Sukses

Tips Atasi Flashdisk Tak Terbaca

Liputan6.com, Jakarta - Sampai sekarang, flashdisk masih populer digunakan untuk menyimpan dan memindahkan data, terutama oleh pelajar dan pegawai.

Tapi, kalau tiba-tiba flashdisk yang berisi data penting itu tidak bisa dibuka, apa yang harus dilakukan?

Jangan khawatir, berikut Tekno Liputan6.com rangkum caranya untuk kamu.

1. Cek Kondisi Fisik Perangkat

Port USB dan konektor flashdisk yang kotor bisa jadi penyebab flashdiskmu tidak terbaca. Oleh karenanya, cek terlebih dahulu apakah perangkatmu sudah bersih atau belum.

Jika belum, bersihkan dengan kuas pembersih. Untuk bagian lempengan kuningannya, bersihkan dengan karet penghapus.

2. Cek Driver USB

Bisa saja flashdisk sudah terhubung ke PC atau laptop, tapi belum berhasil terbaca. Coba kamu masuk ke Control Panel, pilih Device Manager, lalu pilih Universal Serial Bus controllers. Lihat USB Mass Storage Device, jika ada tanda peringatan kuning maka dipastikan driver USB kamu bermasalah.

Jika bermasalah, kamu bisa instal ulang lagi driver USB di laptopmu. Caranya, cukup klik kanan di USB Mass Storage Device, klik Uninstall device, klik Uninstall pada pop-up peringatan lalu cabut flashdisk dan colokkan kembali. Coba juga restart PC atau komputermu.

2 dari 3 halaman

3. Cek Status Flashdisk dengan Command Prompt

Command prompt juga bisa membantu kamu mengecek status flashdisk. Caranya, buka command prompt dengan mengklik logo Windows, lalu ketik command prompt.

Jika sudah muncul jendela hitam, ketik perintah chkdsk G:, ubah huruf G dengan huruf yang sesuai dengan apa yang ditampilkan flashdisk pada PC atau laptop, misalnya F, D dan lainnya.

Tekan Enter. Kemudian, cek apa yang ditampilkan perintah command prompt tersebut. Kalau flashdiskmu bermasalah, akan ada pemberitahuan kalau Windows menemukan error, dan sebagainya.

3 dari 3 halaman

4. Gunakan Computer Management

Kalau cara diatas tidak berhasil, coba gunakan computer management. Buka aplikasi ini dengan mengetik di kolom pencarian "computer management" lalu tekan Enter.

Pilih Disk Management, lalu klik kanan di nama flashdiskmu dan klik Change Drive Letter and Paths. Klik Change, lalu akan muncul pilihan Assign the following drive letter. Pilih huruf yang tersedia, di menu dropdown sebelah kanan. Klik OK.

Jika sudah berubah, klik kanan lagi pada nama flashdisk lalu klik Format. Isi nama flashdisk, jenis file system dan size. Setelah diformat, harusnya flashdiskmu bisa terbaca lagi. Tapi resikonya, isi flashdiskmu bakal terhapus.

Selamat mencoba, semoga berhasil!

(Tik/Isk)

Loading
Artikel Selanjutnya
Baterai Smartphone Bocor? Begini Cara Mengatasinya Agar Tak Cepat Drop
Artikel Selanjutnya
Begini Cara Atasi Smartphone Android Lemot dalam 5 Menit