Sukses

Terapkan Protokol Ketat, Begini Penjelasan Dokter Tim Persib

Liputan6.com, Bandung Persib Bandung menerapkan protokol kesehatan yang ketat dalam sesi latihan di masa pandemi. Hal itu dilakukan untuk mencegah penyebaran virus Corona (Covid-19).

Menurut dokter tim Persib Raffi Ghani, protokol ketat menjadi salah satu arahan PSSI selama menjalani kompetisi Liga 1 2020 yang akan dilanjutkan. Rencananya Liga 1 2020 akan dimulai lagi mulai 1 Oktober hingga 28 Februari 2021.

"Sampai saat ini saya sudah membuat protokol kesehatan di masa Adaptasi Kebiasaan Baru saat tim Persib berlatih. Saat ini sudah diterapkan pada mereka, tapi esensinya dari semua itu adalah menghindari penularan dan menularkan virus pada orang lain," ujar Raffi di Stadion Gelora Bandung Lautan Api, Selasa (11/8/2020).

Sejumlah protokol, lanjut Raffi, sudah diterapkan kepada pemain, pelatih dan ofisial. Protokol berlaku sebelum, saat dan sesudah sesi latihan.

"Tetap pakai masker, jangan usap wajah saat tangan kita tak yakin bersih, cuci tangan pakai sabun dan jaga jarak bicara," ujarnya.

2 dari 3 halaman

Rapid Test Rutin

Selain itu, Raffi mengungkapkan bahwa pihaknya sudah memprogramkan rapid test kepada seluruh elemen di Persib. Hal itu sesuai dengan regulasi yang dikeluarkan PSSI.

"Ada regulasi dari PSSI, salah satu poinnya yang dikatakan orang yang masuk ke lapangan adalah orang yang hasil rapid test non reaktif," katanya.

Persib sendiri sudah melaksanakan rapid test pada Minggu (9/8/2020) lalu atau sehari sebelum latihan perdana dimulai. Sebanyak 22 pemain yang mengikuti latihan sudah dinyatakan non reaktif.

"Mudah-mudahan seterusnya hasil rapid test non reaktif. Kita akan lakukan berkala dua minggu sekali," ujarnya.

Selain sesi latihan, Raffi mengaku memprogramkan rapid test pada 28 September atau jelang digelarnya kembali kompetisi Liga 1 2020.

"Saya baru dapat juga selebaran dari PSSI yang menyatakan saat mau dimulai kompetisi dari 28 September, maka sebelum tanggal itu dilakukan rapid test. Lalu sampai akhir kompetisi di bulan Februari ada 11 kali PCR yang harus kita lakukan," katanya.

3 dari 3 halaman

Simak Video Persib di Bawah Ini