Sukses

Smelter Freeport di Gresik Siap Beroperasi Juni 2024

Pembangunan pabrik pemurnian tembaga atau smelter PT Freport Iidnonesia merupakan bagian dari program percepatan hilirisasi tambang yang dicanangkan pemerintah.

Liputan6.com, Jakarta - Program hilirisasi yang dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) terus dijalankan. Kabar terbaru datang dari  Anggota Grup MIND ID, PT Freeport Indonesia (PTFI) melalui PT Smelting. Perusahaan tersebut mengoperasikan smelter tembaga di Kabupaten Gresik, Jawa Timur.

BUMN Holding Industri Pertambangan Indonesia ini konsisten menjalankan program hilirisasi dengan terus memacu pembangunan smelter pengolahan komoditas dari bahan mentah, menjadi bahan setengah jadi maupun produk jadi.

Sekretaris Perusahaan MIND ID, Heri Yusuf menjelaskan, hilirisasi merupakan upaya industri dalam mengolah bahan baku atau komoditas dari hulu ke hilir menjadi produk bernilai tambah tinggi.

Diharapkan komoditas sumber daya alam Indonesia tidak lagi dijual sebatas bahan mentah, namun telah menjadi produk setengah jadi ataupun produk jadi. Langkah ini akan meningkat pendapatan negara lebih tinggi bagi perekonomian Tanah Air.

“Tujuan utama smelter adalah sebagai saran menciptakan nilai tambah setinggi mungkin bagi perekonomian Indonesia. Kapasitas produksi oleh Freeport Indonesia akan semakin meningkat dengan adanya smelter, atau pabrik fasilitas aktivitas pemurnian konsentrat tembaga,” katanya dalam keterangan tertulis, Rabu (24/4/2024).

Heri mengatakan, pembangunan pabrik pemurnian tembaga PTFI ini merupakan bagian dari program percepatan hilirisasi tambang yang dicanangkan pemerintah.

Progres pembangunan smelter saat ini sesuai dengan rencana dan siap beroperasi pada Juni 2024. Sedangkan, Smelter PTFI akan mulai berproduksi di Agustus 2024 dan selanjutnya ramp up mencapai kapasitas penuh pada akhir Desember 2024.

“Setelah smelter beroperasi penuh pada akhir 2024, seluruh hasil tambang PTFI akan dimurnikan di dalam negeri. Hal ini akan meningkatkan nilai tambah dan memberikan kontribusi yang signifikan bagi penerimaan negara,” ujar Heri.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Nilai Investasi

Untuk diketahui, pembangunan smelter ini merupakan mandat Izin Usaha Pertambangan Khusus (IUPK) PTFI. Smelter berlokasi di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) JIIPE, Kecamatan Manyar, Kabupaten Gresik.

Anggota Grup MIND ID PTFI telah menanamkan investasi hingga 3,1 miliar dolar Amerika Serikat atau setara Rp48 triliun per akhir Desember 2023. Ini merupakan smelter kedua PTFI. Smelter pertama dibangun pada 1996 dan dikelola oleh PT Smelting.

Smelter tembaga dengan Design Single Line terbesar di dunia ini nantinya mampu memurnikan konsentrat tembaga dengan kapasitas produksi 1,7 juta ton dan menghasilkan katoda tembaga hingga 600.000 ton per tahun.

Produk utama smelter adalah katoda tembaga, emas dan perak murni batangan, serta PGM (Platinum Group Metal). Produk samping antara lain asam sulfat, gipsum, dan timbal.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.