Sukses

Enron, Skandal Besar Perusahaan Energi yang Cekik Investor

Liputan6.com, Jakarta Keuntungan besar selalu sukses menggoda para investor untuk membenamkan modalnya di sebuah perusahaan. Tapi bagaimana jadinya jika profit perusahaan ternyata tidak sebesar yang dilaporkan?

Aksi penipuan laporan keuangan perusahaan demi menarik investor ini pernah sekali mengundang perhatian dunia saat dilakukan salah satu perusahaan terbesar di Amerika Serikat (AS). Enron, yang kala itu menduduki peringkat ke-7 perusahaan terbesar di AS terbelit skandal penipuan pada para investornya.

Melalui laporan keuangan perusahaan yang cerah, Enron sukses mendapatkan guyuran dana segar dari para investor. Tapi sayang, kesuksesan perusahaan energi raksasa itu akhirnya ambruk karena serangkaian penipuan di pihak manajemen.

Bukan hanya soal penghasilan, bahkan utang Enron pun tidak diungkapkan di hadapan para investor. Belum berhenti sampai di situ, Enron disebut-sebut mendapatkan dorongan dari Gedung Putih. Maklum, Enron mengeluarkan dana dalam jumlah besar untuk mendorong mantan presiden AS George W Bush dalam kampanyenya.

Bagaimana nasib perusahaan besar itu akhirnya? Berikut kisah skandal penipuan salah satu perusahaan terbesar di AS seperti dikutip dari BBC News, Time, The Economist, dan sejumlah sumber lainnya, Kamis (3/4/2014):

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 6 halaman

Perusahaan Energi Terbesar


Pernah jadi salah satu perusahaan terbesar di AS

Enron merupakan perusahaan energi yang didirikan Kenneth Lay, seorang pria kelahiran Missouri, AS. Tanpa banyak yang menyadari bagaimana awalnya, perusahaan yang berbasis di Houston, Texas itu telah mengalami pertumbuhan yang sangat pesat.

Hanya dalam waktu 15 tahun, Enron telah sukses menjadi perusahaan terbesar ke-7 di AS. Perusahaan tersebut tercatat mempekerjakan 21 ribu karyawan di leih dari 40 negara.

Lay bersama dua rekannya berhasil membesarkan Enron hingga bernilai US$ 68 miliar atau Rp 768,5 triliun (kurs: Rp 11.301/US$). Harga sahamnya naik hingga US$ 90 per lembar karena para investor terus membenamkan modalnya.

 

3 dari 6 halaman

Skandal Enron Terkuak

Skandal Enron mulai terkuak, Lay kehilangan US$ 74 miliar

Pada November 1997, Enron membeli saham perusahaan energi lain yaitu JEDI, Setelah itu, Enron menjual sahamnya pada perusahaan yang diciptakan sendiri, Chewco. Para pengelola Chewco kemudian memulai serangkaian transaksi kompleks yang memungkinkan Enron untuk menyembunyikan utang-utangnya.

Pada 20 Februari 2001, majalah internasional Fortune mengungkap Enron sebagai perusahaan yang menanggung banyak utang. Saat itu, saham Enron anjlok hingga US$ 75,09 karena para investor mulai menarik uangnya.

Terungkap sudah, Lay melebih-lebihkan keuntungan di laporan keuangan perusahaan. Dia juga sukses memainkan laporan keuangan hingga utang-utangnya tidak ketahuan.

Pada akhir 2001, hanya dalam waktu kurang dari setahun, saham Enron anjlok parah hingga ke level US$ 26 cents. Akibatnya, Lay tercatat kehilangan dana hingga US$ 76 miliar dari para investor saat semua penipuannya terkuak.

 

4 dari 6 halaman

Gulung Tikar

Bangkrut, investor tuntut penjelasan perusahaan

Pada 2 Desember 2001 Enron melaporkan perusahaannya telah jatuh bangkrut. CEO Andersen Joseph Berardino mengatakan perusahaannya menemukan kemungkinan tindakan melanggar hukum yang dilakukan Enron.

Pada 9 Januari 2002, Departemen Hukum AS lantas meluncurkan tim investigasi untuk membuktikan tuduhan kriminal tersebut. Para investor, pegawai, pemegang dana pensium hingga politisi menuntut penjelasan atas jatuhnya Enron yang telah jaya selama belasan tahun.

Kemungkinan adanya penipuan dan pencucian uang akhirnya terbukti benar. Kasus tersebut lantas menyeret salah seorang pegawai bernama Michael Kopper. Dia lantas membongkar seluruh penipuan yang terjadi di Enron.

Tiga dalang penipuan investasi tersebut akhirnya terkuak, yaitu mantan manajer keuangan Andrew fastow, mantan pimpinan dan CEO Kenneth Lay, ketua audit keuangan Enron David Duncan.

 

5 dari 6 halaman

Meninggal Saat Menanti Vonis

Lay meninggal saat menunggu vonis pengadilan


Lay menolak untuk berkomentar atas kasus tersebut dan mengatakan dirinya akan mengikuti proses hukum yang harus dijalani. Sementara Fastow harus menjalani hukuman karena terbukti melakukan permainan dalam menjalani tugasnya saat mengurus administrasi keuangan perusahaan.

Sementara ketua audit Enron, Duncan juga dituduh telah menyembunyikan sejumlah temuan kunci dalam penemuan tersebut. Salah satu pejabat Enron lain yang ikut mendirikan perusaah tersebut, Jeffrey Skilling membantah mengetahui apapun mengenai tindakan kriminal tersebut.

Lay kemudian menerima 11 gugatan mengenai penipuan dan berbagai tindakan kriminal terkait. Tragis, Lay meninggal pada 2006 saat tengah menikmati liburan sambil menunggu vonis pengadilan.

 

6 dari 6 halaman

Imbas Skandal Enron

Implikasi politik dalam skandal Enron

Skandal Enron juga memasuki kancah politik AS mengingat perusahaan tersebut memiliki jaring yang kuat pada pejabat-pejabat tinggi di Gedung Putih. Bahkan saat harga sahamnya mulai anjlok, Lay sempat menghubungi beberapa pejabat negara untuk memperoleh bantuan.

Enron juga terbukti menyediakan dana hingga jutaan dolar untuk mendanai kampanye pemilihan George W Bush pada 2000. Bush juga belakangan diketahui sebagai teman dekat Lay.

Kala itu, Bush langsung menarik diri dan enggan terlibat dengan kasus perusahaan tersebut. Lay juga menghubungi dua pejabat di kabinet AS sebelum akhirnya melaporkan Enron telah bangkrut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.