Sukses

Ilmuwan Temukan Virus Corona Baru pada Kelelawar yang Tahan Terhadap Vaksin Saat Ini

Liputan6.com, Jakarta Para peneliti telah menemukan virus corona baru pada kelelawar yang dapat menimbulkan masalah bagi populasi manusia. Virus ini dapat menginfeksi sel manusia dan sudah mampu menghindari perlindungan kekebalan dari vaksin COVID-19.

 

Dilaporkan dalam jurnal PLoS Pathogens, para ilmuwan yang dipimpin oleh Michael Letko, asisten profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Paul Allen di Washington State University, menemukan sekelompok virus corona yang mirip dengan SARS-CoV-2 yang awalnya ditemukan hidup pada kelelawar di Rusia pada 2020. Pada saat itu, para ilmuwan tidak menganggap virus yang disebut Khosta-2 itu sebagai ancaman bagi manusia.

Tetapi ketika tim Letko melakukan analisis yang lebih hati-hati, mereka menemukan bahwa virus tersebut dapat menginfeksi sel manusia di laboratorium, tanda peringatan pertama bahwa virus itu dapat menjadi ancaman kesehatan masyarakat. 

Virus terkait yang juga ditemukan pada kelelawar Rusia, Khosta-1, tidak dapat memasuki sel manusia dengan mudah, tetapi Khosta-2 dapat. Khosta-2 menempel pada protein yang sama, ACE2, yang digunakan SARS-CoV-2 untuk menembus sel manusia. 

 “Reseptor pada sel manusia adalah cara virus masuk ke dalam sel,” kata Letko. “Jika virus tidak bisa masuk ke pintu, maka tidak bisa masuk ke sel, dan sulit untuk membuat jenis infeksi apa pun.”

Khosta-2 tampaknya tidak memiliki masalah itu, karena tampaknya menginfeksi sel manusia dengan mudah. Yang lebih memprihatinkan, ketika Letko mengombinasikan serum dari orang yang telah divaksinasi COVID-19 dengan Khosta-2, antibodi dalam serum tersebut tidak menetralisir virus tersebut. Hal yang sama terjadi ketika mereka menggabungkan virus Khosta-2 dengan serum dari orang yang telah sembuh dari infeksi Omicron.

“Kami tidak ingin menakut-nakuti siapa pun dan mengatakan ini adalah virus yang benar-benar kebal vaksin,” kata Letko. “Tetapi yang mengkhawatirkan ada virus yang beredar di alam yang memiliki sifat ini mereka dapat mengikat reseptor manusia dan tidak begitu dinetralisir oleh respons vaksin saat ini.”

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Kabar baiknya

Kabar baiknya adalah penelitian Letko menunjukkan bahwa, seperti varian Omicron dari SARS-CoV-2, Khosta-2 tampaknya tidak memiliki gen yang menunjukkan bahwa itu dapat menyebabkan penyakit serius pada manusia. 

Tapi itu bisa berubah jika Khosta-2 mulai beredar lebih luas dan bercampur dengan gen dari SARS-CoV-2. “Salah satu hal yang kami khawatirkan adalah ketika virus corona terkait masuk ke hewan yang sama, dan ke dalam sel yang sama, mereka dapat bergabung kembali dan muncul virus baru,” kata Letko.

“Kekhawatirannya adalah bahwa SARS-CoV-2 dapat menyebar kembali ke hewan yang terinfeksi sesuatu seperti Khosta-2 dan bergabung kembali dan kemudian menginfeksi sel manusia. Mereka mungkin kebal terhadap kekebalan vaksin dan juga memiliki beberapa faktor yang lebih ganas. Apa kemungkinannya, siapa tahu. Tapi itu secara teori bisa terjadi selama acara rekombinasi.”

Ini adalah pengingat yang serius bahwa patogen siap dan menunggu untuk melompat dari sejumlah spesies hewan ke manusia. Dan dalam banyak kasus, seperti halnya SARS-CoV-2, mikroba ini akan menjadi hal baru bagi manusia dan karena itu menghadapi sedikit perlawanan dalam bentuk kekebalan terhadap mereka. 

“Virus ini benar-benar tersebar luas di mana-mana, dan akan terus menjadi masalah bagi manusia secara umum,” kata Letko.

3 dari 3 halaman

Akan terus menjadi masalah bagi manusia

Temuan ini muncul saat laporan kelompok kerja ACT—Accelerator's Council Tracking and Accelerating Progress—dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang melanjutkan tanggapan terhadap pandemi COVID-19, dalam bentuk pengujian, vaksinasi, dan perawatan, terhenti. 

Dengan kekebalan global yang lebih rendah terhadap virus SARS-CoV-2 saat ini, memerangi patogen baru, termasuk virus corona baru seperti Khosta-2, akan menjadi lebih sulit. Menurut data terbaru yang dikumpulkan oleh WHO, seperempat orang di seluruh dunia masih belum menerima rangkaian utama vaksinasi COVID-19.

Pada akhirnya, memiliki dokumen yang lebih dalam tentang dunia mikroba, terutama informasi tentang seberapa baik virus tertentu dapat menginfeksi sel manusia, misalnya, akan menjadi penting untuk membuat respons terhadap ancaman kesehatan masyarakat menjadi lebih efisien dan lebih kuat. Letko sedang membangun database yang mencakup informasi tentang virus reseptor manusia mana yang digunakan untuk menginfeksi sel, dan apakah virus tersebut dapat menghindari vaksin yang ada. 

Dengan begitu, katanya, ketika mikroba baru ditemukan yang serupa dengan yang ada di database, para peneliti bisa mulai memahami cara mengendalikannya. “Pada titik tertentu di masa depan, ketika wabah ini berlanjut, kita tidak perlu berebut setiap kali virus baru menyebar ke manusia,” katanya. 

“Kami dapat memasukkan virus ke dalam database, dan memahami bahwa virus itu mungkin menggunakan reseptor ini untuk masuk ke sel manusia, dan mungkin resisten terhadap jenis vaksin atau perawatan ini. Ini adalah tujuan 10 hingga 20 tahun, tetapi itu mungkin. Ini bukan hanya mimpi.”

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.