Sukses

Pertalite Vs Pertamax, Cek Perbedaan Kadar Oktan hingga Harganya

Berikut perbedaaan Pertalite dan Pertamax mulai dari kadar oktan, harga, hingga konsumsinya sepanjang 2023. Berikut ulasannya.

Liputan6.com, Jakarta - Rencana pemerintah untuk mengalihkan subsidi bahan bakar minyak (BBM) Pertalite ke Pertamax sempat menjadi sorotan. Dikabarkan Pertalite akan dihapuskan dan digantikan oleh Pertamax Green 92.

Meski demikian, Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif memastikan BBM jenis Pertalite masih tersedia pada 2024.

Hal tersebut juga menjawab kegelisahan masyarakat mengenai rencana PT Pertamina (Persero) untuk menghapus BBM subsidi jenis Pertalite pada. Demikian dikutip dari Kanal Bisnis Liputan6.com.

Belum, belum hilang (BBM Pertalite)," tutur dia kepada awak media di Kementerian ESDM, Jakarta Pusat, Jumat, 1 September 2023.

Namun, Menteri Arifin tidak mengungkap alasan BBM jenis Pertalite akan dipertahankan pada 2024.

Di tengah kabar tersebut apa yang membedakan Pertamax dan Pertalite? Berikut ulasanna yang dirangkum dari berbagai sumber:

1.Kadar Oktan

Pertamax termasuk bahan bakar bensin dengan angka oktan minimal 92 berstandar internasional.   Selain itu, Pertamax memiliki kandungan zat aditif Pertatec yang membantu pembakaran lebih sempurna dan membuat mesin lebih bersih dan konsumsi bahan bakar lebih irit.

Sedangkan Pertalite merupakan bahan bakar gasoline yang memiliki angka oktan 90 serta berwarna hijau terang dan jernih

2.Rekomendasi Pemakaian

Dikutip dari laman Pertamina, Pertamax sangat direkomendasikan untuk digunakan pada kendaraan yang memiliki kompresi rasio 10:1 hingga 11:1, atau kendaraan berbahan bakar bensin yang memakai teknologi setara dengan Electronic Fuel Injection (EFI).

Melalui ecosave technology, Pertamax mampu membersihkan bagian dalam mesin (detergency), Pertamax juga dilengkapi dengan pelindung anti karat pada dinding tangka kendaraan, saluran bahan bakar dan ruang bakar mesin (corrotion inhibitor), serta mampu menjaga kemurnian bahan bar dari campuran air sehingga pembakaran menjadi lebih sempurna (demulsifier).

Sedangkan Pertalite memiliki angka oktan yang lebih tinggi dari pada bahan bakar Premium 88 sehingga lebih tepat dipakai untuk kendaraan bermesin bensin yang saat ini beredar di Indonesia.

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Lebih Murah Pertamax vs Pertalite?

3.Harga

Pada 1 September 2023, PT Pertamina (Persero) menaikkan harga sejumlah bahan bakar minyak (BBM) Nonsubsidi. Kenaikan harga BBM Pertamina ini berlaku untuk jenis Pertamax, Pertamax Turbo, Pertamina Dex dan Dexlite.

Adapun harga BBM Pertamax naik Rp 900 menjadi Rp 13.300 per liter dari sebelumnya Rp 12.400 per liter untuk wilayah Jabodetabek.

Lalu bagaimana dengan harga BBM jenis Pertalite?

Harga BBM jenis Pertalite dan Pertamina BioSolar tetap. Pertalite tetap Rp 10.000 per liter dan Pertamina BioSolar di angka Rp 6.800 per liter.

Dengan demikian, harga Pertalite lebih murah dibandingkan Pertamax.

4.Warna Cairan

Perbedaan Pertamax dan Pertalite juga ditunjukkan dari warna cairan. Pertalite berwarna hijau, Pertamax berwarna biru, dan Pertamax turbo berwarna merah.

Warna itu selain sebagai penanda tetapi juga berpengaruh pada kinerja mesin, karena bahan bakar tanpa bahan pewarna dapat menghasilkan pembakaran lebih sempurna.

 

3 dari 3 halaman

Konsumsi Pertalite hingga Tingkat Polusi

5.Konsumsi

Dikutip dari berbagai sumber, realisasi konsumsi BBM Pertalite naik 27 persen menjadi 29,68 juta kiloliter pada 2022. Sedangkan konsumsi BBM RON 92 di Indonesia mencapai 5,77 juta kiloliter pada 2022. Konsumsi RON 92 naik 1,05 persen atau 60 ribu kiloliter, berdasarkan data Kementerian ESDM.

6.Tingkat Polusi

Setiap bahan bakar memiliki tingkat polusi yang berbeda berdasar kualitas dari bahan bakar tersebut. Oleh karena itu, sebaiknya pemilik kendaraan juga memperhatikan hal ini untuk menjaga lingkungan lebih sehat. Perbedaan Pertalite dan Pertamax adalah suatu hal yang bisa dilihat dari tingkat polusi ini. Semakin tinggi nilai oktan dari BBM maka polusi yang dihasilkan semakin kecil.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.