Sukses

Tesla Sudah Pangkas 14% Karyawan Sepanjang 2024

CEO Tesla Elon Musk menargetkan pengurangan staf sebesar 20%. Musk mengindikasikan jumlahnya bisa lebih besar lagi.

Liputan6.com, Jakarta - Tesla melakukan perampingan besar-besaran sejak 2023. Hal ini dengan mengurangi karyawan secara global menjadi lebih dari 121.000 orang, termasuk pekerja sementara.

Hal itu berdasarkan catatan internal yang menunjukkan produsen mobil itu telah memangkas lebih dari 14 persen tenaga kerjanya sepanjang 2024.  Mengutip CNBC, ditulis Minggu (23/6/2024), angka terbaru ini bukan berasal dari data penggajian yang tepat tetapi dari jumlah orang yang ada di daftar distribusi email semua “orang” Tesla, berdasarkan daftar pada 17 Juni 2024 yang dilihat CNBC.

CEO Tesla Elon Musk mengirim email “ke email semua orang” hari itu. Ia menuturkan, kepada karyawannya, kalau Tesla akan melakukan tinjauan komprehensif kepada karyawan untuk memberikan hibah opsi saham. “Opsi hibah juga akan diberikan kepada siapa pun yang melakukan sesuatu luar biasa bagi perusahaan,” ia menambahkan.

Sebelumnya perseroan memberikan saham berbasis kinerja, demikian pertama dilaporkan Reuters. Pengumuman PHK Tesla diumumkan pada April, ketika Musk mengirimkan email yang memberi tahu karyawan pembuat mobil akan memangkas lebih dari 10% stafnya. PHK pada saat itu sudah berlangsung.

Bloomberg melaporkan, Elon Musk menargetkan pengurangan staf sebesar 20%. Musk mengindikasikan jumlahnya bisa lebih besar lagi. Pada laporan pendapatan kuartal pertama perusahaan pada April, dia mengatakan Tesla telah mencapai tingkat inefisiensi 25% hingga 30% setelah “periode kemakmuran yang panjang” yang dimulai pada 2019.

"Kami telah melakukan beberapa koreksi,” kata Elon Musk melalui telepon.

"Tetapi sekarang saatnya untuk mengatur ulang perusahaan untuk fase pertumbuhan berikutnya,” ia menambahkan.

Dalam pengajuan untuk kuartal keempat, Tesla mengatakan jumlah karyawannya di seluruh dunia pada akhir Desember adalah 140.473, jumlah yang mewakili staf bergaji dan per jam. Daftar email “semua orang” mencakup pekerja sementara. Dengan jumlah sekitar 121.000, ini menunjukkan Tesla telah mengurangi jumlah karyawan secara keseluruhan setidaknya 14% sejak akhir tahun 2023.

Tesla tidak segera menanggapi permintaan komentar.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Bertepatan dengan Penurunan Penjualan

Setidaknya dalam satu contoh, pengurangan jumlah karyawan yang dilakukan Musk terlalu berlebihan. Tesla membongkar tim Supercharging-nya yang terdiri dari ratusan karyawan, termasuk pemimpinnya, Rebecca Tinucci. Perusahaan kemudian mempekerjakan kembali beberapa orang tersebut, menurut postingan di LinkedIn.

Pemotongan yang lebih luas ini bertepatan dengan penurunan penjualan di Tesla karena perusahaan tersebut memperhitungkan barisan kendaraan listrik yang menua dan meningkatnya persaingan di Tiongkok serta kemerosotan merek yang menurut survei baru-baru ini sebagian disebabkan oleh “kejenakaan” dan “kata-kata kasar politik” Musk. Untuk kuartal pertama, Tesla melaporkan penurunan pendapatan tahunan sebesar 9%, penurunan terbesar sejak 2012.

Di seluruh industri otomotif, pertumbuhan penjualan kendaraan listrik melambat tahun ini setelah dua tahun mengalami ekspansi pesat. Penurunan ini sangat parah bagi Tesla, yang Model Y-nya menjadi mobil terlaris di seluruh dunia pada tahun 2023.

Seorang karyawan Tesla, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya untuk membahas masalah internal yang sensitif, mengatakan kepada CNBC bahwa beberapa pekerja pabrik khawatir akan terjadi lebih banyak PHK pada Juli, tergantung pada hasil kuartal kedua. Laporan produksi dan pengiriman untuk kuartal kedua diharapkan dari Tesla pada minggu pertama Juli.

Elon Musk telah berjanji kepada investor perusahaannya akan segera menerbitkan “Rencana Induk” baru, yang akan menjadi rencana induknya yang keempat, dan bahwa Tesla akan mengungkapkan desainnya untuk “robotaxi khusus” pada 8 Agustus. Saham Tesla sedikit berubah pada Jumat di USD 181,71. Sahamnya turun 27% tahun ini, sedangkan Nasdaq naik 18%.

3 dari 4 halaman

Elon Musk Hibahkan Opsi Saham untuk Karyawan Tesla, Ada Syaratnya?

Sebelumnya, CEO Tesla Elon Musk mengumumkan kepada karyawan perusahaan sedang dalam rencana menggulirkan kompensasi berbasis saham untuk karyawan berkinerja tinggi. Pengumuman itu dibeberkan oleh karyawan Tesla yang enggan disebutkan namanya.

Rencana kompensasi muncul beberapa hari setelah Elon Musk mendapatkan persetujuan pemegang saham atas rencana pembayaran senilai USD 56 miliar atau sekitar Rp 919,32 triliun (asumsi kurs dolar Amerika Serikat terhadap rupiah di kisaran 16.416). yang terdiri dari opsi saham.

Pengumuman ini selisih dua bulan setelah Musk mengumumkan PHK yang berdampak pada lebih dari 10% tenaga kerja global Tesla, imbas perlambatan permintaan kendaraan listrik dan semakin ketatnya persaingan harga dari kompetitor Tiongkok.

"Selama beberapa minggu ke depan, Tesla akan melakukan tinjauan komprehensif untuk memberikan hibah opsi saham untuk kinerja yang luar biasa,” mengutip isi memo Musk kepada karyawan yang dikirim melalui surat elektronik (surel), Selasa (18/6/2024).

"Juga akan ada program berkelanjutan untuk memberikan hibah opsi spot bagi siapa saja yang melakukan sesuatu yang luar biasa bagi perusahaan. Terima kasih atas semua yang Anda lakukan untuk membuat Tesla sukses," lanjut surel tersebut.

Namun, hingga berita ini ditulis, Tesla belum memberikan pernyataan resmi. Tesla tahun lalu melewatkan penghargaan saham berbasis prestasi kepada karyawannya, kata orang yang mengetahui masalah tersebut.

Margin Tesla terpukul tahun lalu akibat pemotongan harga agresif perusahaan yang bertujuan untuk menghidupkan kembali permintaan dan menangkis persaingan. Melansir Yahoo Finance, sejak awal 2024, saham Tesla telah merosot 25% dan pembuat kendaraan listrik tersebut telah memperingatkan adanya potensi penurunan tajam dalam penjualan.

 

4 dari 4 halaman

Elon Musk Mau Digaji Rp 923 Triliun, Saham Tesla Langsung Melorot

Sebelumnya, saham pembuat kendaraan listrik ternama Amerika Serikat, Tesla terpantau mengalami pelemahan dalam penutupan pada perdagangan Jumat 14 Juni 2024 waktu setempat.

Berdasarkan data bursa Nasdaq yang dipantau Sabtu (15/6/2024), saham Tesla melemah 2,44 persen menjadi USD 178,01 dalam penutupan perdagangan.

Pelemahan ini menyusul persetujuan paket gaji CEO Tesla Elon Musk oleh pemegang saham Tesla  sebesar USD 56 miliar atau Rp 923,2 triliun.

Melansir Channel News Asia, persetujuan tersebut menggarisbawahi dukungan yang dinikmati Musk dari basis investor ritel Tesla, yang banyak di antaranya adalah penggemar vokal miliarder terkaya di dunia tersebut.

Besaran gaji terbaru ini disetujui meskipun ada penolakan dari beberapa investor institusional besar dan perusahaan proksi.

Pada pertemuan pemegang saham tahunan di Austin, Texas, Musk menggambarkan dirinya sebagai orang yang secara patologis optimis.

"Jika saya tidak optimis, ini tidak akan ada pabrik ini," kata Musk.

"Tetapi pada akhirnya saya berhasil. Itu yang penting," ujarnya.

Di sisi lain, persetujuan tersebut tidak menyelesaikan gugatan mengenai paket pembayaran di pengadilan Delaware, yang menurut beberapa pakar hukum dapat memakan waktu berbulan-bulan.

Hakim membatalkan paket pembayaran tersebut pada Januari 2024, dan menggambarkannya sebagai hal yang tidak dapat diduga".

Para pemegang saham Tesla memang meningkatkan tingkat kendali investor dengan mengesahkan proposal yang mendukung pemangkasan masa jabatan dewan menjadi satu tahun dan menurunkan persyaratan pemungutan suara untuk proposal menjadi mayoritas sederhana, meskipun ada penolakan dari dewan terhadap keduanya.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini