Sukses

Harga Emas Antam Stagnan Hari Ini 20 Mei 2024, Cek Daftar Lengkapnya

Harga emas yang dijual PT Aneka Tambang Tbk (Antam) atau emas Antam stagnan pada Senin, 20 Mei 2024. Sedangkan harga buyback emas Antam dipatok Rp 1.243.000.

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas hari ini yang dijual oleh PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) atau harga emas Antam stabil. Harga emas Antam hari ini, Senin (20/5/2024) stagnan di posisi Rp 1.350.000 per gram.

Sementara itu, harga emas Antam untuk pembelian kembali atau buyback naik Rp 2.000. Harga buyback emas Antam hari ini dipatok Rp 1.243.000. Harga buyback ini adalah jika Anda ingin menjual emas, Antam akan membelinya di harga Rp 1.243.000 per gram.

Antam menjual emas dengan ukuran mulai 0,5 gram hingga 1.000 gram. Anda dapat memperoleh potongan pajak lebih rendah (0,45 persen) jika menyertakan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Hingga pukul 08.09 WIB, harga emas Antam sebagian masih ada.

Daftar Harga Emas Antam

Berikut rincian harga emas Antam hari ini, melansir laman logammulia.com:

  • Harga emas Antam 0,5 gram: Rp 725.000
  • Harga emas Antam 1 gram: Rp 1.350.000
  • Harga emas Antam 2 gram: Rp 2.640.000
  • Harga emas Antam 3 gram: Rp 3.935.000
  • Harga emas Antam 5 gram: Rp 6.525.000
  • Harga emas Antam 10 gram: Rp 12.995.000
  • Harga emas Antam 25 gram: Rp 32.362.000
  • Harga emas Antam 50 gram : Rp 64.645.000
  • Harga emas Antam 100 gram: Rp 129.212.000
  • Harga emas Antam 250 gram: Rp 322.765.000
  • Harga emas Antam 500 gram: Rp 645.320.000
  • Harga emas Antam 1.000 gram: Rp 1.290.600.000.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Prediksi Harga Emas Minggu Ini, Cetak Rekor Lagi atau Terjun Bebas?

Sebelumnya, pasar emas mengalami salah satu pergerakan paling dramatis tahun ini, didorong oleh data ekonomi penting dan pidato dari Federal Reserve.

Dikutip dari Kitco, Senin (20/5/2024), harga emas spot memulai minggu lalu pada USD 2,361.17, tidak banyak bergerak pada hari Minggu dan Senin sambil menantikan data inflasi utama.

Laporan PPI yang keluar pada Selasa pagi menunjukkan hasil yang beragam, namun komentar dari Ketua Fed Jerome Powell dua jam kemudian yang menyatakan bahwa bank sentral mungkin tidak perlu menaikkan suku bunga lagi membuat pasar merasa nyaman.

Harga emas mulai menguat pada awal Rabu pagi setelah laporan CPI bulan April menunjukkan peningkatan dari bulan sebelumnya, yang mendorong para pedagang untuk meningkatkan harga logam mulia ini.

Pada Rabu malam, harga emas mencapai triple top di level USD 2,400, yang menghentikan momentum jangka pendeknya.

Tren harga emas spot menurun sepanjang Kamis, namun kembali menguat pada pembukaan pasar Amerika Utara pada hari Jumat. Ketika emas menembus USD 2,400 per ounce sekitar pukul 10:00 pagi EDT, kenaikan tersebut berlanjut tanpa hambatan.

 

 

3 dari 5 halaman

Survei Harga Emas

Survei Emas Mingguan Kitco News menunjukkan bahwa mayoritas pakar industri percaya bahwa harga emas dapat mencapai atau melampaui harga tertinggi sepanjang masa. Sementara itu, pedagang ritel menunjukkan sikap yang sedikit lebih hati-hati terhadap prospek logam mulia.

