Sukses

Studi: Konsumsi Daging Merah Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung dengan Menyumbat Aliran Darah

Liputan6.com, Jakarta Sebuah studi baru yang dipimpin oleh para peneliti di Friedman School of Nutrition Science and Policy di Tufts University dan Cleveland Clinic Lerner Research Institute melihat kemungkinan hubungan antara asupan daging merah dan penyakit kardiovaskular aterosklerotik (ASCVD).

Aterosklerosis adalah pengerasan dan penyempitan arteri yang disebabkan oleh plak kolesterol yang melapisi arteri dari waktu ke waktu. Ini dapat membahayakan aliran darah karena arteri Anda tersumbat. Kondisi ini merupakan masalah jantung dan arteri.

Studi ini, yang pertama dari jenisnya, mengamati 4.000 pria dan wanita AS berusia di atas 65 tahun. Ditemukan bahwa untuk setiap 1,1 porsi daging per hari, risiko ASCVD meningkat secara mengejutkan sebesar 22%.

Studi ini juga menemukan bahwa sekitar 10% dari peningkatan risiko ini dijelaskan oleh peningkatan kadar tiga metabolit yang dihasilkan oleh bakteri usus dari nutrisi yang berlimpah dalam daging.

Risiko yang lebih tinggi dan keterkaitan dengan metabolit bakteri usus ditemukan pada daging merah tetapi tidak pada unggas, telur, atau ikan.

“Temuan ini membantu menjawab pertanyaan lama tentang mekanisme yang menghubungkan daging dengan risiko penyakit kardiovaskular,” kata rekan penulis pertama makalah Meng Wang.

“Interaksi antara daging merah, mikrobioma usus kita, dan metabolit bioaktif yang mereka hasilkan tampaknya menjadi jalur risiko yang penting, yang menciptakan target baru untuk kemungkinan intervensi untuk mengurangi penyakit jantung.”

Dengan memanfaatkan data klinis dan diet yang luas di antara komunitas lansia yang besar, penelitian ini “menghubungkan jalur mikroba usus dengan makanan sumber hewani dan meningkatkan risiko ASCVD,” kata salah satu penulis senior Stanley L. Hazen, kepala bagian kardiologi dan rehabilitasi preventif di Klinik Cleveland.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Temuan kunci lainnya termasuk:

  • Asupan yang lebih tinggi dari daging merah yang tidak diproses, total daging (daging merah yang belum diproses ditambah daging yang diproses), dan total makanan sumber hewani secara prospektif dikaitkan dengan insiden ASCVD yang lebih tinggi selama rata-rata tindak lanjut 12,5 tahun.
  • Risiko ASCVD yang lebih tinggi terkait dengan asupan daging juga sebagian dimediasi oleh kadar glukosa darah dan insulin dan, untuk daging olahan, oleh peradangan sistematis tetapi tidak oleh tekanan darah atau kadar kolesterol darah.
  • Asupan ikan, unggas, dan telur tidak berhubungan secara signifikan dengan ASCVD.

 

Apa saja yang termasuk daging merah?

Daging merah termasuk daging sapi, domba, kambing, babi, sapi muda dan daging rusa, dan daging olahan diklasifikasikan sebagai segala sesuatu yang telah dimodifikasi dengan pengasapan, pengawetan atau penambahan garam atau pengawet, seperti bacon, ham, sosis atau salami.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

 

3 dari 6 halaman

Pola makan amat menentukan

Ahli diet senior dari British Heart Foundation, Victoria Taylor, mengatakan: “Dalam hal menurunkan risiko penyakit jantung dan peredaran darah, diet kita secara keseluruhanlah yang akan membuat lebih banyak perbedaan.

"Anda tak perlu sama sekali menolak mengonsumsi daging merah. Namun, kami anjurkan untuk mengurangi konsumsinya."

“Sebagian besar dari kita dapat mengambil manfaat dari diet gaya Mediterania tradisional."

“Ini berarti makan lebih sedikit daging, dan lebih banyak ikan dan protein nabati, seperti lentil, kacang-kacangan dan biji-bijian – tetapi juga banyak buah, sayuran, dan biji-bijian.”

4 dari 6 halaman

Menurut Pakar, Ini Sarapan Terbaik untuk Turunkan Kadar Kolesterol Anda

Banyak orang percaya bahwa sarapan adalah waktu makan yang paling penting karena dapat meningkatkan energi kita untuk hari yang akan datang. Namun menurut seorang ahli, ada satu makanan sarapan yang bisa membantu menurunkan kadar kolesterol kita juga.

Kolesterol tinggi terjadi ketika Anda memiliki terlalu banyak zat lemak yang disebut kolesterol dalam darah Anda. Hal ini terutama disebabkan oleh makan terlalu banyak makanan berlemak dan kelebihan berat badan, dan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti serangan jantung dan stroke.

Dr Justine Butler, kepala penelitian di lembaga amal advokasi vegan Viva! Kesehatan, mengungkapkan makanan terbaik untuk membantu menurunkan kadar kolesterol.

Ahli merekomendasikan makan oat untuk sarapan

Dia mengatakan kepada Express.co.uk: "Satu porsi kecil sebanyak 50 gram oat saja menyediakan hampir lima gram serat dan Anda dapat meningkatkannya dengan menambahkan buah kering, kacang-kacangan, pisang atau beri, dan susu kedelai."

Serat adalah kunci untuk mengurangi kolesterol karena dapat menurunkan jumlah low-density lipoprotein (LDL) - juga dikenal sebagai "kolesterol jahat" dalam darah.

Ini membentuk zat seperti gel di usus Anda, yang dapat memperlambat pencernaan dan menjebak kolesterol. Ini mencegah tubuh Anda menyerapnya kembali ke dalam aliran darah Anda.

5 dari 6 halaman

Manfaat konsumsi serat secara teratur

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa konsumsi serat secara teratur dikaitkan dengan penurunan lima sampai 10 persen kadar kolesterol total dan kolesterol LDL.

Makan oat sebagai sarapan sangat ideal jika Anda ingin menurunkan berat badan dengan anggaran terbatas, karena satu kilogram oat dapat dibeli dengan harga yang tak terlalu mahal.

Pakar juga merekomendasikan makanan ini untuk menurunkan kolesterol:

1. Buah dan sayuran

Pastikan untuk mendapatkan setidaknya lima hari. Semua buah dan sayuran rendah lemak jenuh dan menyediakan serat penurun kolesterol yang berharga.

2. Pulses

Kacang polong, buncis dan lentil sangat kaya serat dan membutuhkan waktu untuk dicerna tubuh, yang berarti Anda merasa kenyang lebih lama dan ini membantu jika Anda ingin menurunkan berat badan.

Ada banyak pilihan: kacang merah, buncis, lentil merah, coklat dan hijau – pilihannya tidak terbatas.

6 dari 6 halaman

Pilihan makanan lainnya

3. Makanan berbahan gandum

Beras merah, roti gandum dan pasta gandum dapat membantu menurunkan kolesterol, terutama karena serat yang dikandungnya.

Tukar roti putih halus, nasi, dan pasta dengan varietas gandum utuh yang lebih sehat.

4. Kacang

Banyak penelitian menunjukkan bahwa kacang baik untuk jantung Anda.

Segenggam kecil kacang Brazil, kacang mete, kenari atau pistachio dapat membantu mengurangi lemak perut, kolesterol, tekanan darah dan gula darah serta meningkatkan keseimbangan lemak dalam darah.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS