Sukses

Asian Games 2018: PB ISSI Beberkan Kendala di Sepeda Trek

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Sport Sepeda Indonesia (PB ISSI) Raja Sapta Oktohari angkat bicara soal kegagalan tim sepeda trek Indonesia yang belum menyumbang medali Asian Games. Apa katanya?

Hingga hari keempat, Kamis (30/8/2018), di cabang olahraga sepeda trek Asian Games 2018, Ayustina Delia Priatna dan kawan-kawan belum mampu meraih medali emas. Ayustina yang sudah tampil di dua nomor, omnium dan individual pursuit 3.000 meter gagal mendulang medali.

Sementara, atlet sepeda balap trek Indonesia, Nandra Eko Wahyudi yang turun di nomor omnium putra juga gagal. Dia berada di peringkat ke-14 dengan raihan 56 poin.

Penyebab kegagalan ini, kata Okto, akibat minimnya atlet balap sepeda trek. PB ISSI kesulitan mencari atlet untuk tampil di Asian Games 2018 lantaran tak punya venue latihan.

Jakarta International Velodrome sendiri baru rampung pada 30 Juli 2018. Venue yang dibangun oleh Wika selama dua tahun itu sudah mendapat sertifikasi dari Union Cycliste Internationale (UCI) dengan kategori pada 15 Agustus 2018.

"Ya, kita kurang atlet. Tapi ini tantangan buat kita. Di event ini kami hanya memberikan jam terbang kepada atlet," kata Raja Sapta.

"Atlet kita itu terbatas banget. Kita saja masih pinjam atlet dari BMX. Susah banget cari atlet karena kita baru punya treknya (Velodrome)," ujarnya menambahkan.

Raja Sapta melanjutkan, dengan adanya Jakarta International Velodrome, PB ISSI bisa menemukan banyak atlet. Dia berharap pemerintah bisa membebaskan venue tersebut untuk berbagai ajang sepeda trek.

"Ya, semoga sebulan sekali ada kegiatan di sini. Seperti ini kira-kira, kita pengen juara motor balap, tapi tak punya motor," ucapnya.

* Update Terkini Asian Games 2018 Mulai dari Jadwal Pertandingan, Perolehan Medali hingga Informasi Terbaru dari Arena Pesta Olahraga Terbesar Asia di sini.

2 dari 2 halaman

Masalah Alat

Kendala lain yang dijumpai PB ISSI adalah alat. Mereka sempat kesulitan mencari perlengkapan untuk Asian Games, termasuk sepeda.

"Sepeda itu, kita baru dapat sebulan yang lalu. Kalaupun punya duit, belum tentu kita bisa beli, karena harus menunggu selama enam bulan. Untungnya, saya punya koneksi dari negara tetangga. Kuota milik mereka yang kita bayar," katanya mengakhiri.

Loading
Artikel Selanjutnya
3 Tokoh Ini Jadi Menteri Kabinet Jokowi - Ma'ruf Usai Berperan Sukseskan Asian Games 2018