan tentang kesedihan atau kedukaan, setiap orang pasti mempunyai pengalaman dan perjalanan yang berbeda. Apalagi tidak ada cara dalam menavigasi perasaan terhadap emosi yang kompleks. Termasuk bagaimana cara Anda merespons situasi yang tidak menyenangkan itu. 

Meskipun kesedihan biasanya dibicarakan setelah kehilangan itu terjadi, sebenarnya Anda bisa mempersiapkan rasa berduka itu sendiri demi mempersiapkan kehilangan yang akan datang. Istilah ini dikenal juga anticipatory grief.

Melansir dari Women's Health, Rabu (7/2/2024), seperti namanya, anticipatory grief adalah proses emosional kompleks yang terjadi sebelum kehilangan yang diperkirakan terjadi, kata Deborah Gilman, PhD, psikolog berlisensi yang berspesialisasi dalam orang dewasa dan keluarga yang terkena dampak trauma.

“Kerugian” dapat merujuk pada apa saja. Misalnya mulai dari perpisahan atau perceraian hingga penyakit yang tidak dapat disembuhkan, atau kehilangan orang yang dicintai.

Anticipatory grief juga merupakan proses emosional yang sangat individual, kata Jennifer Dragonette, PsyD, psikolog berlisensi dan instruktur layanan klinis di Newport Healthcare, California Utara.

“Orang sering kali percaya bahwa mereka 'berduka secara salah' atau berduka terlalu lama, tapi penting untuk memberikan ruang bagi emosi apa pun yang muncul selama proses berduka dan membiarkan diri Anda merasakannya," katanya.

Ini bisa terlihat seperti membicarakan perasaan Anda, bersandar pada teman yang Anda percayai, dan membiarkan diri Anda menangis untuk memproses kesedihan.

Anticipatory grief mempunyai banyak bentuk, dan tanda serta gejalanya berbeda-beda tergantung situasinya. Jadi jika Anda merasa sedikit tersesat atau putus asa saat ini, Anda tidak sendirian.

Sebelumnya, psikolog menguraikan semua yang perlu Anda ketahui tentang anticipatory grief, untuk kesehatan mental Anda sendiri.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Apa Itu Anticipatory Grief?

Seperti disebutkan, anticipatory grief adalah proses berduka dan mengalami emosi yang terkait dengan kehilangan sebelum peristiwa sebenarnya terjadi, kata Dragonette.

“Hal ini sering terjadi ketika individu menyadari bahwa dirinya atau seseorang yang mereka sayangi sedang menghadapi kehilangan yang signifikan, seperti kematian yang akan terjadi atau perubahan besar dalam hidup.”

Siapa pun yang menghadapi kehilangan atau perubahan hidup yang signifikan dapat mengalami anticipatory grief, dan hal ini tidak terikat pada jangka waktu tertentu, kata Gilman.

“Ini bisa berlangsung selama berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun sebelum kerugian sebenarnya terjadi.”

Anticipatory grief biasa terjadi, misalnya, ketika seorang anggota keluarga didiagnosis mengidap penyakit mematikan, orang yang dicintai bertambah tua atau mengalami penurunan kesehatan dan kemampuan kognitif, kehilangan hewan peliharaan, atau perkiraan akhir dari suatu hubungan. 

“Ini adalah duka dan persiapan psikologis untuk menghadapi kematian atau kehilangan yang signifikan, yang memungkinkan individu untuk memulai proses berduka sebelum peristiwa sebenarnya terjadi.”

3 dari 5 halaman

Beberapa Gejala Anticipatory Grief yang Dirasakan

Ada beberapa gejala atau tanda yang akan Anda rasakan saat mengalami anticipatory grief, di antaranya:

1. Emosional

Anticipatory grief terwujud melalui spektrum gejolak emosi, di mana kesedihan, kesedihan, dan rasa kehilangan yang mendalam membayangi,” kata Gilman.

Hal ini bisa berupa gelombang kesedihan yang intens, seringkali disertai dengan air mata dan kesedihan yang mendalam, katanya. Perasaan cemas, khawatir, takut, bersalah, ketidakpastian, tidak berdaya, tidak berdaya, dan kelelahan emosional juga bisa mendominasi, tambahnya.

