Sukses

Deretan Hoaks Catut Nama Media Massa Nasional, Simak Faktanya

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah media massa ternama kerap dicatut namanya untuk dijadikan bahan hoaks. Hoaks ini bertujuan untuk menimbulkan keresahan di masyarakat.

Lalu hoaks apa saja yang mencatut nama sejumlah media massa? Berikut beberapa di antaranya:

1. Cek Fakta: Tidak Benar Judul Artikel Tribunnews.com "Wanita Pengadang Mobil Jokowi di Bali Dibayar Rp 300 Ribu"

Beredar di media sosial postingan artikel dari Tribunnews.com berjudul "Wanita penghadang mobil iring-iringan mobil Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Bali mengaku melakukan aksinya dibayar Rp 300 ribu". Postingan itu beredar sejak beberapa waktu lalu.

Salah satu akun ada yang mempostingnya di Facebook. Akun itu mengunggahnya pada 22 November 2022.

Dalam postingannya terdapat foto artikel dari Tribunnews.com berjudul "Wanita penghadang mobil iring-iringan mobil Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Bali mengaku melakukan aksinya dibayar Rp 300 ribu". Artikel itu juga dilengkapi dengan nama wanita yakni Wahyunita.

Akun tersebut menambahkan narasi:

"Judul sinetronnya: WANITA PEMBURU 300 RIBU"

Lalu benarkah postingan artikel dari Tribunnews.com berjudul "Wanita penghadang mobil iring-iringan mobil Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Bali mengaku melakukan aksinya dibayar Rp 300 ribu"? Simak dalam artikel berikut ini...

2. Cek Fakta: Hoaks Judul Artikel Liputan6.com "Optimis Menang Pemilu 2024, Puan: Kita Bersama Wong Licik"

Beredar di media sosial artikel Liputan6.com berjudul "Optimis Menang Pemilu 2024, Puan: Kita Bersama Wong Licik". Postingan itu beredar sejak beberapa waktu lalu.

Salah satu akun ada yang mengunggahnya di Facebook.

Akun itu berupa cuplikan layar dengan judul artikel "Optimis Menang Pemilu 2024, Puan: Kita Bersama Wong Licik"

Dalam postingan, artikel itu diunggah pada 1 Agustus 2022 pukul 17.00 WIB.

Lalu benarkah postingan artikel Liputan6.com berjudul "Optimis Menang Pemilu 2024, Puan: Kita Bersama Wong Licik"? Simak dalam artikel berikut ini...

3. Cek Fakta: Hoaks Judul Artikel CNN Indonesia "Sri Mulyani: BBM Tidak Dinaikkan Negara Kesulitan Bayar Utang"

Beredar di media sosial postingan artikel CNN Indonesia.com berjudul "Sri Mulyani: BBM Tidak Dinaikkan Negara Kesulitan Bayar Utang". Postingan ini diunggah sejak akhir pekan lalu.

Salah satu akun ada yang mempostingnya di Facebook. Akun itu mengunggahnya pada 8 September 2022.

Dalam postingannya terdapat artikel CNN Indonesia.com berjudul "Sri Mulyani: BBM Tidak Dinaikkan Negara Kesulitan Bayar Utang".

Akun itu menambahkan narasi:

"Saya heran, mengapa sata selalu ingat IKN jika melihat berita tentang kenaikan harga BBM."

Lalu benarkah postingan artikel CNN Indonesia.com berjudul "Sri Mulyani: BBM Tidak Dinaikkan Negara Kesulitan Bayar Utang"? Simak dalam artikel berikut ini...

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Melawan hoaks sama saja melawan pembodohan. Itu yang mendasari kami membuat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan hingga kini aktif memberikan literasi media pada masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com bergabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi partner Facebook. Kami juga bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerja sama dengan pihak manapun, tak akan mempengaruhi independensi kami.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Ingin lebih cepat mendapat jawaban? Hubungi Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan berikut ini.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS