Sukses

Rupiah Menuju 16.000 per USD, Ini Sederet Dampaknya ke Ekonomi Indonesia

Nilai tukar rupiah kembali melemah terhadap dolar Amerika Serikat. Kali ini, tercatat nilai tukar rupiah mencapai Rp 15.725 per dolar AS.

Liputan6.com, Jakarta Nilai tukar rupiah kembali melemah terhadap dolar Amerika Serikat. Kali ini, tercatat nilai tukar rupiah mencapai Rp 15.725 per dolar AS. Rupiah pun berpotensi terus melemah hingga menembus 16.000 per USD.

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede, menilai pelemahan rupiah akan berdampak negatif pada kinerja pelaku usaha yang bergantung pada bahan baku impor, seperti industri farmasi atau industri petrokimia.

"Sektor-sektor yang kami perkirakan akan terdampak dari adanya pelemahan rupiah yakni sektor yang mengandalkan bahan baku impor seperti Makanan dan Minuman, terutama yang banyak bahan baku impor seperti Gandum, Gula, dan Kedelai, lalu sektor Farmasi, Elektronik dan Barang Elektrikal, dan Tekstil," kata Josua kepada Liputan6.com, Kamis (12/10/2023).

Menurutnya, selain berdampak terhadap industri, pelemahan Rupiah juga berpotensi mendorong tekanan inflasi pangan berlanjut, terutama bila pemerintah mendorong impor-impor pangan strategis.

"Hal ini jelas akan berdampak negatif pada daya beli dan tingkat permintaan masyarakat," ujarnya.

Selain itu, impor minyak juga akan lebih mahal, sehingga harga bahan bakar non-subsidi akan meningkat pula yang juga berujung pada menurunnya daya beli dan tingkat permintaan masyarakat.

Di sisi lain, pelaku usaha yang bergantung pada ekspor justru berpeluang mendapatkan manfaat dari pelemahan kurs Rupiah ini, terutama bagi ekspor barang manufaktur. Namun, di tengah pelemahan ekonomi dunia, kemungkinan kinerja ekspor masih akan menghadapi tantangan yang cukup berat.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

The Fed

Lebih lanjut Josua memperkirakan pada bulan Oktober-November ini, Rupiah akan mencapai titik terlemahnya sebelum rebound dan menguat. Namun, dengan catatan the Fed, pada pertemuan FOMC di November, sudah memberikan sinyal kejelasan suku bunga acuannya sudah memuncak dan membuka ruang pemangkasan di tahun depan.

"Yang perlu diantisipasi adalah jika data-data ekonomi AS sampai akhir Oktober masih belum dapat meyakinkan the Fed untuk mengubah stance nya menjadi tidak hawkish lagi," katanya.

Jika ketidakpastian tersebut belum menghilang, ia melihat pasar keuangan cenderung masih akan berfluktuasi dan Rupiah akan berada dalam tren pelemahan.

 

3 dari 3 halaman

Depresisasi Rupiah

Ia mengusulkan, untuk memitigasi depresiasi Rupiah yang signifikan, BI perlu melakukan intervensi di pasar keuangan, agar stabilitas Rupiah tetap terjaga di tengah sentimen yang memburuk.

Beberapa kebijakan yang dapat BI lakukan di antaranya adalah triple intervention serta mengoptimalkan beberapa instrumen yang sudah dirilis BI antara lain penguatan pengelolaan DHE melalui implementasi TD DHE Valas BI, penerbitan SRBI sebagai instrumen operasi terbuka untuk menarik investor asing sehingga mendorong terjaganya supply valas di domestik yang berikutnya akan menopang terjaganya stabilitas Rupiah.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Video Terkini