Sukses

Viral di TikTok, Terapkan Loud Budgeting untuk Keuangan yang Lebih Baik

Liputan6.com, Jakarta - Sudah tidak diragukan lagi jika tren di TikTok bisa menyebar dengan cepat. Tidak hanya mencari soal resep, inspirasi gaya, percintaan, dan bahkan Anda bisa menemukan saran keuangan pribadi bagi banyak orang di media sosial ini.

Dan akhir-akhir ini, tren baru terhadap pengelolaan uang telah membuat heboh, yaitu loud budgeting. Sejak awal tahun baru, TikTok dibanjiri video yang menggembar-gemborkan manfaat metode ini dan cara terbaik untuk mewujudkannya.

Dilansir dari Huffpost, Selasa (6/2/2024), Derek Ober, penasihat keuangan di Northwestern mengatakan, “Loud budgeting adalah strategi keuangan di mana Anda membagikan aspirasi uang Anda secara langsung dan tidak secara diam-diam kepada orang-orang dalam hidup Anda.” 

Ia menambahkan, “Itu adalah komitmen publik. Loud budgeting berpusat pada gagasan untuk memberi tahu orang lain mengapa Anda memilih untuk tidak membelanjakan uang untuk sesuatu dan bersikap transparan tentang alasan Anda menabung.”

Misalnya, Anda mungkin menolak makan malam mahal atau jalan-jalan bersama dan menjelaskan bahwa itu karena Anda memprioritaskan melunasi utang kartu kredit atau menabung untuk uang muka rumah. Idenya adalah dengan bangga memiliki kesadaran uang Anda.

“Sampai saat ini, kami biasanya melihat orang-orang memamerkan uang mereka di media sosial dibandingkan memamerkan kesulitan keuangan mereka,” kata pakar penganggaran Andrea Woroch.

Loud budgeting menyarankan Anda untuk berbicara tentang situasi keuangan Anda dan membuat keputusan pengeluaran yang mendukung tujuan Anda dan sesuai dengan anggaran dan kebutuhan Anda saat ini. Menggunakan kesulitan keuangan sebagai alasan untuk tidak menghadiri pertemuan, perjalanan, atau hadiah kelompok tertentu dapat diterima secara sosial.”

Namun apakah tren di media sosial ini bisa diikuti oleh Anda? Dan apakah ada manfaat yang bisa didapatkan? Untuk itu, baca artikel ini sampai habis, ya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Apakah Loud Budgeting Menjadi Ide yang Bagus?

“Sebagai penasihat keuangan, menurut saya tren ini adalah pendekatan yang bagus untuk mengelola keuangan Anda,” kata Ober. “Memberi tahu orang lain mengapa Anda memilih untuk tidak membelanjakan uang untuk sesuatu dapat membuat Anda tetap bertanggung jawab dan memberikan penguatan positif dari para pembuat anggaran besar lainnya yang melakukan hal yang sama.”

Dia mencatat bahwa loud budgeting menawarkan rasa persahabatan yang memudahkan Anda untuk mengatakan tidak pada aktivitas dan pengeluaran yang tidak sesuai dengan anggaran Anda saat ini.

“Pada akhirnya, menurut saya tren ini melampaui gagasan membicarakan anggaran sebagai alasan untuk tidak melakukan sesuatu, melainkan membantu menggerakkan pembicaraan tentang uang ke arah yang benar sehingga kita dapat merasa nyaman untuk membahas topik-topik yang sebelumnya tabu seperti utang,” kata Woroch.

“Sampai saat ini, masih ada stigma negatif seputar pembicaraan tentang uang dan rasa malu seputar utang.”

Sebaliknya, Woroch mencatat, loud budgeting adalah “anti-YOLO.” Selain itu, berbicara tentang masalah keuanganmu memberi Anda kesempatan untuk mengumpulkan informasi bermanfaat dari rekan-rekan yang pernah mengalami situasi serupa. Ini mungkin juga membawa Anda lebih dekat dengan orang-orang terkasih dan nilai-nilai pribadi Anda.

“Sangat mudah untuk terjebak dalam inflasi gaya hidup yang tidak masuk akal, yang memungkinkan peningkatan pengeluaran untuk hal-hal seperti makanan dan liburan hanya karena pendapatan Anda meningkat,” kata head of financial wellness di Ally Bank, Jacqueline Howard.

