Sukses

5 Tips Menjalani Hidup Tanpa Ekspektasi Berlebih, Agar Tak Gampang Kecewa

Liputan6.com, Jakarta - Dalam hidup, seringkali kita dikecewakan oleh ekspektasi ketinggian. Entah terhadap seseorang, peristiwa tertentu, atau hal-hal lain yang membuat kecewa. Anda juga pasti mengetahui betapa sulitnya menerima semua itu.

Sebab, Anda harus memberikan waktu untuk menyembuhkan luka. Lalu, setelah beberapa waktu, Anda bisa memaafkan, menerima situasi apa adanya, dan melanjutkan hidup.

Jika Anda mencoba untuk mengurangi ekspektasi, memang kecil kemungkinan Anda akan kecewa. Hal ini sesuai dengan pepatah “kebahagiaan adalah kenyataan dikurangi ekspektasi.” Menurut persamaan ini, Anda akan lebih bahagia jika menurunkan ekspektasi Anda. Jadi bagaimana Anda bisa menjalani hidup tanpa ekspektasi?

Melansir dari Tracking Happiness, Rabu (7/2/2024), ada berbagai metode yang dapat ditindaklanjuti yang akan membantu Anda menjalani hidup tanpa ekspektasi. Termasuk untuk menjaga kesehatan mental terhadap kehidupan.

Walaupun sebenarnya, terasa mustahil untuk tidak mempunyai ekspektasi sama sekali. Apalagi setiap tindakan sadar yang kita lakukan didasarkan pada hasil yang mungkin terjadi, atau dengan kata lain, suatu harapan. Mencoba menghilangkan ekspektasi sama sekali adalah hal yang tidak masuk akal dan, sejujurnya, hanya membuang-buang waktu Anda.

Namun, ada ekspektasi yang realistis dan ada ekspektasi yang tidak realistis.

Kekecewaan disebabkan oleh ekspektasi yang tidak realistis. Meskipun tidak mungkin untuk sepenuhnya melarang ekspektasi semacam ini dalam hidup Anda, ada cara untuk mencegah diri Anda menetapkan ekspektasi yang terlalu tinggi. 

Maka dari itu, coba ikuti beberapa tips yang akan kami berikan di bawah ini. Hal ini tentunya supaya Anda dapat menjalani kehidupan yang lebih baik.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 6 halaman

Tips Menjalani Hidup Tanpa Ekspektasi yang Tidak Realistis

Sebanyak yang Anda inginkan, mustahil hidup tanpa ekspektasi. Namun ada cara untuk menghentikan diri Anda dari menetapkan ekspektasi yang tidak realistis.

Meskipun Anda mungkin merasa senang dengan antisipasi terhadap hal-hal yang besar, tapi penting untuk tidak membiarkan imajinasi Anda yang tidak realistis mengambil alih.

Oleh karenanya, cobalah untuk menggunakan tips berikut yang dapat membantu Anda menghindari ekspektasi yang lebih realistis:

1. Cobalah untuk memperhatikan ekspektasi Anda

Jika nanti Anda merasa kecewa, luangkan waktu sejenak untuk memperhatikan dan merenungkan ekspektasi Anda.

Cobalah untuk mengungkapkannya dalam kata-kata, bahkan mungkin menuliskannya. Periksalah hal-hal tersebut dan tanyakan pada diri Anda dari mana asalnya dan apakah hal tersebut realistis.

Langkah pertama untuk melakukan perubahan adalah memperhatikan keadaan Anda saat ini. Ketika Anda sudah memahami ekspektasi Anda dan alasan yang mendasarinya, Anda dapat mulai mencegah masuknya ekspektasi yang tidak realistis.

3 dari 6 halaman

2. Fokus Pada Hal-hal yang Bisa Dikendalikan

Alasan terbesar mengapa ekspektasi besar berujung pada kekecewaan adalah ketika ekspektasi tersebut bergantung pada sesuatu yang tidak dapat kita kendalikan. Misalnya, jika hari libur Anda rusak karena tidak ada teman Anda yang bisa mendapatkan hari libur juga, ekspektasi Anda didasarkan pada hal-hal yang berada di luar kendali Anda.

Penting untuk tidak membangun ekspektasi Anda pada hal-hal yang tidak dapat Anda kendalikan. Namun cobalah berpegangan pada hal-hal yang sepenuhnya berada dalam kendali Anda.

Dengan menggunakan contoh yang sama, kekecewaan Anda tidak akan berkurang jika Anda hanya berharap untuk bersantai dan menikmati hari libur Anda. Jika tujuan Anda adalah pergi keluar sendiri, daripada bersama teman-teman, kekecewaan Anda akan berkurang ketika mereka tidak bisa hadir.

Ini akan menjadi sulit terutama jika Anda pada dasarnya perfeksionis. Orang perfeksionis lebih cenderung berusaha mengendalikan segala sesuatunya.

Ketika Anda mencoba mengendalikan terlalu banyak hal, Anda menyiapkan diri untuk ekspektasi yang tinggi, dan – sejujurnya – Anda akan membuat beberapa orang gelisah.

4 dari 6 halaman

3. Kenali diri Anda dan kemampuan Anda

Alasan besar lainnya untuk kecewa berasal dari terlalu berharap pada diri sendiri.

Ada yang disebut illusory superiority, yang pada dasarnya membuat semua orang berpikir bahwa mereka berada di atas rata-rata. Ini sebenarnya juga dikenal sebagai efek di atas rata-rata, dan ini adalah bias kognitif yang dihadapi kebanyakan orang.

Salah satu contoh paling terkenal dari fenomena ini berasal dari sebuah penelitian yang dirilis pada tahun 1980. Semua partisipan dalam penelitian tersebut diminta untuk menilai kemampuan mengemudi mereka. Sekitar 80% orang menyatakan bahwa mereka adalah pengemudi di atas rata-rata.

Dengan kata lain, sudah menjadi sifat kita untuk melebih-lebihkan kemampuan kita. Akibatnya, kita sering menetapkan tujuan terlalu tinggi, berpikir bahwa kita cukup mampu untuk mencapai kesuksesan.

Meskipun percaya diri itu baik, lebih baik tetapkan ekspektasi Anda berdasarkan hasil masa lalu. Jika Anda tidak dapat menemukan alasan yang cukup baik, cobalah menerima diri Anda apa adanya dan tetapkan ekspektasi Anda sesuai dengan itu.

Saat merasa sulit menerima bahwa Anda tidak berada di atas rata-rata dalam segala hal, ini mungkin pertanda bahwa Anda kurang memiliki kesadaran diri atau self-awareness.

5 dari 6 halaman

4. Berharap yang terbaik serta bersiap untuk yang terburuk

Meskipun percaya diri itu baik, Anda juga harus realistis dalam menetapkan ekspektasi. Aturan yang baik untuk dijalani adalah “berharap yang terbaik, tetapi bersiap untuk yang terburuk.”

Hal ini tidak hanya berlaku ketika memprediksi hal-hal yang tidak dapat Anda kendalikan. Akan tetapi, juga pada kemampuan Anda sendiri. Daripada mengharapkan hasil akhir yang terbaik, alihkan pandangan Anda ke sesuatu yang jauh lebih mudah dicapai dan masih dapat diterima.

Manfaat yang dapat dirasakan antara lain:

  • Hal ini tetap memungkinkan Anda untuk mengantisipasi hasil yang positif, dan bersemangat dengan potensi hasil yang positif.
  • Hal ini akan menghindarkan Anda dari kekecewaan, karena Anda sudah memperhitungkan kemungkinan besar dampak negatifnya.
6 dari 6 halaman

5. Jangan membandingkan diri Anda dengan orang lain

Kita seringkali menetapkan ekspektasi yang tinggi terhadap diri sendiri berdasarkan pencapaian orang lain. Misalnya, jika Anda bergabung dengan teman Anda untuk mengikuti pelajaran menari di gym. Kemungkinan besar Anda akan merasa kecewa pada diri sendiri jika teman Anda mendapat semua pujian saat Anda kesulitan untuk mengikutinya.

Ini adalah sesuatu yang harus Anda perhatikan saat menetapkan ekspektasi. Membandingkan diri Anda dengan orang lain adalah hal yang sia-sia.

Anda sebaiknya hanya menetapkan ekspektasi berdasarkan lingkaran pengaruh Anda sendiri. Fokus pada perjalanan Anda sendiri, dan jangan biarkan pencapaian orang lain menghalangi.

Katakanlah Anda mencoba menjadi pelari yang lebih baik. Tentu saja, Anda bisa membandingkan diri Anda dengan pelari maraton kelas dunia, atau dengan teman Anda yang nyaris tidak bisa berlari sejauh satu mil.

Sebaliknya, Anda harus melihat kemajuan Anda sendiri. Jika Anda perlu membandingkan, lihatlah kinerja Anda sebulan atau setahun yang lalu. Apakah Anda membuat kemajuan sejak saat itu?

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.