Sukses

16 Tips Praktis Agar Gaji Tak Cuma Numpang Lewat, Nomor 11 Sering Dilupakan

Berikut ini 16 kiat berharga dari perspektif bisnis dan pribadi, menawarkan wawasan tentang cara individu dan wirausahawan dapat membangun ketahanan, menciptakan kebiasaan finansial yang berkelanjutan.

Liputan6.com, Jakarta - Hidup tak cuma lurus semata tetapi penuh dengan tikungan dan belokan yang tidak dapat diprediksi. Mempersiapkan dana darurat adalah aspek penting dari perencanaan keuangan.

Entah sedang mengelola keuangan pribadi atau menjalankan bisnis, memiliki strategi yang solid membuat uang Anda bisa bertahan selama masa-masa sulit.

Melansir Forbes, rabu (9/8/2023), berikut ini 16 kiat berharga dari perspektif bisnis dan pribadi, menawarkan wawasan tentang cara individu dan wirausahawan dapat membangun ketahanan keuangan.

Cara ini bisa menciptakan kebiasaan finansial yang berkelanjutan, dan menavigasi kemunduran finansial yang tidak terduga.

Dengan belajar dari pengalaman kehidupan nyata dan mengadopsi pendekatan praktis, Anda dapat memperkuat fondasi keuangan, memastikan bahwa Anda siap menghadapi badai apa pun yang mungkin menghadang.

1. Cari Rekening Simpanan yang Berbunga Tinggi

Simpan uang Anda di rekening berbunga tinggi. Ini akan membantu melawan inflasi sampai hari hujan tiba saat Anda sangat membutuhkannya.

2. Jangan Habiskan Lebih dari yang Anda Hasilkan

Berhentilah menghabiskan lebih dari yang Anda hasilkan. Begitu Anda terbiasa membelanjakan lebih dari yang Anda hasilkan dan menjalani gaya hidup di atas itu, nantinya akan sulit untuk berhenti.

3. Simpan Gaji Enam Bulan Dalam Investasi

Agar uang Anda bertahan, penting untuk memiliki dana jaring pengaman atau dana cadangan untuk menyimpan uang guna memenuhi pengeluaran tak terduga dan memberikan dukungan keuangan selama masa sulit.

4. Buat Biaya yang Tidak Dapat Dinegosiasikan

Bentuk dana darurat dengan secara teratur menyisihkan sebagian dari penghasilan Anda sebagai pengeluaran yang tidak dapat dinegosiasikan. Bisnis yang mengalami penurunan penjualan dapat memanfaatkan cadangan kontingensi yang didanai dengan baik untuk menavigasi periode tanpa PHK atau kompromi operasional. Mulailah menabung lebih awal dan konsisten untuk penyangga keuangan terhadap pengeluaran tak terduga atau gangguan pendapatan.

5. Perhatikan Kebiasaan Berbelanja

Memperhatikan pengeluaran sangat penting. Jika atau ketika pendapatan terganggu, menahan pengeluaran sementara secara bersamaan memiliki enam bulan biaya tetap yang tersedia sangat penting untuk kesuksesan di hari-hari hujan.

6. Nilai Toleransi Risiko Sebelum Berinvestasi

Nilai toleransi risiko sebelum berinvestasi; itu menghilangkan semua emosi dari proses. Ini juga dapat mencegah kesalahan klasik membeli tinggi dan menjual rendah. Hasilkan uang Anda bertahan lama dengan terus berinvestasi dengan hati-hati, hindari jebakan mengejar mode terbaru dan tetap tenang selama penurunan pasar.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

7. Bayar Diri Anda Terlebih Dahulu

Jadikan penghematan sebagai prioritas. Letakkan item baris pada anggaran Anda untuk tabungan dan jumlah itu secara otomatis dipotong dari gaji Anda dan disetorkan ke rekening tabungan atau investasi Anda setiap bulan. Penghematan paksa yang tidak Anda lihat kemungkinan kecil akan dibelanjakan. Dengan suku bunga dana Pasar Uang sekitar 5 persen, Anda bisa mendapatkan bunga yang bagus dari deposito.

