Sukses

Kembangkan Carbon Capture & Storage, PLN Sulap PLTU Hasilkan Emisi Rendah Karbon

PLN Indonesia Power menegaskan komitmennya dalam transisi energi dan mengakselerasi dekarbonasi kepada dunia.

Liputan6.com, Jakarta PLN Indonesia Power menegaskan komitmennya dalam transisi energi dan mengakselerasi dekarbonasi kepada dunia. Sebagai langkah agresif mendukung Pemerintah Indonesia dalam mengakselerasi dekarbonisasi dan mencapai Net Zero Emissions (NZE) pada 2060.

Direktur Utama PLN Indonesia Power Edwin Nugraha Putra pun memaparkan pengembangan Carbon Capture Storage (CCS) di pembangkit PLN di gelaran United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCCC) COP28 yang diselenggarakan pada 30 November - 12 Desember 2023 di Dubai, Uni Emirat Arab.

Edwin mengatakan, PLN telah melakukan kajian untuk memprioritaskan melakukan retrofit CCS pada pembangkit listrik fosil. Perusahaan juga telah memetakan 19 pembangkit fosil berkapasitas besar serta potensi kapasitas penyimpanannya.

“Kami bersama PLN berkomitmen penuh untuk mengakselerasi dekarbonasi di Indonesia. Salah satu programnya adalah pengembangan Carbon Capture & Storage (CCS) untuk 19 PLTU batubara PLN, dimana 9 PLTU milik PLN IP, program ini untuk mendukung transisi energi menuju Net Zero Emission 2060,” kata Edwin, di Jakarta, Kamis (7/12/2023).

Edwin mengungkapkan, untuk menerapkan transisi energi dan mengakselerasi dekarbonasi yang lebih masif, PLN telah merencanakan berbagai langkah. Yang pertama adalah berkolaborasi untuk melakukan uji coba pembangkit listrik.

"Kedepan PLN akan menjalin Kerjasama dengan mitra profesional untuk melakukan kajian teknis lebih lanjut dan melaksanakan uji coba pada pembangkit listrik," tuturnya.

Berikutnya adalah mengusulkan regulasi yang memungkinkan proyek CCS dapat meningkatkan ketersediaan penyimpanan karbon di seluruh negara dan dukungan pendanaan.

Ketiga menjajaki opsi pembiayaan untuk proyek CCS agar layak secara ekonomi bagi industri ketenagalistrikan di Indonesia dengan kombinasi kepemilikan dan pajak karbon.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Pasok Kebutuhan Listrik Jamali, PLTU Paiton Kini Mampu Hasilkan Green Energy 300 GWh

Kebutuhan listrik masyarakat di Jawa, Madura dan Bali (Jamali) antara lain dipasok dari Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU). Salah satunya PLTU Paiton di Probolinggo, Jawa Timur.

Komplek Pembangkit Listrik Tenaga Uap ( PLTU ) Paiton merupakan salah satu PLTU terbesar di Indonesia berkapasitas total 4,700 MW. PLTU menggunakan batubara sebagai sumber energi untuk diproses menjadi energi listrik.

Kawasan Paiton terdiri dari beberapa unit pembangkit listrik yang dikelola beberapa perusahaan dan pihak-pihak yang bertanggung jawab.

Seperti PLTU unit 1 dan 2 Paiton dikelola PLN Nusantara Power melalui Unit Pembangkitan (UP) Paiton 1& 2. Pembangkit ini memberikan kontribusi 1.460 Mega Watt (MW) disalurkan melalui saluran tegangan tinggi sistem Jamali melalui jaringan 500 KV sebesar 5% dan untuk kebutuhan listrik regional Jawa Timur 30%.

Kemudian dari IPP milik Paiton Energy unit 7 & 8 ( 2 x 610 MW), Unit 3 (1 x 800 MW ) dan Jawa Power (2 x 61ut0 MW). “Kontribusi PLTU Paiton 4,700 MW sangat signifikan dalam memenuhi kebutuhan listrik di wilayah Jawa-Madura dan Bali. Pasokan listrik ke sistem Jamali sebesar 22 persen dan untuk memenuhi kebutuhan kelistrikan Jawa Timur sebesar 83 %,”ungkap Senior Manager UP Paiton, Agus Prastyo Utomo di Probolinggo, Jumat (1/12/2023).

Bila sebelumnya pembangkit yang dikelola PLN Nusantara PLN semata memakai  batu bara sebagai bahan bakar utama, seiring keinginan pemerintah menuju era energi ramah lingkungan demi pengendalian emisi, perusahaanmulai memanfaatkan limbah serbuk kayu (sawdust) melalui biomass co-firing.

 

3 dari 3 halaman

PLTU Paiton 1&

Pada prosesnya serbuk kayu dicampur dengan batu bara dalam komposisi tertentu sebagai bahan bakar utama pembangkit  di PLTU Paiton 1&2.

Sebelumnya, penggunaan batu bara di PLTU mencapai 18.000 ton/hari. Kemudian seiring penggunaan sumber bahan bakar lain terjadi penghematan melalui cofiring 5% = 328,5 ton/tahun.

Harga biomass sesuai Peraturan Direksi PLN masih di-cap maksimal sama dengan harga batubara . Diversifikasi biomass telah dilakukan melalui uji co-firing 30 % menggunakan sawdust (serbuk kayu), limbah padi, cocopeat, limbah uang kertas (LURK) dan BBJP (Bahan Bajar Jumoutan Padat) tanpa kendala dengan beban 360 MW menggunakan existing auxiliary equipment.

“Penambahan nilai ekonomi sawdust sebesar Rp 550 ribu/ton dan untuk lingkungan menghasilkan penurunan emisi GR23K 471.500 ton CO2 sejak dilakdsanakan tahun 2019. Makanya kami menggunakan sawdust, yang secara harga masih memenuhi Perdir PLN terkait pengaturan harga biomass co-firing Yang perlu dihighlight sebenarnya upaya menghasilkan green energy 5% setara +/- 300 GWH (300rb MWH) tanpa investasi dan modifikasi,”pungkas Agus

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini