Sukses

8 Terobosan Penanganan Covid-19 ala Jokowi

Liputan6.com, Jakarta - Presiden Joko Widodo atau Jokowi masih menyoroti penanganan pandemi corona Covid-19 di Indonesia. Kali ini Jokowi meminta para menteri membuat beberapa terobosan baru.

"Sekali lagi saya minta agar kita bekerja tidak linear. Saya minta ada sebuah terobosan yang bisa dilihat oleh masyarakat," ucap Jokowi saat memimpin rapat terbatas yang disiarkan secara virtual, Senin 29 Juni 2020.

Terobosan itu diharapkan lebih berdampak pada percepatan penanganan covid-19. "Tidak datar-datar saja," imbuh Jokowi

Jokowi sekaligus menekankan pentingnya kerja sama antara kementerian dan lembaga serta daerah dalam menangani pandemi ini. Selain itu, Jokowi meminta agar tidak ada lagi ego sektoral dalam penanganan Covid-19.

Simak 8 terobosan permintaan Jokowi terkait penanganan pandemi Covid-19 yang Liputan6.com himpun di halaman berikut:

 

2 dari 9 halaman

Menteri Harus Buat Terobosan Baru

Presiden Jokowi meminta para menterinya membuat terobosan baru terkait penanganan pandemi virus Corona Covid-19.

Menurut Jokowi, terobosan tersebut dapat dilakukan dengan menambah tenaga medis dari pusat atau ke daerah-daerah. Khususnya, daerah-daerah yang memiliki laju penyebaran corona cukup tinggi.

"Bisa saja dilakukan dengan menambah personel dari pusat atau tenaga medis dari pusat untuk provinsi-provinsi di luar DKI yang menunjukkan tren penyebaran yang masih tinggi," ujar Jokowi.

 

3 dari 9 halaman

Kirim Alat Medis ke Daerah

Selain itu, Jokowi juga memerintahkan agar mengirimkan peralatan medis ke daerah. Dia menekankan pentingnya terobosan baru agar Covid-19 di Tanah Air segera terkendali.

"Karena kalau tidak kita lakukan sesuatu dan masih datar seperti ini, ini enggak akan ada pergerakan yang signifikan," Jokowi menjelaskan.

 

4 dari 9 halaman

Santunan Pasien Covid-19 Tak Bertele-tele

Jokowi lalu meminta Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto mempercepat pembayaran pelayanan kesehatan bagi pasien positif terinfeksi Covid-19, termasuk penyaluran santunan bagi pasien yang meninggal.

"Saya minta agar pembayaran imbursement untuk pelayanan kesehatan yang berkaitan dengan Covid ini dipercepat pencairannya. Jangan sampai ada keluhan yang meninggal harus segera apa itu, bantuan santunan itu harus mestinya begitu meninggal bantuan itu langsung keluar," ujar Jokowi.

Jokowi meminta agar prosedur bantuan tersebut dipermudah dan tidak bertele-tele. Apabila penyaluran bantuan terhambat karena peraturan, dia meminta agar disederhanakan.

"Prosedur di Kemenkes jangan sampai bertele-tele, kalau aturan di permennya (peraturan menteri) terlalu berbelit-belit, ya disederhanakan," ucap dia.

 

5 dari 9 halaman

Segera Bayar Klaim Rumah Sakit

Jokowi juga memerintahkan agar Kementerian Kesehatan segera membayarkan klaim rumah sakit serta insentif bagi tenaga medis dan petugas laboratorium.

Pemerintah telah menganggarkan Rp 75 trilun untuk Kementerian Kesehatan menangani virus corona.

"Tunggu apa lagi? Kalau anggarannya sudah ada," kata Jokowi.

 

6 dari 9 halaman

Minta Tak Ada Ego Sektoral

Jokowi kembali menekankan pentingnya kerja sama antara kementerian dan lembaga serta daerah dalam menangani pandemi virus Corona Covid-19. Dia meminta agar tidak ada lagi ego sektoral dalam penanganan Covid-19.

"Menurut saya yang paling penting pengendalian yang terintegrasi, pengendalian terpadu. Sehingga semua kerja kita bisa efektif," kata Jokowi.

"Tidak ada lagi ego sektoral, ego kementerian, ego lembaga, ego kedaerahan, apalagi jalan sendiri-sendiri harus kita hilangkan," sambung dia.

 

7 dari 9 halaman

Minta Bantuan TNI-Polri

Jokowi pun meminta dukungan TNI-Polri untuk mendisiplinkan masyarakat agar mematuhi protokol kesehatan Covid-19.

Hal ini untuk menekan angka penyebaran virus Corona di Tanah Air.

"Terutama di area-area publik yang berisiko kita harapkan betul-betul dijaga," ujar Jokowi.

8 dari 9 halaman

Tak Ada Lagi Perebutan Jenazah Covid-19

Jokowi meminta agar tidak ada lagi pengambilan secara paksa jenazah yang positif terpapar virus corona.

Hal ini disampaikannya lantaran masih adanya kabar soal keluarga yang merebut jenazah pasien Covid-19 dari rumah sakit.

"Jangan sampai terjadi lagi merebut jenazah yang jelas-jelas Covid oleh keluarga. Saya kira itu sebuah hal yang harus kita jaga jangan terjadi lagi setelah ini," kata Jokowi.

Untuk itu, dia menilai pentingnya sosialiasi kepada masyarakat terkait pemulasaran jenazah positif terinfeksi virus Corona.

Jokowi meminta agar tokoh-tokoh agama hingga budayawan dilibatkan untuk memberikan edukasi kepada masyarakat. Dengan demikian, tak terjadi lagi pengambilan paksa jenazah positif corona.

"Pelibatan tokoh-tokoh agama, masyarakat, budayawan, sosiolog, antropolog, dalam komunikasi publik harus secara besar-besaran kita libatkan," Jokowi memaparkan.

(Devira Prastiwi/Rita Ayuningtyas)

9 dari 9 halaman

Video Pilihan