;
Sukses

Ini Hambatan Perkembangan Perusahaan Rintisan di RI

Asian Digital Startup Forum 2018 bertujuan untuk mengkonsolidasi paparan visi regional dalam sektor ekonomi kreatif.

Liputan6.com, Jakarta Dewan Pimpinan Nasional (DPN) APINDO bekerjasama dengan kelompok investor dari Korea Selatan dan Tiongkok menyelenggarakan kegiatan Asian Digital Startup Forum and Business Networking 2018. Acara ini mengusung tema Harnessing Asian Digitization to Empower Startup and Small Medium Enterprises (SMEs).

Asian Digital Startup Forum 2018 bertujuan untuk mengkonsolidasi paparan visi regional dalam sektor ekonomi kreatif dan saling bertukar data inti sebagai bahan pertimbangan pembuatan keputusan strategis bagi para stakeholders di kawasan Asia yang pada akhirnya diharapkan Indonesia akan menjadi The Future of Asia.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi Sukamdani mengatakan, masalah startup Indonesia adalah ketenagakerjaan dan masalah investasi. Apindo bahkan menginisiasi agar investasi dapat dilakukan negara lain di Indonesia seperti China dan Korea Selatan.

"Fokusnya Apindo itu 2 hal. Masalah ketenagakerjaan dan masalah investasi. Nah, kita lakukan sekarang ini bagian investasinya. Kita mendorong sebanyak mungkin terjadi kerjasama antara investor lokal dengan investor asing," ujar dia di Shangrila, Jakarta, Selasa (13/11/2019).

Pada pertemuan hari ini, kata Hariyadi, para penggiat startup dipertemukan untuk melakukan penjajakan satu sama lain.

"Hari ini sih mudah-mudahan ada terjadi kesepakatan di antara mereka. Memang hari ini kan mereka baru kenalan tapi semoga ada kecocokan dan mereka bisa kerjasama joint venture," jelasnya.

 

 

Reporter: Anggun P Situmorang

Sumber: Merdeka.com

Hariyadi mengatakan, Korea Selatan dan China telah menyatakan minatnya untuk menanamkan investasi di Indonesia. Meski demikian dalam hal ini, Apindo tidak hanya mendorong pembiayaan di startup tetapi juga sektor lain seperti energi dan pangan.

"Dari Korsel yang datang ini memang perusahaan yang mem-back up startup. Tapi pokoknya kita dorong semua sektor, tidak hanya startup, energi dan kita dorong juga bidang pangan. Apindo itu punya lembaga internasional yang namanya strategic partnership center. Lembaga ini yang Direkturnya Ibu Mira Maulida. Dia yang tugasnya melakukan business matching dengan semua investasi," jelas Hariyadi.

Hariyadi berharap setelah adanya pertemuan ini para pelaku startup memperoleh solusi pendanaan membangun bisnis. Sehingga, startup milik Indonesia dapat tumbuh dan berkembang di masa yang akan datang.

"Yang paling utama sebenarnya adalah karena mereka enggak punya akses ke permodalan dan sebenarnya enggak punya ke teknologi juga. Kan kita dengan mengawinkan startup Indonesia dapat sekaligus keuntungan, pertama di pendanaan, kedua di teknologi dan ketiga di pemasaran," tandasnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.