Sukses

Ahok: Gibran Belum Teruji, Jadi Walikota Saja Baru 2-3 Tahun

Politisi senior sekaligus Mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok tegas mendukung pasangan Ganjar Mahfud sebagai Capres-Cawapres 2024.

Liputan6.com, Jakarta - Politisi senior sekaligus Mantan Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok tegas mendukung pasangan Ganjar Mahfud sebagai Capres-Cawapres 2024. Penegasan tersebut disampaikan Ahok guna menjawab kabar yang menyebut anak sulung Presiden Joko Widodo yakni Gibran Rakabuming Raka hendak maju sebagai Calon Wakil Presiden atau Cawapres mendampingi Prabowo.

"Ya sah-sah saja Gibran maju Cawapres, tergantung rakyat mau pilih apa enggak. Yang jelas saya pilih Ganjar Pranowo - Mahfud Md lah, keduanya sudah teruji dan berpengalaman," kata Ahok seperti dikutip dari keterangan diterima, Sabtu (21/10/2023).

Ahok menilai, Gibran belum cukup siap menjadi pemimpin tertinggi di Indonesia. Sebab, masih banyak pengalaman yang harus digali lebih luas soal ketatanegaraan untuk menduduki posisi RI-2.

"Gibran belum berpengalaman. Jadi Wali Kota saja baru dua atau tiga tahun. Dia belum teruji," pandang Ahok.

Ahok menegaskan, mengurus negara sebesar Indonesia, setidaknya harus punya pengalaman menjadi legislatif tingkat nasional maupun eksekutif tingkat provinsi. Dengan pengalaman itu, maka seseorang dianggap mampu karena memiliki pengetahuan tata negara yang lengkap.

"Kalau belum punya pengalaman dan anda maju presiden atau wakil presiden, nanti anda nggak ngerti. Ini bukan soal belajar atau coba-coba lho. Ini negara dipertaruhkan untuk menjadi negara maju di tahun 2045, mana boleh kita kasih ke orang yang coba-coba," wanti Ahok.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 3 halaman

Butuh Waktu dan Pembuktian

Bukan bermaksud meremehkan Gibran atau anak muda lainnya, namun Ahok hanya berkeyakinan bahwa anak muda bisa lebih kreatif jika memiliki bekal yang sudah cukup matang di kemudian hari.

Sebab bicara tata negara, lanjut Ahok, harus mengerti konstitus dan tidak hanya modal berani maju, tapi wajib lengkap dengan track reccord yang jelas.

“Butuh waktu dan pembuktian, tidak instan. Saya tidak mau anak cucu saya harus menunggu sekian tahun lagi merasakan Indonesia maju. Kita nggak usah coba-coba deh, pilih yang pasti-pasti saja. Ganjar dan Mahfud yang jelas pengalamannya dan teruji," jelas Ahok.

3 dari 3 halaman

Butuh Nyali Besar

Apalagi lanjut Ahok, dibutuhkan nyali besar untuk menjadi pemimpin Indonesia. Sebab, masalah yang digadapi sangatlah besar, khususnya memberantas korupsi.

"Ini bicara nyali. Akar semua masalah di negeri ini kan korupsi. Mungkin dia (Gibran) jujur, tapi yang dibutuhkan tidak hanya jujur, melainkan jujur dan berani," tegasnya.

"Ganjar-Mahfud ini pasangan yang cocok. Kalau ditanya apa akar masalah bangsa Indonesia, ya korupsi. Selain sistem yang bagus, butuh kepala yang berani lurus. Ganjar dan Mahfud adalah pilihan tepat untuk menyelesaikan itu. Keduanya berani dan tegas kalau soal ini," imbuh Ahok memungkasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

  • Pemilihan umum legislatif yang disingkat sebagai Pemilu tahun 2024 akan mulai dilaksanakan pada 14 Februari 2024.

    Pemilu 2024

  • Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, politikus yang kini menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta
    Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, politikus yang kini menjabat sebagai Gubernur DKI Jakarta

    Ahok

  • Gibran Rakabuming Raka adalah putra sulung dari Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.
    Gibran Rakabuming Raka adalah putra sulung dari Presiden Republik Indonesia Joko Widodo.

    Gibran Rakabuming Raka

  • Ganjar Pranowo adalah Gubernur Jawa Tengah sejak Agustus 2013 yang bisa dianggap sebagai Gubernur Twitter-nya Indonesia
    Ganjar Pranowo adalah Gubernur Jawa Tengah sejak Agustus 2013 yang bisa dianggap sebagai Gubernur Twitter-nya Indonesia

    Ganjar Pranowo

  • Politikus, ilmuwan, tokoh agama. Guru Besar Tata Negara UII, mantan anggota DPR, mantan Ketua Konstitusi,
    Politikus, ilmuwan, tokoh agama. Guru Besar Tata Negara UII, mantan anggota DPR, mantan Ketua Konstitusi,

    Mahfud MD

Video Terkini