Loud budgeting dapat membantu Anda menyelaraskan kembali nilai pengeluaran Anda dengan hal-hal yang paling berarti bagi Anda dan memikirkan kembali alasan di balik setiap pembelian. Seseorang mungkin menyadari bahwa mereka mengeluarkan uang terlalu banyak hanya karena itulah yang dilakukan temannya, atau karena sesuatu yang mereka lihat di media sosial.”​

3 dari 5 halaman

Cara Menerapkan Loud Budgeting

Setelah Anda memutuskan untuk mencoba membuat loud budgeting, mengambil pendekatan yang penuh perhatian akan membantu Anda mematuhinya dan melihat hasil yang nyata. Beberapa pedoman umum yang perlu diingat:

1. Tetapkan tujuan keuangan yang spesifik

“Yang terbaik adalah mengidentifikasi tujuan spesifik yang ingin Anda capai tahun ini, sehingga Anda dapat mengartikulasikan niat Anda dengan jelas kepada orang lain,” kata Ober.

Menetapkan tujuan yang jelas juga dapat membantu Anda membuat anggaran dengan lebih efektif.

“Menghabiskan lebih sedikit uang dan menabung lebih banyak adalah tujuan yang bagus. Namun hal tersebut tidak memberi Anda banyak arahan untuk diikuti,” kata Woroch.

“Anda perlu mengetahui apa yang sedang Anda upayakan, jadi spesifiklah saat menetapkan tujuan keuangan dan kemudian buat anggaran yang mencakup pembayaran utang yang realistis, tabungan, dll," sambungnya.

2. Pertimbangkan nilai-nilai Anda

Saat Anda menetapkan tujuan dan anggaran, catatlah hal-hal yang benar-benar memberi Anda kegembiraan dan makna sehingga Anda dapat menerapkannya ke dalam rencana pengeluaran bulanan Anda dan menguranginya di tempat lain.

“Rencana pengeluaran berbasis nilai mempertimbangkan nilai, sasaran, dan prioritas pribadi Anda, sedangkan anggaran akan melacak pendapatan dan pengeluaran bulanan Anda,” kata Howard.

“Saat menyusun rencana pengeluaran Anda, tanyakan pada diri Anda, 'Apa nilai-nilai Anda? Bagaimana Anda mendefinisikannya?’ Akan lebih mudah untuk membuat keputusan yang selaras dengan tujuan keuangan Anda secara keseluruhan jika Anda memahami nilai-nilai tersebut dengan jelas.”

4 dari 5 halaman

3. Komunikasikan kebutuhan Anda

“Untuk mempraktikkan loud budgeting, bicaralah dengan orang yang Anda cintai dan mulailah mendiskusikan masalah keuangan dengan anak-anak dan pasangan Anda,” kata Michael Hershfield, pendiri dan CEO Accrue Savings.

“Ini pada akhirnya akan membantu Anda mempelajari dan meningkatkan kebiasaan belanja Anda.”

Luangkan waktu dan ruang untuk berbicara dengan teman dan keluarga tentang tujuan, nilai, dan kebutuhan finansial Anda.

“Melakukan dialog yang terbuka dan jujur dengan teman dan keluarga mungkin terdengar sulit, namun Anda tidak perlu merasa malu untuk tetap berpegang pada tujuan keuangan Anda,” kata Ober.

Jika seseorang merasa kesal saat Anda menolak sesuatu karena tidak sesuai dengan anggaran Anda, berdialoglah mengenai hal tersebut.

“Jelaskan bahwa ini bukan tentang mereka, melainkan tentang Anda yang tetap berpegang pada tujuan Anda,” kata Ober.

5 dari 5 halaman

4. Buatlah rencana alternatif

“Meskipun loud budgeting mungkin tampak positif saat Anda memulai, Anda mungkin mulai melewatkan hal-hal menyenangkan,” kata Woroch.

Saat Anda harus keluar dari makan malam atau liburan akhir pekan, buatlah rencana alternatif untuk menghabiskan waktu bersama teman-teman Anda yang tidak memerlukan biaya banyak. Undang mereka untuk minum di tempat Anda, atau temukan acara gratis untuk dihadiri.

Kuncinya adalah menekankan bahwa ada banyak cara untuk menciptakan kenangan bersama dan berupaya menemukan alternatif yang bisa diterapkan.

“Anda bisa menyarankan memasak di rumah bersama teman daripada pergi makan di luar,” saran Hershfield. “Ide lainnya adalah berjalan bersama selama 10 menit daripada memesan Uber.”

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.