Sukses

Bos Google Ungkap AI Jadi Kunci Perkembangan Layanan Google Cloud

CEO Google Sundar Pichai menegaskan, AI adalah kunci perkembangan Google Cloud dengan memperkenalkan Gemini 1.5 Pro di ajang Google Cloud Next 2024.

Liputan6.com, Jakarta - Google Cloud Next 2024 saat ini tengah digelar di Las Vegas, Amerika Serikat. Event ini menjadi ajang perkenalan produk dan inovasi terbaru dari Google Cloud.

Hadir melalui pesan video di event tersebut, CEO Google Sundar Pichai mengungkapkan kalau Google memang fokus pada pengembangan bisnis cloud mereka sejak beberapa tahun terakhir. Hal itu dibuktikan dengan deretan tool, infrastruktur, termasuk sejumlah terobosan yang dihadirkan perusahaan.

Hasilnya, sejak beberapa dalam tahun terakhir, Google Cloud memang mencatat sejumlah capaian luar biasa. Menurutnya, di kuartal keempat, layanan Cloud perusahaan berhasil meraih pendapatan tahunan sebesar USD 36 miliar, lima kali lipat dari pendapatan lima tahun lalu.

"Ada beberapa alasan Google Cloud berhasil menunjukkan perkembangan tersebut. Salah satunya adalah investasi besar kami pada AI," tuturnya dalam event Google Cloud Next 2024 di Las Vegas, Amerika Serikat.

Sundar menuturkan, Google telah mengatahui sejak beberapa tahun lalu kalau AI akan mentransformasi setiap industri dan perusahaan, termasuk diri mereka sendiri.

"Itu alasannya, kami telah membangun infrastruktur AI selama lebih dari 10 tahun, termasuk TPU (Tensor Processing Unit), yang saat ini memasuki generasi kelima," ujarnya menjelaskan.

Dengan berbagai kemajuan yang ditawarkan Google, perusahaan kini telah membantu lebih banyak pelanggan untuk melatih dan menghadirkan language models yang mutakhir.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

AI Gemini Akan Semakin Ditingkatkan dengan Versi Baru

<p>Bos Google Ungkap AI Jadi Kunci Perkembangan Layanan Google Cloud di ajang Google Cloud Next 2024. (Liputan6.com/ Agustinus Mario Damar)</p>

Sundar mengklaim, lebih dari 60 persen startup AI generatif yang didanai serta 90 persen unicorn AI generatif merupakan pelanggan Google Cloud.

"Kami juga melanjutkan pembangunan model AI yang mumpuni untuk sejumlah produk, seperti Search, Maps, dan Android jadi lebih bermanfaat. Pada Desember, kami juga mengambil langkah besar dengan Gemini, model kami yang terbesar dan paling mumpuni," tuturnya.

Di tahun ini, kemampuan dan pemanfaatan Gemini pun makin ditingkatkan kehadirannya di Google Cloud. Sundar menuturkan, Google Cloud kini hadir dengan Gemini 1.5 Pro yang akan tersedia dalam public preview.

Menurut Sundar, Gemini 1.5 Pro menunjukkan peningkatkan kerja yang signifikan. Sebab, versi terbaru ini mampu menjalankan 1 juta token informasi secara konsisten, sekaligus membuka kemungkinan baru bagi perusahaan berkreasi memakai dan membangun memakai AI.

"Ketika dikombinasikan dengan kemampuan multimodal Gemini (untuk memproses audio, video, teks, kode, dan lainnya), long context memungkinkan perusahaan melakukan hal-hal yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan dengan AI," tutur Sundar.

3 dari 4 halaman

Google Cloud Next 2024 Perkenalkan Deretan Inovasi Terbaru

CEO Google Cloud Thomas Kurian mengungkap sejumlah hal baru yang diperkenalkan dalam event Google Cloud Next 2024, mulai dari infrastruktur hingga kehadiran AI generatif di sejumlah solusi yang ditawarkan. (Liputan6.com/Agustinus Mario Damar)

Event Google Cloud Next 2024 resmi dibuka. Diadakan di Mandalay Bay, Las Vegas, Amerika Serikat, event ini menjadi debut sejumlah produk dan inovasi terbaru dari Google Cloud.

Dalam pembukaan, CEO Google Cloud Thomas Kurian mengungkap sejumlah hal baru yang diperkenalkan dalam event ini. Mulai dari infrastruktur hingga kehadiran AI generatif di sejumlah solusi yang ditawarkan.

"Dalam event ini, kami akan fokus mengenai cara Google membantu perusahaan mentransformasikan operasional mereka sekaligus menjadi pemimpin digital dan AI, yang mana adalah cara baru di cloud," tutur Kurian dalam keynote speech Google Next Cloud 2024 yang digelar di Las Vegas, Amerika Serikat.

Bicara soal infrastruktur, klaim Thomas, Google Cloud merupakan yang pertama dalam menghadirkan infrastruktur hyperscaler ke pasar dan kini terus berlanjut sebgai pemimpin dalam hal harga maupun performa.

Menurut Thomas, jaringan lintas cloud yang ditawarkan Google memungkinkan pengguna menghubungkan layanan apa pun, termasuk layanan AI Google ke aplikasi apa pun, di cloud apa pun secara aman, dengan biaya dan latency lebih rendah.

4 dari 4 halaman

Produk-Produk Baru yang Manfaatkan AI Generatif

Logo Google di kantornya yang berlokasi di Roppongi Hills Mori Tower, Tokyo, Jepang. (Liputan6.com/ Yuslianson)

Selain infrastruktur, pada event Next kali ini, Google juga memperkenalkan sejumlah produk baru yang memanfaatkan teknologi AI generatif.

"Pengumuman terbesar kami hari ini fokus pada AI generatif. Konsumen dengan cepat beralih dari bereksperimen dengan AI generatif, membantu menjawab pertanyaan hingga membuat prediksi AI, dan sekarang membangun agen AI generatif," tutur Thomas.

Dijelaskan Thomas, agen merupakan entitas pintar yang bisa melakukan sejumlah tindakan untuk membantu penggunanya mencapai tujuan spesifik.

Ia mencontohkan, agen dapat membantu pembeli membeli pakaian yang cocok, membantu karyawan memilih tunjangan kesehatan yang tepat, hingga membantu perawat mempercepat proses serah terima pasien ketika shift kerja berubah.

"Agen memproses informasi multimodal secara bersamaan, baik berbicara, menalar, belajar, dan membuat keputusan. Agen dapat terhubung dengan agen lain serta dengan unit. Dan, mereka akan mengubah cara Anda berinteraksi dengan perangkat komputasi dan web itu sendiri," tuturnya.

Dalam event ini, Google juga mengumumkan proses baru yakni Google Axiom. Ini merupakan CPU custom pertama berbasis ARM yang didesain untuk data center.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.