Sukses

Terbesar, Segini Kontribusi Jakarta ke Pertumbuhan Ekonomi Indonesia

Provinsi DKI Jakarta memiliki peran yang sangat signifikan. Tercatat, hingga kuartal III-2013 DKI Jakarta menyumbang sebesar 16,68 persen terhadap PDB Indonesia.

Liputan6.com, Jakarta Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi DKI Jakarta bersinergi dengan Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) cabang Jakarta menyelenggarakan Seminar Outlook Jakarta 2024 dengan tema "Optimalisasi Pertumbuhan Ekonomi dan Stabilisasi”.

Ketua Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) Jakarta, Inarno Djajadi, menyampaikan, kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka diseminasi prospek ekonomi dan keuangan Jakarta 2024, serta menggali dan merumuskan sinergi yang diperlukan untuk mendorong sektor ekonomi potensial di Jakarta sebagai sumber pertumbuhan ekonomi baru.

 

"Kegiatan ini tidak hanya menjadi bentuk apreasiasi atas peran Provinsi DKI Jakarta sebagai pilar ekonomi nasional tetapi juga sebagai wadah bagi kita semua untuk memahami, merumuskan, menggali potensi, serta peluang demi memperkuat ekonomi Jakarta sebagai kota global," kata Inarno dalam sambutannya di acara Seminar Outlook Jakarta 2024, di Gedung Heritage, Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi DKI Jakarta, Rabu (6/12/2023).

Menurut Inarno, provinsi DKI Jakarta memiliki peran yang sangat signifikan. Tercatat, hingga kuartal III-2013 DKI Jakarta menyumbang sebesar 16,68 persen terhadap PDB Indonesia.

"Jakarta menjadi kontributor terbesar bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia. Bahkan dalam konteks aglomerasi ekonomi megapolitan Jabodetabek, Jakarta memberikan kontribusi hampir seperempat dari ekonomi nasional," ujarnya.

Pertumbuhan ekonomi Jakarta

Lebih lanjut, Inarno menyebut Pertumbuhan ekonomi Jakarta masih solid, meskipun sedikit menurun pada triwulan III - 2023. Kendati demikian, pertumbuhan ekonomi Jakarta mencerminkan adanya resiliensi, ketahanan, dan kekuatan di tengah dinamika global yang penuh ketidakpastian.

Disamping itu, kata Inarno, sektor-sektor utama di DKI Jakarta seperti infokom, jasa keuangan, kontruksi dan industri pengolahan turut andil dalam mendukung pertumbuhan ekonomi. "Perlu kita apresiasi tingginya pertumbuhan sektor infokom yang mencapai 8,42 persen yoy menandakan adopsi teknologi digital yang semakin masif di Jakarta," ujarnya.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Peluang Pertumbuhan

Namun, di tengah peluang pertumbuhan yang terbuka lebar, menurutnya kita tidak bisa menutup mata terhadap resiko-resiko yang dihadapi baik dari sisi global maupun domestik, diantaranya ketegangan geopolitik, perlambatan ekonomi global dan inflasi yang tinggi, menjadi tantangan yang harus dihadapi bersama.

Inarno pun berharap melalui seminar outlook Jakarta 2024  dapat merumuskan gagasan-gasan, serta strategi terbaik untuk menghadapi tantangan tersebut.

"Kolaborasi antara Bank Indonesia Provinsi DKI Jakarta dan ISEI Cabang Jakarta diharapkn dapat menghasilkan pemikiran-pemikiran inovatif yang dapat mengoptimalkan sektor ekonomi utama dan juga mendukung stabilitas pertumbuhan sektor ekonomi potensial di masa depan," pungkasnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini