Sukses

Kisah Jensen Huang, Berawal Pekerja Restoran Kini Jadi CEO Raksasa Teknologi Nvidia

Nvidia didirikan Jensen Huang telah berkembang dengan menjual beberapa perangkat keras komputer paling inovatif yang pernah diproduksi.

Liputan6.com, Jakarta - Ketika melihat Jensen Huang dari NVIDIA saat ini, sangat mudah untuk membuat stereotip dia adalah CEO perusahaan teknologi besar yang biasa lalu lalang di berbagai media.

Dalam kesehariannya saat bekerja, ia tidak mengenakan setelan jas seperti seorang chairman Wall Street dan lebih memilih untuk mengenakan jaket kulit yang kini menjadi ikon dan kaos polo kasual. Jensen Huang dapat menyampaikan bagaimana produknya yang sangat kompleks bekerja hanya dengan menyentuh permukaan pengetahuan teknologinya kemudain kekayaan bersihnya melejit bersama dengan nilai perusahaan yang dipimpinnya.

Namun, NVIDIA tidak menjadi perusahaan bernilai triliunan dolar Amerika Serikat hanya dengan menjual perangkat lunak yang berskala besar dan dapat digunakan tanpa batas.

Perusahaan yang didirikan Jensen telah berkembang dengan menjual beberapa perangkat keras komputer paling inovatif yang pernah diproduksi dan seiring dengan dunia yang terus berubah dengan kecepatan yang terus meningkat, NVIDIA mengukuhkan posisinya sebagai salah satu perusahaan terpenting di era komputasi yang semakin cepat.

Meskipun kisah perusahaan-nya sangat menarik, kehidupan dan karya para tokohnya juga tak kalah menarik dan ditandai dengan pengejaran tanpa henti terhadap inovasi dan kemajuan.

Dari Tainan ke Oregon

Jensen, yang nama depannya sebenarnya adalah Jen-Hsun, lahir di Tainan, Taiwan pada 1963. Pada tahun-tahun pertama dalam hidupnya diwarnai dengan perpindahan. Lucunya, Taiwan saat ini merupakan negara terdepan di dunia dalam hal manufaktur semikonduktor canggih. Faktanya, TSMC telah memproduksi chip NVIDIA yang paling canggih selama bertahun-tahun.

Saat Jensen berusia lima tahun, keluarga Huang pindah ke Thailand, tetapi masa tinggalnya di negara tersebut tidak berlangsung lama. Setelah ayah Huang menjadi bagian dari program pelatihan pekerja di Amerika Serikat bersama produsen AC Carrier, ia berjanji akan mengirim anak-anaknya ke Amerika Serikat.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Masa SMA Huang di Amerika Serikat

Huang bersaudara akhirnya dikirim ke Oneida, Kentucky untuk bersekolah di sekolah dasar dan tinggal bersama kerabatnya, dan tahun-tahun setelah kepindahan itu sangat sulit bagi Jensen muda.

Dia mengalami kesulitan untuk menyesuaikan diri dengan teman-temannya dan secara terbuka mengatakan bahwa dia pernah bersekolah di sekolah yang disebut-sebut sebagai sekolah “bermasalah”, di mana dia disuruh membersihkan toilet.

Orangtuanya kemudian ikut pindah dan keluarga tersebut membuat rumah di sekitar Portland, Oregon, di mana Jensen dapat hidup lebih baik. Meskipun dia masih mengalami kesulitan untuk berhubungan dengan sesama siswa SMA dari waktu ke waktu, dia adalah seseorang yang berprestasi dalam studinya dan mendapatkan pekerjaan pertamanya di Denny's lokal.

Dia masih mengenang masa-masa di Denny's dan pelajaran yang dipelajarinya, dan bahkan sebagai CEO perusahaan bernilai triliunan dolar, Huang merasa bangga karena telah meniti kariernya dari pencuci piring hingga menjadi pelayan.

3 dari 5 halaman

Mengenyam Pendidikan di Oregon State dan Stanford

Selepas SMA, Jensen mengarahkan pandangannya pada pendidikan tinggi. Perjalanannya di universitas dimulai di Oregon State, di mana ia meraih gelar sarjana di bidang teknik. Selama di OSU, ia membangun fondasi pengetahuan yang ia perlukan untuk sukses di industri ini, dan di sinilah ia bertemu dengan calon istrinya, Lori, yang merupakan rekan laboratoriumnya di kelas teknik elektro.

Setelah lulus dari OSU pada 1984, Huang memasuki dunia kerja dan mendapatkan pengalaman di perusahaan seperti AMD dan LSI Logic, belajar di malam hari dan akhir pekan, dan mendapatkan gelar master di bidang teknik elektro dari Stanford pada 1992, setahun sebelum mendirikan NVIDIA.

Lingkungan akademis Stanford, yang dikombinasikan dengan budaya inovasi dan kewirausahaan, secara signifikan memengaruhi perspektif dan pendekatan Huang terhadap teknologi. Pada 2010, Jensen telah memberikan beberapa sumbangan kepada OSU dan Stanford dengan total jutaan dolar kepada kedua almamaternya tersebut.

Bekerja di AMD dan LSI Logic

Sebelum bergabung dengan Stanford dan mendirikan NVIDIA, Jensen pernah bekerja di AMD dan LSI Logic. Meskipun hanya bekerja di sana selama setahun, pengalaman yang diperolehnya menjadi landasan kesuksesannya di masa depan dalam industri ini. Saat bekerja di AMD, ia terlibat dalam desain mikroprosesor, perangkat elektronik kecil yang menjalankan fungsi unit pemrosesan pusat komputer pada satu sirkuit terintegrasi.

Menariknya, NVIDIA dan AMD kini menjadi pesaing langsung dalam hal Prosesor Grafis dan Prosesor yang dioptimalkan untuk pusat data.

Setelah meninggalkan AMD, ia kemudian bergabung dengan LSI Logic (sekarang dimiliki oleh Broadcom). LSI saat itu merupakan produsen semikonduktor yang produknya digunakan untuk meningkatkan kapasitas penyimpanan dan kecepatan jaringan di berbagai bidang seperti jaringan dan pusat data.

Selama bekerja di sana, Huang menjabat beberapa posisi di perusahaan, termasuk posisi teknik, pemasaran, dan akhirnya posisi manajemen umum.

4 dari 5 halaman

Pembentukan NVIDIA

NVIDIA didirikan pada 1993 oleh Huang, Chris Malachowsky, dan Curtis Priem. Kedua pendiri lainnya, yang masing-masing membawa pengalaman dari Sun Microsystems dan IBM, bertemu dengan Huang di restoran Denny's di luar San Jose, dan sembari menyantap makanan di restoran tersebut, mereka mendirikan NVIDIA dengan modal awal sebesar USD 40.000 atau sekitar Rp 643,87 juta (asumsi kurs dolar Amerika Serikat terhadap rupiah di kisaran 16.096)

Pada saat pendiriannya, industri PC baru saja naik daun dan industri ini baru saja mulai memahami dampak dari Central Processing Unit (CPU). Tim pendiri NVIDIA yakin CPU tidak akan menjadi solusi untuk semua masalah komputasi dan membayangkan masa depan komputasi yang dipercepat.

Mereka membayangkan jika visi komputasi yang dipercepat akan terwujud, dunia akan membutuhkan perangkat keras khusus yang dibuat khusus. Contoh pertama dari hal ini adalah Graphics Processing Unit (GPU), yang merupakan produk blockbuster pertama NVIDIA dan inovasi luar biasa dalam dunia grafis komputer.

5 dari 5 halaman

Kepemimpinan Huang di NVIDIA

Huang telah menjabat sebagai CEO NVIDIA sejak mendirikan perusahaan ini pada 1993. Selama masa kepemimpinannya, perusahaan ini telah berkembang dari tiga orang di sebuah gerai di Denny's menjadi perusahaan bernilai triliunan dolar. Salah satu hal yang konstan selama ini adalah kepemimpinannya.

Alih-alih bekerja dengan orang-orang yang sekedar ingin merebut pangsa pasar dengan memangkas harga atau melakukan sedikit perbaikan pada teknologi yang sudah mapan, Huang ingin mempekerjakan orang-orang yang ingin membangun sesuatu yang inovatif dan kreatif. Tujuannya sejak awal adalah untuk menciptakan lingkungan kerja yang membuat orang ingin datang dan berkarya sebebas mungkin, dan hal ini berhasil dilakukannya dengan baik di NVIDIA.

Satu Hal Terpenting Ketika Bekerja di Perusahaannya

Menurut Jensen, yang terpenting adalah kemampuan untuk memilih. NVIDIA memilih untuk melakukan hal-hal yang sangat sulit dilakukan karena beberapa alasan.

Salah satu aspek yang paling mencolok dari hal ini adalah membuat banyak orang enggan untuk berkompetisi, sekaligus menjadi sesuatu yang sering kali sangat menginspirasi untuk dikerjakan.

Hal penting lainnya tentang memilih hal-hal yang sangat sulit adalah untuk menarik yang terbaik dari yang terbaik. Dengan melakukan hal-hal yang belum pernah dilakukan sebelumnya, dan memberikan kesempatan serta kesabaran kepada orang-orang berbakat untuk melakukan yang terbaik, Huang menyatakan hasilnya: orang-orang hebat akan melakukan hal-hal yang hebat.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.