Sukses

4 Kesalahan yang Banyak Dilakukan saat Meniti Kemerdekaan Finansial

Liputan6.com, Jakarta - Jalan menuju kemandirian finansial memang tidak mudah, tetapi juga tidak sulit-sulit amat. Menuju kemandirian finansial membutuhkan kesabaran dan ketekunan sejak diri.

Bagi anak muda atau para milenial yang tengah berusaha membangun karier, menabung untuk masa pensiun sepertinya bukan fokus utama.

Padahal, salah langkah sendiri dengan membuang-buang uang saat meniti karier bukanlah hal yang disarankan. Ini merupakan kesalahan langkah pertama untuk mencapai kemerdekaan finansial yang harus dibayar mahal ke depannya.

Untuk itu, dikutip dari CNN Money, Jumat (6/5/2022), berikut ini adalah empat kesalahan paling umum yang dilakukan anak muda saat membangun kehidupan finansial mereka:

1. Menunggu Terlalu Lama untuk Memulai Tabungan Pensiun

Merencanakan pensiun adalah tentang menemukan keseimbangan antara menyisihkan uang untuk nanti dan memiliki cukup uang untuk hidup saat ini. Perencana keuangan memperingatkan bahwa harga penundaan terlalu lama memulai tabungan pensiun bisa sangat tinggi.

Berkat bunga majemuk, tabungan dalam jumlah kecil pun akan tumbuh secara eksponensial dalam jangka waktu yang lebih lama.

Misalnya, seseorang yang mulai menabung USD 100 per bulan pada usia 25 tahun dapat menumbuhkan uangnya menjadi sekitar USD 150.000 pada usia 65 tahun, dengan tingkat bunga 5 persen.

Sementara itu, jika Anda menunggu hingga usia 35 tahun untuk mulai menabung USD 100 per bulan, Anda akan mendapatkan uang lebih dari setengahnya pada usia pensiun.

Tetapi kebanyakan orang tidak memulai cukup awal untuk memanfaatkan faktor bunga majemuk itu.

Dalam laporan terbaru dari Natixis, 60 persen responden mengatakan mereka harus bekerja lebih lama dari yang diperkirakan untuk pensiun, dan 40 persen mengatakan bahwa butuh keajaiban bagi mereka untuk dapat pensiun dengan aman.

"Beberapa orang menunda tabungan pensiun karena mereka masih memiliki hutang pelajar, tetapi alasan yang lebih besar adalah mereka berpikir pensiun masih jauh. Sayangnya jika menunggu terlalu lama untuk memulai, mereka mungkin perlu mengejar ketinggalan atau merencanakan pensiun nanti," kata perencana keuangan bersertifikat di Ballaster Financial, Jay Lee.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

2. Menjadi Korban inflasi Gaya Hidup

Inflasi gaya hidup atau gaya hidup merayap terjadi ketika orang mulai menganggap kemewahan sebelumnya sebagai kebutuhan.

"Media sosial menciptakan keinginan untuk mengikuti perkembangan orang lain," kata perencana keuangan bersertifikat yang berbasis di Seattle, Nick Reilly.

"Ketakutan akan kehilangan, dikombinasikan dengan mentalitas Saya mendapatkannya, telah menyebabkan lebih banyak milenial menghabiskan sebagian besar penghasilan mereka untuk hal-hal yang memberikan pemenuhan dan status jangka pendek."

Orang dewasa muda biasanya meremehkan berapa banyak yang dapat mereka hemat untuk sewa dan makanan dan bagaimana pengeluaran yang berlebihan dapat secara serius menggagalkan rencana keuangan lainnya.

"Menyewa apartemen dibanding dengan rumah susun mungkin tidak akan terasa berbeda ketika Anda masih muda, tetapi bisa menghemat banyak uang," kata Watson.

Dia menyarankan untuk menjaga sewa di bawah 25 persen dari pendapatan kotor bulanan Anda dan biaya makanan di bawah 15 persen.

 

3 dari 4 halaman

3. Tak Punya Cukup Dana Darurat

Dana darurat dapat menyelamatkan hari Anda jika Anda kehilangan pekerjaan, menjadi sakit untuk bekerja, atau memiliki tagihan tak terduga lainnya yang harus ditanggung. Namun, orang yang lebih muda terkadang bisa terlalu percaya diri dan mengabaikan risiko tersebut.

"Tidak mengherankan melihat orang dewasa muda tanpa dana darurat sama sekali," kata Lee. "Sangat mengkhawatirkan karena merupakan penyangga keuangan yang penting dan dapat mencegah Anda untuk semakin terjerat utang." tutur dia.

Lee mengatakan bahwa jumlah berapa pun adalah awal yang baik. Namun umumnya, orang lajang perlu menyisihkan enam bulan pengeluaran untuk keadaan darurat. Untuk pasangan berpenghasilan ganda, jumlahnya harus setidaknya tiga bulan.

 

4 dari 4 halaman

4. Punya Terlalu Banyak Aset yang Volatil seperti Kripto

Sementara investasi baru seperti NFT, SPAC, dan cryptocurrency dapat memberikan potensi pertumbuhan yang menarik. Namun mengabaikan volatilitasnya dapat sangat membahayakan kesehatan keuangan Anda.

"Berkat media sosial, kemungkinan besar semua orang mengenal seseorang yang menjadi kaya dengan cepat dari setidaknya salah satu peluang ini," kata Reilly.

Beberapa perencana keuangan juga menyebutnya sebagai "Sindrom Benda Berkilau". Investasi berisiko tinggi dan volatilitas tinggi semakin menarik bagi investor muda yang ingin membangun kekayaan dengan cepat, dan dapat membuat metode pembangunan kekayaan jangka panjang yang lebih mapan, seperti saham, tampak membosankan.

"Tetapi sangat berbahaya untuk memasukkan semua uang Anda ke dalam aset berisiko tinggi seperti NFT atau cryptocurrency," kata Watson, "Ketika menyangkut perencanaan keuangan, ini lebih tentang mempersiapkan yang terburuk daripada mengejar pengembalian tertinggi."