Sukses

Pakar Unair: Hadapi Evolusi Polio Perlu Pendekatan Holistik, Kolaborasi Pemerintah dan Masyarakat

Liputan6.com, Surabaya - Guru Besar Paleoantropologi Universitas Airlangga (Unair) Surabaya Toetik Koesbardiati menyatakan, polio sebenarnya sudah ada sejak lama dalam peradaban manusia.

"Polio sejak zaman dahulu sudah terdeteksi di Mesir abad ke-16,” ujarnya, Surabaya, Kamis (8/2/2024).

Keberadaan polio, kata Toetik, terbukti dari penggalian kuburan kuno di Inggris abad keempat. Saat itu terdapat penemuan sisa rangka manusia yang menurut dugaan menderita penyakit polio.

"Ada tanda-tanda ketidaksimetrisan tungkai bawah dan patologi tulang punggungnya,” terangnya.

Seiring perkembangan peradaban manusia, polio juga mengalami evolusi. Faktor yang memengaruhi evolusi ini antara lain adalah perubahan iklim global.

“Perubahan iklim berpengaruh terhadap evolusi ini. Akibatnya, virus bermutasi dengan variasi ekologi,” tuturnya.

Budaya dan cara hidup manusia yang terus berkembang dari masa ke masa juga berpengaruh terhadap evolusi penyakit polio.

“Budaya itu terus berkembang sehingga membentuk masyarakat sekarang namun tetap sedenter. Perubahan ini berkaitan dengan temuan makanan, perkembangan hunian, dan ekspansi,” kata dia.

Dengan kata lain, budaya hidup manusia terus berkembang seiring dengan upaya pemenuhan kebutuhan hidup yang lebih baik. Akan tetapi, dampaknya, manusia lebih eksploitatif terhadap bumi sehingga mengakibatkan rusaknya ekologi termasuk pemanasan global.

“Pemanasan global menjadikan banyak es mencair, membangkitkan banyak virus, bakteri, dan parasit. Contoh dampak mencairnya es dan munculnya patogen adalah ketika terjadi kasus Antraks di Siberia,” paparnya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 2 halaman

Kasus Polio Meningkat Pesat di Wilayah Perang

Lalu, bagaimana dengan kondisi saat ini? Selain situasi pemanasan global dan kerusakan ekologi yang terus terjadi, konflik global juga berpengaruh pada kasus polio. Situasi politik dunia yang semakin kacau menjadikan kasus polio cenderung meningkat pesat terutama di wilayah perang.

Situasi perang yang berdampak pada proses migrasi dan evakuasi penduduk juga akan melahirkan diskriminasi terhadap akses vaksin setiap negara. “Kemiskinan dan persoalan diskriminasi berpeluang untuk membatasi akses kesehatan termasuk vaksin.” Ujarnya.

Sebagai langkah untuk mengatasi hal tersebut, Toetik menilai perlu adanya pendekatan holistik. Pemerintah dan masyarakat perlu melakukan kolaborasi dalam menanggulangi infeksi penyakit ini. Itu semua, sambungnya, bisa dilakukan dengan memulai menerapkan hidup sehat, mencegah kerusakan lingkungan, dan menerapkan kerangka pikir kesehatan global.

“Pendekatan holistik dalam kerangka pikir global health perlu diperhatikan. Mengingat polio bisa menyerang melalui mobilitas manusia dengan konteks lingkungan yang berubah,” tutupnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.