Colin Cieszynski, Kepala Strategi Pasar di SIA Wealth Management, optimis bahwa harga emas akan terus naik minggu depan. Ia mencatat bahwa dolar AS dan imbal hasil treasury tampaknya melemah, yang secara teknis bisa membuka jalan bagi harga emas untuk mencapai USD 2,500 jika berhasil menembus resistensi di USD 2,400.

James Stanley, ahli strategi pasar senior di Forex.com, juga yakin bahwa emas akan terus menguat dalam waktu dekat.

Stanley mencatat bahwa pergerakan emas bullish yang kuat minggu ini merupakan kelanjutan dari penembusan pola fall wedge/bull flag minggu sebelumnya, dengan level USD 2,400 menjadi titik acuan penting.

 

4 dari 5 halaman

Analisa Lainnya

Adrian Day, Presiden Adrian Day Asset Management, memperkirakan emas akan kesulitan mempertahankan level tertingginya pada hari Jumat, meskipun ketahanan emas sangat mengesankan. Ia memprediksi bahwa emas akan mencoba menembus USD 2,400 lagi sebelum mengalami kemunduran kecil.

Adam Button, kepala strategi mata uang di Forexlive.com, mengatakan bahwa pembeli muncul saat harga turun selama seminggu terakhir, menunjukkan peningkatan minat terhadap emas.

Button mencatat bahwa perlambatan ekonomi AS dan prospek penurunan suku bunga juga mendukung kenaikan harga emas. Ia menambahkan bahwa pertemuan antara Presiden Rusia Vladimir Putin dan Perdana Menteri Tiongkok Xi Jinping minggu ini juga memberikan dorongan bullish bagi emas.

Survei Kitco News minggu lalu menunjukkan sentimen bullish yang kuat di kalangan analis Wall Street, dengan 79% dari 14 ahli memprediksi kenaikan harga emas minggu ini. Di sisi lain, jajak pendapat online Kitco menunjukkan 58% dari 144 investor ritel memperkirakan harga emas akan naik minggu depan.

Setelah data inflasi yang signifikan minggu ini, pasar akan mendapatkan sedikit jeda minggu depan. Data penting yang akan dirilis termasuk penjualan rumah yang ada di AS untuk bulan April, risalah FOMC dari pertemuan kebijakan moneter April/Mei, serta IMP Sektor Manufaktur dan Jasa Flash S&P, klaim pengangguran mingguan, dan penjualan rumah baru bulan April.

 

 

5 dari 5 halaman

Prediksi Harga Emas Minggu Ini

Marc Chandler, Managing Director Bannockburn Global Forex, memperkirakan bahwa harga emas mungkin sedikit terlalu tinggi setelah terobosan minggu ini. Ia mencatat bahwa indikator momentum menunjukkan potensi tantangan untuk mencapai tertinggi intraday dari 12 April di dekat USD 2,431.50.

Darin Newsom, Analis Pasar Senior di Barchart.com, memprediksi emas mungkin akan mengembalikan sebagian keuntungannya baru-baru ini. Ia mencatat bahwa emas mendekati puncak tren naik jangka pendek dan menunjukkan kondisi overbought.

Sean Lusk, direktur lindung nilai komersial di Walsh Trading, melihat keseluruhan kompleks komoditas menguat pada hari Jumat, dengan logam mulia memimpin. Lusk mencatat bahwa kombinasi inflasi tinggi, penerbitan utang besar-besaran, dan pencetakan mata uang bank sentral mendorong pelaku pasar untuk beralih ke logam mulia sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

Michael Moor, Pendiri Moor Analytics, memprediksi emas akan terus naik, mungkin mencapai $2,448.8 dalam beberapa hari ke depan. Sementara itu, Jim Wyckoff, Analis Senior Kitco, juga melihat kenaikan lebih lanjut pada harga emas minggu depan, mencatat bahwa grafik harga sangat bullish.

Pada saat penulisan, emas spot diperdagangkan pada USD 2,414.99 per ounce, naik 1,60% pada hari itu dan 2,31% sepanjang minggu ini.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.