8. Menghilangkan Utang

Untuk orang-orang yang mendekati usia pensiun, rencanakan pengeluaran bulanan seolah-olah Anda (dan pasangan Anda) hidup dengan perkiraan cek jaminan sosial setiap bulan. Hilangkan utang dengan tingkat bunga yang mahal, hilangkan biaya berlebihan dan gabungkan biaya lain seperti biaya ponsel. Dengan cara ini, tabungan pensiun Anda dapat terus bertambah untuk jangka waktu yang lebih lama.

9. Identifikasi Area yang Dapat Anda Kurangi dan Simpan

Dengan membuat anggaran yang realistis dan memantau pengeluaran secara konsisten, Anda dapat mengidentifikasi area yang dapat dikurangi atau dihemat. Pendekatan disiplin ini membantu Anda membangun bantalan keuangan, memungkinkan Anda menangani pengeluaran tak terduga atau gangguan pendapatan tanpa menggunakan utang. Ini juga memungkinkan Anda memprioritaskan tabungan untuk masa depan, memastikan keamanan finansial jangka panjang.

10. Pertimbangkan Alternatif

Berhati-hatilah dengan tabungan Anda yang menyisihkan pendapatan bulanan untuk dana tak terduga. Dalam siklus ekonomi saat ini, Anda dapat memanfaatkan suku bunga yang lebih tinggi dan mempertimbangkan alternatif tunai lainnya agar uang bekerja untuk Anda. Pertimbangkan rekening tabungan dengan hasil tinggi, CD jangka pendek atau membuka rekening investasi dengan penasihat keuangan untuk memanfaatkan Pasar Uang atau Treasury Bills jangka pendek.

11. Fokus Pada Kebutuhan, Bukan Keinginan

Agar uang Anda bertahan, kurangi kecenderungan untuk membelanjakan uang demi hal-hal yang tidak penting. Fokus pada kebutuhan dan bukan keinginan. Tentukan landasan pacu Anda. Miliki anggaran dan patuhi itu. Latih kepuasan yang tertunda.

12. Buat Akun Terpisah dan Beri Judul

Buat akun terpisah dan beri judul untuk apa uang tersebut. Misalnya, "dana bayi saya", "dana perjalanan saya", "dana uang muka saya", atau "dana darurat saya". Kecuali jika bank membebankan biaya untuk saldo minimum, tidak ada alasan untuk tidak membuka rekening per tujuan. Untuk membuat diri Anda lebih bertanggung jawab, tambahkan "jangan sentuh" pada namanya. Hal-hal kecil itu penting.

 

3 dari 3 halaman

13. Hindari Biaya yang Tidak Perlu

Menghindari biaya yang tidak perlu memungkinkan orang untuk menabung.

14. Berhenti Membayar Bunga

Mulailah dengan menghilangkan atau mengurangi utang, saldo kartu kredit, atau pinjaman. Membayar bunga adalah antitesis dari tabungan. Tetapkan target yang realistis tentang cara Anda menabung untuk hari hujan. Mencapai tujuan keuangan Anda secara berlebihan dapat dengan cepat menyebabkan kekecewaan dan pengabaian yang cepat. Capai beberapa target langsung dengan mengurangi kewajiban dan hutang, dan tujuan tabungan Anda menjadi jauh lebih dapat dicapai.

15. Investasikan Dalam Waktu dan Upaya Untuk Mempertahankan Organisasi Keuangan

Seringkali usaha kecil yang paling tangguh secara finansial terorganisasi dengan baik. Dengan meninjau catatan keuangan secara teratur, Anda dapat mengelola arus kas, memprediksi potensi kesenjangan cadangan kas, dan mencari pinjaman sebelum keadaan darurat muncul. Dengan menginvestasikan waktu dan upaya untuk memelihara organisasi keuangan, Anda menciptakan landasan yang kuat untuk kesejahteraan keuangan bisnis Anda dan kesuksesan jangka panjang.

16. Prioritaskan Pelunasan Pinjaman Terlebih Dahulu

Banyak yang tidak menyadari bahwa mengurangi utang adalah bentuk penghematan terbaik. Utang disertai dengan risiko, tekanan, dan suku bunga tinggi, sehingga bijaksana untuk memprioritaskan pembayaran pinjaman. Mempertahankan rekening "celengan" juga penting untuk likuiditas jangka pendek yang memadai jika terjadi pengeluaran yang tidak terduga. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.