Sukses

Warning! Anak Muda Perhatikan 5 Tanda Bahaya Keuangan Berikut

Agar mampu meningkatkan kekayaan dengan cara yang efektif, berikut ini disimak lima tanda bahaya menurut para ahli keuangan.

Liputan6.com, Jakarta Menempatkan diri dalam situasi keuangan terbaik membutuhkan saran untuk memastikan Anda mengambil langkah yang benar. Namun sayangnya, tidak sedikit orang yang secara tidak langsung melakukan kebiasaan atau sikap yang keliru dalam keuangan.

Agar upaya meningkatkan kekayaan berjalan dengan cara yang efektif, berikut ini disimak lima tanda bahaya menurut para ahli keuangan seperti melansir CNBC, Sabtu (22/7/2023).

1. Hidup di luar kemampuan

Apakah Anda benar-benar tahu berapa banyak orang menghabiskan uang setiap bulan, yang jika lebih dari yang kemampuan itu adalah red flag.

"Kaum muda mungkin sangat rentan terhadap pengeluaran berlebihan," kata Perencana Keuangan Bersertifikat dan Penasihat Kekayaan di Girard, Divisi Kekayaan Univest, yang berbasis di Pennsylvania Emily Safford.

Dia sering melihat anak-anak muda hanya berfokus membeli barang-barang desainer demi  menjaga penampilan. “Mereka mungkin benar-benar memeras diri sendiri secara finansial untuk melakukannya,” kata Safford.

″Utang kartu kredit dapat menjadi bola salju dan lepas kendali dengan sangat cepat dan ketika masih muda, Anda menempatkan diri pada posisi yang sangat tidak menguntungkan untuk maju,” tambah dia.

Tidak hanya pembelian sehari-hari yang bertambah, tetapi Anda mungkin juga ingin fokus pada hal yang mengeluarkan uang seperti pernikahan atau rumah.

Meskipun jika Anda mungkin tidak membayar semua itu, Safford merekomendasikan untuk tetap memastikan Anda terus memenuhi semua kewajiban keuangan yang lain, seperti menabung untuk masa pensiun.

“Sangat mudah untuk jatuh ke dalam pola pikir, ‘Oke, izinkan saya menghentikan hal lain dan hanya fokus pada satu tujuan ini dan tidak menabung apa pun dan mungkin menurunkan kontribusi tabungan pensiun saya di tempat kerja’, dan hal-hal seperti itu,” kata Safford.

“Tapi itu kembali ke memastikan Anda hidup sesuai kemampuan dan melakukan semuanya pada waktu yang sama, jika memungkinkan," dia menandaskan.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

2. Terbawa Emosi

Uang bisa menjadi subjek yang sangat emosional bagi seseorang. Untuk konsumen rata-rata, emosi seperti penghindaran dan rasa malu dapat mempersulit mengatasi masalah uang yang mendasarinya.

“Banyak orang membawa banyak rasa bersalah karena mereka tidak mengelola uang dengan sempurna sendiri,” kata Kepala Klien di Liberty Wealth Advisors, Perusahaan Penasihat Investasi Modal Utama Annette VanderLinde. “Terkadang emosi negatif itu bisa menjadi rintangan untuk bergerak maju mencari bantuan,” jelas dia.

Safford menambahkan bahwa beberapa orang sering kesulitan untuk mendapatkan bantuan terkait keuangan atau mengambil langkah sendiri karena “mungkin tidak ingin menghadapi kenyataan dari situasi mereka saat ini”.

Akan tetapi, Anda tidak harus mengubah seluruh hidup dalam sehari. Butuh waktu untuk mendapatkan uang dengan baik, dan mungkin lebih lama lagi untuk mengatasi masalah yang menumpuk dari waktu ke waktu, seperti hutang kartu kredit atau kebiasaan belanja yang buruk.

“Ada begitu banyak jalan yang berbeda sekarang sehingga Anda dapat menemukan saran dan saya akan mengatakan untuk memulai dengan langkah kecil,” kata Safford. “Seluruh percakapan tentang kesehatan finansial sangat luar biasa, ada begitu banyak bagian yang berbeda. Mulailah dengan menggunakan aplikasi untuk melacak anggaran Anda dan kemudian lanjutkan dari sana,” tambah dia.

3. Tidak mendapatkan panduan yang tepat

Anda mungkin tidak perlu langsung menyewa perencana profesional, tetapi CFP, penasihat kekayaan, atau pakar lainnya dapat membantu Anda menemukan rencana terbaik untuk keuangan Anda.

“Jika Anda tidak merasa percaya diri dan merasa kewalahan, itulah saat yang tepat untuk mencari bantuan seorang perencana,” kata VanderLinde. “Pertahankan layanan mereka dan mereka akan meluruskan Anda dan menempatkan Anda di jalan menuju kesuksesan.”

Namun, berhati-hatilah. Anda mungkin melihat sejumlah tanda bahaya saat mencari profesional keuangan yang tepat. VanderLinde menyarankan untuk menanyakan setidaknya tiga pertanyaan berikut kepada perencana potensial Anda:

1. Apakah Anda seorang fidusia? Fidusia terdaftar secara hukum diberi mandat untuk bertindak demi kepentingan terbaik. Jadi, sementara seseorang mungkin menyebut diri mereka penasihat keuangan, jika bukan fidusia, mereka mungkin lebih fokus untuk membuat Anda membeli produk atau membuat keputusan keuangan yang menguntungkan penasihat daripada Anda, klien.

2. Biaya apa yang Anda tetapkan? “Itu harus mudah dijawab dan tidak terselubung dengan banyak kebingungan atau misteri,” kata VanderLinde. Beberapa penasihat membebankan persentase dari aset yang mereka kelola untuk Anda sementara yang lain mengenakan tarif tetap per jam atau tahunan. Entah mungkin lebih baik untuk situasi Anda, tetapi Anda ingin memperjelasnya di awal.

3. Apa gaya manajemen Anda? Setelah tahu bahwa mereka adalah penasihat yang bereputasi baik, Anda pasti ingin mempertimbangkan ideologi uang Anda cocok atau tidak. Tanyakan kepada perencana potensial tentang metodologi dan pendekatan investasi mereka untuk melihat apakah itu selaras dengan Anda, kata VanderLinde.

Selanjutnya jika Anda memiliki pengalaman negatif dengan satu perencana, jangan biarkan hal itu menghentikan Anda untuk mencari orang lain yang benar-benar dapat membantu Anda. Fernando Reyes, seorang CFP di EP Wealth Advisors yang berbasis di Torrance, California, membandingkan menemukan penasihat yang tepat dengan berkencan dan menyarankan Anda beralih ke rekan tepercaya untuk meminta rekomendasi.

Meskipun Anda dapat “mencari tahu” seorang penasihat dan menentukan pasangan yang cocok atau tidak, “memiliki seseorang yang Anda percaya yang telah bekerja dengan penasihat dan percaya bahwa mereka telah memeriksa orang ini sangat bermanfaat,” katanya.

 

3 dari 3 halaman

4. Tidak teratur

Teknologi telah menghilangkan banyak kerja keras dari manajemen keuangan pribadi, tetapi itu dapat membuat Anda lebih mudah untuk mengetahui  jejak uang. Reyes menggunakan contoh menyeimbangkan buku cek untuk mengilustrasikan kelebihan dan kekurangan pengelolaan uang digital.

Saat orang menggunakan buku cek, “Anda harus secara fisik menghitung di buku besar untuk setiap transaksi,” kata Reyes. Akan tetapi, dengan pengelolaan uang digital, itu dilakukan untuk Anda. “Orang-orang bahkan tidak melihat tagihan kartu kredit mereka atau laporan bank untuk melihat apa yang terjadi.”

Ini bukan hanya pengeluaran harian. Seiring bertambahnya usia, mungkin ada lebih banyak akun untuk dilacak.

Lakukan inventarisasi rutin untuk memastikan Anda tahu di mana semuanya berada dan Anda masih memiliki akses. Itu berlaku untuk 401(k) rekening di pekerjaan sebelumnya, kartu kredit yang jarang Anda gunakan atau tabungan lama dan dana investasi lainnya.

Sangat mudah untuk mengatakan Anda akan membuat anggaran besok atau mulai menabung untuk masa pensiun ketika menghasilkan lebih banyak uang, tetapi semakin Anda menunda hal-hal ini, semakin buruk situasinya.

“Ketika orang merasa kewalahan, mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan dan kemudian mereka terus tidak mengambil tindakan dan itu seperti lingkaran setan,” kata VanderLinde.

Bagian dari masalahnya adalah angan-angan, kata Reyes. Orang-orang akan secara optimis menganggap segala sesuatunya akan berhasil di masa depan, tetapi tidak selalu demikian. Anda tidak perlu mengetahui seluruh hidup Anda besok, tetapi Reyes mendorong kliennya untuk menetapkan tujuan yang realistis untuk peningkatan yang singkat dan dapat dikelola.

“Saat melakukan perencanaan keuangan, kami akan memandu Anda melewati harapan hidup,” yang biasanya sampai usia 100 tahun, katanya.

“Sulit mengatakan kepada orang berusia 30 tahun untuk merencanakan 70 tahun ke depan, jadi kita mulai dengan merencanakan untuk lima tahun ke depan.”

Bahkan sebelum membuat rencana lima tahun, Anda dapat mengambil langkah-langkah kecil untuk menjadi lebih baik dengan uang, termasuk membuat anggaran atau menyiapkan kontribusi tabungan otomatis. “Setiap kali Anda menatap puncak gunung, itu jauh lebih luar biasa daripada hanya memulai dari bawah dan memulai dari yang kecil,” kata VanderLinde.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.