2. Perilaku

Tanda-tanda perilaku anticipatory grief sering kali bermanifestasi sebagai gangguan dalam rutinitas sehari-hari dan perilaku menarik diri atau berubah, kata Gilman.

“Orang-orang yang mengalami anticipatory grief mungkin menarik diri dari aktivitas atau aktivitas sosial yang biasa mereka lakukan, mencari kesendirian atau isolasi saat mereka bergulat dengan emosi yang meluap-luap,” katanya.

Perubahan pola tidur, nafsu makan, atau tingkat energi adalah hal yang biasa terjadi, dan mungkin ada kurangnya minat terhadap aktivitas yang sebelumnya menyenangkan.

4 dari 5 halaman

3. Perubahan kognitif

“Tanda-tanda kognitif dari anticipatory grief mencakup keasyikan terus-menerus dengan kehilangan yang akan datang, mendominasi pikiran dan kondisi mental seseorang,” kata Gilman.

“Individu sering kali mendapati diri mereka diliputi oleh perenungan terus-menerus, mengingat kembali kenangan, dan merenungkan anticipated absence atau perubahan,” katanya.

Terlalu terpaku pada ingatan, penyesalan, atau perasaan bersalah terkait dengan kehilangan yang akan terjadi juga merupakan hal yang umum terjadi, yang mungkin menyebabkan kesulitan fokus pada tugas atau tanggung jawab sehari-hari, tambahnya.

4. Fisik

Tanda-tanda fisik dari anticipatory grief sering kali bermanifestasi sebagai kelelahan yang terus-menerus atau perasaan terkuras secara emosional dan kelelahan fisik karena ketegangan emosional yang luar biasa.

Dampak emosional ini juga dapat menyebabkan gejala fisik seperti sakit kepala, ketegangan otot, sesak napas, atau ketidaknyamanan perut, katanya.

5. Relasi

Tanda-tanda relasional sering kali muncul sebagai perubahan dinamika dalam hubungan Anda, kata Gilman.

“Individu yang mengalami kesedihan antisipatif mungkin mengalami peningkatan ketegangan atau konflik dalam hubungan mereka, terutama dengan mereka yang ikut merasakan kehilangan yang akan datang, karena perbedaan dalam mekanisme penanggulangan, emosi, atau ekspektasi dapat menyebabkan kesalahpahaman atau perselisihan, sehingga berdampak pada kualitas interaksi,” dia menjelaskan.

Di sisi lain, beberapa orang mungkin mencari hubungan yang lebih dekat seperti peningkatan keintiman atau dukungan dari orang yang dicintai.

5 dari 5 halaman

Dampak Positif dari Anticipatory Grief

Meskipun kesedihan pada dasarnya sangat menghancurkan dan sulit untuk diatasi, anticipatory grief juga dapat memberikan kesempatan untuk secara bertahap menerima kehilangan yang akan terjadi, kata Gilman.

Hasilnya, hal ini memungkinkan penyesuaian bertahap terhadap dampak emosional, memberi Anda waktu untuk bersiap, tambah Dragonette.

“Ini termasuk mengatur urusan penting, menciptakan kenangan, dan menghabiskan waktu berkualitas bersama orang-orang terkasih yang dapat memberikan rasa kendali dan kesiapan menghadapi perubahan di masa depan,” katanya.

Bagi sebagian orang, anticipatory grief juga dapat memberikan waktu untuk mencari dukungan tambahan dari teman, keluarga, dan konselor kesehatan mental profesional.

Anticipatory grief juga dapat menginspirasi Anda untuk fokus memanfaatkan waktu yang tersisa bersama orang yang Anda cintai.

“Periode anticipatory grief ini memberikan waktu yang berharga bagi individu untuk menghargai momen, menciptakan kenangan abadi, dan mengungkapkan cinta dan terima kasih kepada orang atau situasi yang menghadapi kehilangan yang akan datang, tetapi juga memungkinkan terjadinya percakapan penting, penutupan, dan kesempatan untuk mengatasi masalah yang belum terselesaikan. masalah atau mengungkapkan perasaan yang tidak terucapkan sebelum orang tersebut meninggal,” kata Gilman.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.