Sukses

Harga Minyak Turun ke Level Terendah dalam 12 Pekan di Tengah Kekhawatiran Resesi Global

Liputan6.com, Jakarta - Harga minyak memperpanjang penurunan karena kekhawatiran resesi global. Selain itu, penurunan harga minyak hari ini juga disebabkan karena pasokan yang ketat.

Mengutip Bloomberg, Kamis (7/7/2022), harga minyak West Texas Intermediate berada di bawah USD 100 per barel. Ini adalah penurunan yang terjadi dalam dua hari ini karena kekhawatiran atas resesi ekonomi.

Selain itu, likuiditas yang berkurang selama berbulan-bulan merusak gagasan bahwa minyak yang digunakan sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

Sementara itu, Ed Morse dari Citigroup Inc. mengatakan prospek permintaan minyak kemungkinan akan mengalami revisi penurunan lebih lanjut di tengah harga bahan bakar yang lebih tinggi.

"Hampir semua orang telah mengurangi ekspektasi permintaan mereka untuk tahun ini," kata Morse dalam wawancara dengan Bloomberg Television.

Harga minyak terus bergejolak di awal kuartal III 2022. Hal ini karena memang kebijakan global yang tidak mendukung. Beberapa bank sentral termasuk the Fed menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi.

Investor telah memperhitungkan konsekuensi dari perlambatan ekonomi, bahkan ketika pasar minyak mentah fisik terus menunjukkan tanda-tanda kekuatan dan perang Rusia di Ukraina berlarut-larut.

Sebagian besar lembaga ekonomi juga memperkirakan bahwa prediksi permintaan minyak pada tahun ini terlalu besar. Sebagian besar kemudian menurunkan prediksi tersebut. 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 3 halaman

Harga Kemarin

Harga minyak jatuh pada Selasa dengan patokan AS jatuh di bawah USD 100 karena kekhawatiran resesi tumbuh, memicu kekhawatiran bahwa perlambatan ekonomi akan memangkas permintaan produk minyak bumi.

Dilansir dari CNBC, Rabu (6/7/2022), harga minyak mentah West Texas Intermediate, patokan minyak AS, menetap 8,24 persen, atau USD 8,93, lebih rendah pada USD 99,50 per barel. Pada satu titik WTI turun lebih dari 10 persen, diperdagangkan serendah USD 97,43 per barel. Kontrak terakhir diperdagangkan di bawah USD 100 pada 11 Mei.

Patokan internasional minyak mentah Brent ditutup 9,45 persen, atau USD 10,73, lebih rendah pada USD 102,77 per barel.

Ritterbusch and Associates mengaitkan langkah itu dengan “ketatnya keseimbangan minyak global yang semakin diimbangi oleh kemungkinan kuat resesi yang mulai membatasi permintaan minyak.”

"Pasar minyak tampaknya melemah baru-baru ini dalam permintaan nyata untuk bensin dan solar," tulis perusahaan itu dalam sebuah catatan kepada klien.

Kedua kontrak membukukan kerugian pada Juni, menghentikan kenaikan enam bulan berturut-turut karena kekhawatiran resesi menyebabkan Wall Street mempertimbangkan kembali prospek permintaan.

Citi mengatakan Selasa bahwa Brent bisa jatuh ke USD 65 pada akhir tahun ini jika ekonomi mengarah ke resesi.

"Dalam skenario resesi dengan meningkatnya pengangguran, kebangkrutan rumah tangga dan perusahaan, komoditas akan mengejar kurva biaya yang turun karena biaya mengempis dan margin berubah negatif untuk mendorong pembatasan pasokan," tulis perusahaan itu dalam sebuah catatan kepada klien.

 

3 dari 3 halaman

Pasokan Ketat

Citi telah menjadi salah satu dari sedikit penurunan harga minyak pada saat perusahaan lain, seperti Goldman Sachs, telah meminta harga minyak mencapai USD 140 atau lebih.

Harga telah meningkat sejak Rusia menginvasi Ukraina, meningkatkan kekhawatiran tentang kekurangan global mengingat peran negara itu sebagai pemasok komoditas utama, terutama ke Eropa.

WTI melonjak ke level tertinggi USD 130,50 per barel pada bulan Maret, sementara Brent mendekati USD 140. Itu adalah level tertinggi setiap kontrak sejak 2008.

Tetapi minyak bergerak bahkan sebelum invasi Rusia berkat pasokan yang ketat dan permintaan yang meningkat.