Sukses

Produksi Migas Medco Melonjak 73 Persen Ditopang Akuisisi Blok hingga Proyek Gas Baru

Kenaikan produksi migas tersebut antara lain ditopang langkah Medco melakukan akuisisi Corridor PSC dan pengembangan proyek gas baru di lapangan Hiu, Malong dan Belida di South Natuna Sea Block B PSC.

Liputan6.com, Jakarta PT Medco Energi Internasional Tbk melalui unit usaha eksplorasi dan produksi minyak dan gas (MedcoEnergi) mencapai produksi hingga 161 mboepd, naik 73 persen tahun ke tahun, selama periode sembilan bulan 2022 . Kenaikan produksi ini dikatakan menjadi komitmen produksi migas Medco E&P terhadap target produksi migas 1 juta barel.

Kenaikan produksi migas tersebut antara lain ditopang langkah Medco melakukan akuisisi Corridor PSC dan pengembangan proyek gas baru di lapangan Hiu, Malong dan Belida di South Natuna Sea Block B PSC.

Direktur Utama PT Medco E & P Indonesia (Medco E&P) Ronald Gunawan mengatakan hal tersebut dalam Diskusi bersama Wartawan Media Nasional, Kamis (9/2) di Jakarta.

Kegiatan yang bertemakan “MedcoEnergi’s Role in the Dynamics of Oil & Gas Investment in Indonesia” dibuka oleh Plt. Kadiv Prokom SKK Migas Mohammad Kemal dan hadir sebagai narasumber lain Direktur Eksekutif Reforminer Institute Komaidi Notonegoro.

Dalam upaya mendukung target 1 Juta BOPD dan 12 BSCFD gas pada 2030, menurut Ronald, membutuhkan investasi besar dan keseriusan semua pihak. Medco E&P sebagai perusahaan migas terkemuka di Asia Tenggara, siap mendukung target Pemerintah.

Perusahaan dikatakan juga selama ini telah melakukan investasi berkesinambungan dengan menerapkan Operational Excellence dan berkomitmen terhadap standar lingkungan, sosial dan kepatuhan (ESG).

 

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Sinergi

Dalam diskusi ini Komaidi mengatakan, SKK Migas dan Medco E&P perlu menyadari peran penting kestabilan politik menjelang Pemilu dalam mendukung kelancaran investasi dan operasi.

“Oleh karena itu, pemberitaan obyektif rekan media selama ini yang membantu menciptakan situasi kondusif di industri hulu migas sangatlah diapresiasi,” ujar Komaidi.

Sementara, Plt. Kadiv Prokom SKK Migas Mohammad Kemal berharap sinergi antara KKKS, media massa dengan SKK Migas dapat terus dipertahankan.

“Sinergi ini dapat membantu KKKS dalam mengedukasi masyarakat tentang pentingnya investasi di industri hulu migas bagi negara. Apabila masyarakat menyadarinya, diharapkan permasalahan gangguan sosial dalam beroperasi di berbagai wilayah operasi terus berkurang.” ujarnya. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.